9 Tehnik Nafas saat proses persalinan

9 Tehnik Nafas saat proses persalinan

 Bernapaslah secara alami antara kontraksi 9 Tehnik Nafas saat proses persalinan


1. Bernapaslah secara alami antara kontraksi, seperti yang Anda lakukan ketika Anda jatuh tertidur.


2. Ketika kontraksi dimulai, tarik napas dalam dan perlahan-lahan melalui hidung Anda, dan kemudian perlahan-lahan menghembuskan napas melalui hidung juga dengan lebih  panjang dan lembut. Ketika Anda menghembuskan napas, biarkan otot-otot wajah Anda rileks dan anggota badan Anda lemas seperti yang Anda bayangkan ketegangan meninggalkan tubuh Anda. Anda juga dapat mengakhiri pernafasan ini dengan mendesah panjang.


3. Saat puncak kontraksi, ingatkan diri untuk terus bernapas pada tingkat, santai yang nyaman.


4. Mintalah pasangan Anda untuk mengingatkan Anda untuk memperlambat bawah jika Anda mulai bernapas terlalu cepat dalam menanggapi sebuah kontraksi intens. Apakah dia mengambil napas lambat rileks bersama dengan Anda.


5. Jika Anda masih menemukan diri Anda bernapas terlalu cepat, berhenti sebentar dan mengambil napas dalam-dalam, Lakukan ini secara berkala untuk mengingatkan diri Anda untuk memperlambat nafas.


6. Pendamping harus menonton pola pernapasan ibu untuk isyarat tentang bagaimana dia mengatasi. Lambat, dalam, pernapasan berirama menunjukkan bahwa ia mampu melakukan penanganan kontraksi dengan baik. nafas cepat tidak teratur mengisyaratkan bahwa Anda sedan mengalami  ketegangan dan kecemasan. Gunakan pijat, model pernapasan yang tepat, atau cobalah untuk  merubah posisi tubuh Anda yang sekiranya Anda rasa paling nyaman.


7. Jangan tergesa-gesa dan panik. nafas yang Terengah-engah tidak alami bagi manusia. (Anjing dan kucing di terengah-engah karena mereka tidak berkeringat Ini cara mereka melepaskan panas tubuh) Terengah-engah tidak hanya membuat Anda lelah, itu mengurangi asupan oksigen dan dapat menyebabkan hiperventilasi.


8. Jangan memburu. Bernapas terlalu cepat dan terlalu banyak karbon dioksida, menyebabkan Anda merasa pusing dan memiliki sensasi kesemutan di jari-jari Anda, jari kaki, dan wajah. Beberapa wanita cenderung hiperventilasi selama puncak kontraksi intens dan membutuhkan pengingat kepedulian untuk membuat nafas mereka santai kembali. Jika Anda mulai hiperventilasi, bernapas melalui hidung dan keluar melalui mulut Anda, seperti perlahan-lahan yang Anda bisa.


9. Jangan menahan nafas. Bahkan selama mengejan, apalagi sampai terlihat biru di wajah, pembuluh darah membesar- menahan napas seperti yang Anda lihat dalam film-film tidak hanya melelahkan, tapi menghalangi Anda dan bayi Anda yang sangat dibutuhkan oksigen.


semoga bermanfaat


Salam hangat


Bidan Kita


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Posting Komentar