Birth Trauma dan SC

Birth Trauma dan SC

 dan periode postpartum merupakan tonggak peristiwa dalam kehidupan yang selalu berkelanju Birth Trauma dan SC


The crucial moment. (Photo:Colourbox)


Kehamilan, kelahiran, dan periode postpartum merupakan tonggak peristiwa dalam kehidupan yang selalu berkelanjutan. Pengalaman ini sangat mempengaruhi, ibu, bayi, ayah, dan keluarga, dan memiliki efek penting dan jangka panjang pada masyarakat.


Bagi banyak wanita melahirkan adalah pengalaman yang menggembirakan dan memberdayakan. Namun Bagi orang lain itu bisa menjadi salah satu peristiwa paling traumatis dalam hidup mereka. Kenangan melahirkan dapat menjadi suatu kenangan yang sering diingat bahkan mungkin seumur hidup akan diingat ataupun teringat. Wanita yang mengekspresikan kepuasan dengan kelahiran mereka merasa rasa keberhasilan, maka mereka memiliki kenangan positif pada persalinan mereka. Mereka merasa mereka mengendalikan kelahiran mereka dan pengalaman mereka memberikan kontribusi terhadap perasaan mereka kepercayaan diri dan harga diri.


Ibu-ibu lain memiliki kenangan yang “kacau” dari sebuah proses melahirkan. Sebuah pengalaman yang membuat mereka merasa tertekan, bingung, dan marah. Meskipun banyak risiko kesehatan fisik yang terkait dengan kelahiran sesar namun ternyata dampak psikologis dari kelahiran sesar adalah tidak kalah pentingnya untuk diketahui. Survei di Amerika Serikat pada tahun 2005 dengan sample ibu yang melahirkan pertama kali dengan SC mengungkapkan bahwa para wanita yang telah melahirkan caesar lebih cenderung merasa takut, tidak berdaya, dan kewalahan. Dan kecil kemungkinannya untuk merasa mampu, percaya diri, kuat, dan tidak takut saat melahirkan.


Banyak ibu baru yang akrab dengan gejala umum dari Baby Blues yang mungkin berlangsung selama satu atau dua minggu. Kesedihan, kecemasan, perubahan suasana hati, sulit tidur, sulit berkonsentrasi dan tidak merasa seperti diri sendiri. Dan Penelitian saat ini memberitahu kita bahwa beberapa pengalaman perempuan melahirkan sebagai suatu peristiwa traumatis 6% memenuhi kriteria klinis menjadi post-traumatic stress disorder (PTSD).


Melahirkan bisa menjadi pengalaman yang sangat menyakitkan, kadang-kadang dikaitkan dengan perasaan yang di luar kendali sehingga dapat dimengerti bahwa beberapa wanita mungkin mengungkapkan bahwa proses kelahiran dirinya sebagai trauma psikologis. Wanita yang melahirkan “normal” pun juga dapat mengalami kelahiran yang traumatis. intervensi invasif yang tidak diinginkan, dan menyakitkan bersama-sama dengan perawatan yang tidak memadai juga faktor risiko untuk kelahiran traumatis. Peneliti Inggris menemukan bahwa 3% dari perempuan yang melahirkan di rumah sakit memiliki gejala klinis PTSD pada 6 minggu setelah melahirkan dan 24% menunjukkan setidaknya satu dari tiga komponen PTSD.


Para peneliti juga telah mengidentifikasi perasaan mati rasa, kurangnya mobilitas dari anestesi epidural dan tidak terlibat dalam membuat keputusan mengenai perawatan mereka, sebagai faktor risiko untuk menciptakan kelahiran traumatis. Prosedur invasif seperti pemeriksaan dalam vagina, pemasangan infus, kateter juga dapat memicu respons traumatis dari korban pelecehan seksual anak usia dini dan wanita yang hidup dengan kekerasan dalam rumah tangga. Wanita yang mungkin kekurangan dukungan dari pasangan mereka atau keluarga, yang memiliki kehamilan yang tidak direncanakan atau riwayat sebelumnya lahir mati juga lebih rentan.


Operasi caesar, meskipun tidak prosedur biasa namun hari ini merupakan prosedur invasif yang sering dimulai tiba-tiba atau mendadak ketika si ibu berada dalam proses persalinan atau kelahiran. Sebagai contoh ketika si ibu yang berusaha bersalin secara normal namun dalam perjalanannya mengalami persalinan lama (prolong labor) dan kekurangan energy sehingga si ibu semakin panic nah kadang dokter langsung memberikan pilihan SC pada si ibu. Reaksi emosional dan penyesuaian dengan kelahiran sesar sangat bervariasi. Beberapa wanita segera pulih dari bedah caesar. Mereka menyelesaikan dan mengintegrasikan kelahiran sesar mereka sebagai salah satu langkah untuk menjadi seorang ibu. Namun beberapa Perempuan lain, terutama ibu yang mengalami SC “darurat” atau tak terduga mungkin setelah berjam-jam kontraksi dan “berjuang”, dapat mengalami kesedihan, kekecewaan, kehilangan harga diri rasa bersalah, dan kemarahan yang berkelanjutan bahkan seringkali berlanjut ke depresi post partum. Pengalaman melahirkan caesar dan persepsi nya, dipengaruhi oleh faktor-faktor yang kompleks, antara lain: Alasan sesar itu dilakukan; nilai-nilai budayanya; keyakinan dan harapan pengalaman kelahirannya; peristiwa traumatik sebelumnya dalam hidupnya; dukungan sosial yang tersedia baginya selama kehamilan dan persalinan; persepsi sendiri tentang bagaimana dia dirawat oleh bidan/dokternya nya; keterlibatannya dalam membuat keputusan tentang perawatan dirinya, dan rasa pengendalian kelahirannya.


Bahwa kelahiran melalui bedah caesar dapat memiliki dampak psikologis yang merugikan pada beberapa ibu ternyata sudah menjadi kekhawatiran pada pertengahan tahun tujuh puluhan dan awal 1980 mengingat tingkat sesar di Amerika Serikat naik dengan cepat. Penelitian, laporan anekdot dan kesaksian pribadi membantu untuk meningkatkan kesadaran tentang dampak psikologis yang negatif yang dialami pada beberapa ibu-ibu setelah cesar.


Lebih dari satu dekade lalu para ilmuwan sudah mengaakui bahwa kelahiran melalui bedah caesar dapat memiliki dampak psikososial negatif yang kuat pada beberapa perempuan. melahirkan melalui bedah caesar dapat berdampak pada menurunnya rasa harga diri, meregangnya hubungan pasangan, dan kemampuan ibu baru untuk merespon kebutuhan baru lahir nya. Risiko tampaknya lebih besar ketika ibu tersebut mengalami SC darurat, dilakukan anestesi umum, atau dipisahkan dari bayi mereka setelah kelahiran. Sebuah pengalaman negatif tentang kelahiran caesar primer mungkin akan mempengaruhi kehamilan mereka selanjutnya. Pengalaman dari proses persalinan yang sulit namun akhirnya berakhir di meja operasi yang tidak direncanakan kadang memicu para ibu untuk langsung merencanakan untuk melahirkan secara SC terencana di kehamilan selanjutnya.


Phyllis H. Klaus, PSK, MFT, adalah seorang konsultan psikoterapis yang mengkhususkan diri dalam masalah medis dan psikologis dari kehamilan, kelahiran, periode pasca-melahirkan, trauma, dan masalah penyalahgunaan obat-obatan. Dia menjelaskan, “proses persalinan yang traumatis menciptakan perasaan tak berdaya ketika mereka berada dalam situasi yang berbahaya.  Ketika mereka tiba-tiba (berada dalam situasi perubahan yang cepat dari “normal” menjadi berbahaya), dengan tanpa penjelasan, dan Tidak ada waktu untuk mempersiapkan, tidak ada cara untuk merencanakan atau untuk mencegah hal tersebut terjadi. Sejumlah peristiwa selama persalinan atau kelahiran darurat, intervensi tak terduga atau tidak diinginkan, masalah serius pada ibu, kerusakan fisik, bayi sakit dan pemisahan dari bayi, dapat diklasifikasikan sebagai traumatis, trauma seorang wanita dalam persalinan terjadi ketika dia memiliki rasa takut yang berlebihan dan berada dalam situasi di mana dia tidak memiliki kendali. Aspek lain dari trauma yang lebih subyektif dan berhubungan dengan bagaimana seorang wanita diperlakukan. Bagaimana dia merasakan pengalaman, dan bagaimana perasaannya tentang pengalaman. Pengalaman-pengalaman ini sering menyebabkan rasa malu, penghinaan dan stigma. ”


Beberapa ibu yang dilakukan bedah caesar merasa hal ini sebagai serangan fisik dan bentuk kekerasan institusional. Untuk beberapa ibu SC dialami sebagai pemerkosaan.  Dan Mereka mengalami gejala fisik dan psikologis yang sama seperti yang dialami oleh veteran perang, korban bencana besar, atau korban kecelakaan pesawat.


Gejala-gejala PTSD yang timbul akibat proses persalinan mungkin muncul di minggu, bulan, atau tahun setelah peristiwa. Post-trauma (PTSD) adalah kategori diagnostik yang digunakan untuk menggambarkan gejala-gejala yang timbul dari pengalaman emosional traumatis. Ini mungkin melibatkan aktual atau dirasakan cedera serius atau aktual atau  dirasakan sebagai ancaman terhadap integritas fisik diri sendiri atau orang lain. Individu dengan pasca-trauma seringkali merasakan perasaan takut yang intens, tidak berdaya, atau horor dalam menanggapi peristiwa traumatis. Wanita yang menderita perdarahan pasca-partum atau kelahiran prematur dan wanita yang menjalani perawatan infertilitas juga dapat menderita PTSD. Ketika gejala terjadi dalam 30 hari pertama dari peristiwa traumatik itu disebut respon stres akut. Diagnosis PTSD dibuat ketika gejala klinis bertahan.


Gejala respon stres meliputi:



  • Pikiran yang mengganggu dan kembali mengalami peristiwa dalam kilas balik atau mimpi buruk.

  • Menghindari tempat-tempat atau orang yang mungkin memicu seorang ibu untuk mengingat peristiwa traumatic tersebut. Dan merasakan perasaan tertekan yang intens

  • Emosi yang labil.

  • Rasa kewaspadaan yang berlebihan, tidur yang terganggu, gelisah, kurang konsentrasi, perasaan mudah tersinggung atau marah.


Jika Tidak diobati stres pasca-trauma sering menyebabkan depresi klinis. Sebuah kelahiran traumatis apapun dapat meninggalkan perasaan wanita tidak berdaya, dilecehkan, atau dikhianati. Sementara beberapa gejala klinis seperti ibu lebih cenderung mengalami kesulitan bertoleransi kerentanan bayi mereka dan membangun kedekatan emosional, Ibu yang merasa takut, sedih, akan mengalami kesulitan dengan proses menjadi ibu dan mengasuh bayi nya.


Semoga bermanfaat


Salam Hangat


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Posting Komentar