Hypnosis untuk Meningkatkan Kesuburan -Riset dan artikel Hypnofertility-

Hypnosis untuk Meningkatkan Kesuburan -Riset dan artikel Hypnofertility-

 



Dokter dan ilmuwan dari seluruh dunia ternyata sudah membuktikan efektivitas hipnosis untuk kesuburan dan mengobati gangguan reproduksi lainnya.


NEW YORK (Reuters Health) menyatakan Wanita yang dilakukan hypnofertilty sebelum menjalani transfer embrio dengan fertilisasi in-vitro (IVF), lebih cenderung menjadi hamil, peneliti dari Israel melaporkan. Dr Eliahu Levitas dari Soroka University Medical Center di Beer Sheva menemukan bahwa hampir 60 persen dari sekelompok wanita yang menggunakan hipnosis selama prosedur IVF menjadi hamil. Ini dibandingkan dengan sekitar 30 persen dari sekelompok wanita yang tidak menggunakan hypnosis pada program IVF nya.


 


Banyak pakar kesuburan menyatakan bahwa transfer embrio ke rahim wanita sebagai peristiwa kunci yang menentukan apakah IVF akan berhasil dan namun banyak Perempuan yang mengalami stres selama transfer embrio dari rasa takut bahwa pengobatan akan gagal, atau bahwa transfer akan menyakitkan.


 


Hipnosis telah terbukti akan membantu dalam mengurangi stres pasien saat dilakukan berbagai jenis prosedur bedah, dan juga dapat mengurangi rasa sakit selama dan setelah operasi. Untuk menyelidiki apakah teknik ini bisa membantu pasien IVF, para peneliti yang ditugaskan meneliti 98 pasangan yang menjalani pengobatan untuk siklus 98 hipnosis, dan dibandingkan hasilnya dengan 96 pasangan yang menjalani 96 siklus dan tidak terhipnotis. Dan Perempuan dalam kelompok hypnosis bertemu dengan seorang dokter bersertifikat dalam hipnosis, yang meminta mereka untuk memilih menghilangkan pengalaman negative masa lalu dan untuk berpikir “hal yang menyenangkan: selama transfer embrio. Pasien terhipnotis sebelum dilakukan transfer embrio, dan diperintahkan untuk menerima semua prosedur dengan sukacita sambil membayangkan bahwa dirinya hamil.


Setelah klien tersebut dalam kondisi trans selama sekitar 10 menit, para dokter mulai melakukan transfer. Bila prosedur itu selesai, sebelum pasien dibawa keluar kondisi hypnosis, mereka diberi sugesti yang dimaksudkan untuk membantu mereka merasa tenang, santai dan optimis. Dalam kelompok hypnosis, 52 pasien terjadi kehamilan, untuk tingkat kehamilan 58,4 persen per pasien dan 53 persen per siklus. Pada kelompok prosedur regular (pasien yang tidak dilakukan hypnosis), ada 29 kehamilan, untuk per pasien, dan per tingkat siklus 30,2 persen. Levitas dan rekannya berhipotesis bahwa hipnosis membantu rahim wanita untuk tetap santai, memungkinkan embrio untuk implantasi dengan lebih mudah. Mereka juga mengatakan, bahwa hipnosis membawa perubahan hormonal yang diproduksi di rahim yang berfungsi sebagai kekebalan tubuh sehingga terjadi “peningkatan dalam interaksi antara blastokista dan endometrium,”. Levitas dan timnya melakukan analisis statistik, dan menemukan bahwa hipnosis tetap menjadi faktor kunci dalam keberhasilan kehamilan.


SUMBER: Fertility and Sterility, Mei 2006.


Dr Gayle Peterson telah mengembangkan teknik yang disebut Hypnosis Body-Centered. Dr Peterson telah menemukan bahwa kondisi kecemasan yang tinggi pada ibu harus dikurangi dalam rangka untuk menormalkan kehamilan dan kelahiran. Dalam penelitiannya menunjukkan adanya hubungan positif antara kesuburan dan perawatan.


Mengobati dan mengatasi Depresi dapat Meningkatkan Kesuburan Anda


oleh Gayle Peterson, LCSW, PhD


PERTANYAAN: Kami telah berusaha untuk hamil selama lebih dari setahun. Saya juga menderita depresi, meskipun saya tidak melakukan pengobatan ke dokter atau terapis untuk mengatasi kondisi ini. Baru saja saya membaca depresi yang dapat mempengaruhi kemampuan wanita untuk hamil. Apakah ini benar?


JAWABAN: Studi penelitian telah mendokumentasikan hubungan antara stres dan infertilitas sejak 1980-an.


Temuan dari penelitian-penelitian itu Antara lain:


– Wanita dengan riwayat gejala depresi dilaporkan mengalami resiko infertilitas dua kali lipat disbanding dengan wanita yang tidak mengalami depresi (Psychosomatic Medicine, 1995, vol. 57)


– Wanita dengan depresi, ketika dirawat menunjukkan angka 60 persen kehamilan sehat dalam waktu enam bulan (Journal of American Medical Association Womens,, 1999 vol.54)


– WAnita yang mengalami depresi setelah kegagalan fertilisasi in vitro (IVF) pertama mereka, memiliki tingkat kehamilan lebih rendah disbanding dengan wakita yang tidak mengalami depresi selama siklus IVF kedua mereka (Journal of Psychosomatic Research,, 1993 vol. 37)


Penelitian ini tidak berhenti di situ. Studi lain (Fertility Sterility, 1998, vol. 69) menunjukkan bahwa karena pikiran / program tubuh yang efektif untuk mengurangi emosi negatif yang dapat mengganggu keberhasilan IVF, dan pasien harus ditawarkan program seperti itu dalam hubungannya dengan keberhasilan IVF.


Apakah ada hubungan antara depresi dan kesuburan?


Stres yang disebabkan oleh kecemasan dan atau depresi dapat mengubah fungsi kekebalan tubuh. Kita semua telah mendengar tentang bagaimana dampak dari depresi dapat menurunkan kekebalan kita, membuat kita lebih rentan terhadap pilek dan virus lainnya selama periode stres emosional. Organ Reproduksi merupakan salah satu sistem yang harus paling seimbang secara biologis.Stres psikologis dapat mempengaruhi kemampuan kita untuk hamil, termasuk penghambatan dari hipotalamus yang membantu mengatur kadar hormon, atau aktivasi hipotalamus yang berlebihan yang dapat mengubah respon pituitari dan adrenal. Hipofisis mengatur baik berapa banyak hormon yang dibuat dan berapa banyak dilepaskan dalam tubuh, perubahan yang dapat memiliki efek dramatis pada keseimbangan hormon yang diperlukan untuk ovulasi, pembuahan, fungsi tuba atau bahkan implantasi hasil konsepsi setelah mencapai rahim.


Infertilitas dapat menyebabkan depresi, tetapi bagaimana pencegahannya?


Kabar buruknya adalah bahwa ketika perempuan tidak mengalami depresi sebelumnya, depresi sering terjadi ketika tahun kedua atau ketiga infertilitas. Kabar baiknya adalah bahwa peneliti baru-baru ini menjadi proaktif dalam mempelajari efek pengobatan bagi wanita depresi SEBELUM mereka mengalami depresi


Sebuah studi baru dilaporkan dalam Endokrinologi Reproduksi (April 2000, vol 73,. Edisi 4), Para wanita yang menerima intervensi kelompok psikologis untuk mencegah depresi disebabkan oleh infertilitas, telah meningkat secara signifikan kemungkinan kehamilan dibandingkan dengan mereka yang tidak menerima pengobatan pencegahan untuk depresi.


Apa yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan peluang Anda untuk hamil?


Kegiatan-kegiatan berikut adalah bagian dari program perawatan untuk membantu Anda hamil adalah mengetahui apakah Anda menderita depresi saat ini:


1. Lakukan Teknik Relaksasi hypnofertility, Yoga, meditasi, dan meningkatkan sumber daya visualisasi tubuh untuk mencapai keseimbangan. Pertimbangkan menggunakan meditasi harian, yoga atau kegiatan lain yang menenangkan pikiran, tetapi jangan berhenti di situ lakukan juga visualisasi. Efek visualisasi, ditambah dengan relaksasi bisa menjadi teknik yang kuat untuk berkomunikasi dengan pusat emosional otak (sistem limbik) yang mengatur aktivitas hormonal dan keseimbangan.


2. Visualisasikan rahim Anda dalam keadaan subur dan siap. Mendengarkan CD panduan relaksasi hypnofertility, atau datang ke therapis ahli untuk membantu Anda dalam menciptakan sebuah rekaman di mana gambar dan suara yang membantu Anda mengalami sensasi konsepsi dan kehamilan. (dapatkan CD Panduan Relaksasi Hypnofertility untuk suami maupun untuk istri di Bidan Kita)


3. Pentingnya mengekspresikan Emosi.


Melepaskan perasaan sangat penting untuk relaksasi yang mendalam. Jangan gunakan visualisasi sebagai bentuk dari “berpikir positif” saja. Tanpa melepaskan perasaan “negatif” dan ketakutan yang Anda alami, Anda akan cenderung untuk menekan rasa takut dan kekecewaan, dan justru akan mengakibatkan depresi. Akui kemarahan Anda, kesedihan, kekecewaan dan ketakutan. Berbagi kecemasan dan perasaan Anda dengan orang lain yang mungkin merasa sama. Menangis ketika Anda kecewa dan verbalisasi ketika perasaan marah saat itu muncul, daripada menahan perasaan akan memungkinkan Anda untuk merasa lebih baik nanti ketika Anda mampu Melepaskan perasaan itu, dan memungkinkan Anda untuk mempunyai harapan.


4. Restrukturisasi kognitif


Tulis perasaan Anda dalam jurnal pribadi, untuk melepaskan kekecewaan Anda dan terus mencapai tujuan yang Anda inginkan.


5. Dukungan Kelompok


keinginan Anda untuk menjadi hamil dan ketidakmampuan Anda untuk “mewujudkannya” dapat memunculkan emosi yang mengejutkan Anda. Hal ini umum bagi wanita untuk menaruh perasaan tidak mampu yang mempengaruhi harga diri mereka dan kinerja di tempat kerja serta hubungan perkawinan mereka. Jangan biarkan perasaan ini membanjiri Anda.Sebaliknya, gunakan kesempatan ini untuk mendapatkan dukungan yang Anda butuhkan dari orang lain, teman atau profesional, untuk membuat ini kesempatan untuk belajar berupaya. Terapi kelompok pendukung adalah bagian dari perawatan dalam penelitian berkorelasi dengan peningkatan kemungkinan kehamilan. perasaan Berbagi dapat membantu Anda merasa tidak sendirian dan memungkinkan Anda untuk tetap optimis melewati keputusasaan. Temukan cara untuk berbagi perasaan Anda daripada menahan mereka di dalamnya. Jangan menunda! obati depresi Anda sekarang! Dr Alice Domar telah menerbitkan beberapa jurnal penting, seperti Fertility & Sterility (1990 dan 2000) dan Journal of American Medical Women’s Association (1999). Dia menyatakan bahwa teknik menekankan “pikiran / tubuh” yang mencakup self-hypnosis untuk mengurangi tekanan yang mengganggu pembuahan dan kehamilan yang sehat.Domar adalah penulis dan berikut ini sebuah artikel oleh Dr Domar:


Infertilitas telah didefinisikan oleh World Health Organization sebagai “ketidakmampuan pasangan untuk membawa kehamilan untuk jangka waktu setelah satu tahun atau lebih dari hubungan seksual biasa tanpa kondom “. Sekitar 10-15 persen pasangan usia subur pengalaman infertilitas. Dampak psikologis dari infertilitas dapat mendalam dan gejala depresi lebih sering terjadi pada populasi subur dibandingkan pada wanita subur. Sekitar 10 persen wanita subur memenuhi kriteria untuk episode depresi utama, 30-50 persen melaporkan gejala depresi, dan 66 persen laporan merasa tertekan setelah gagal infertilitas pengobatan. Mayoritas wanita infertil infertilitas laporan yang merupakan pengalaman yang paling menyakitkan dalam hidup mereka.


Penelitian terbaru menunjukkan bahwa tekanan psikologis dapat mengganggu kesuburan dan bahwa gejala depresi dapat mengurangi efektivitas pengobatan infertilitas. Beberapa studi yang dilakukan dalam tiga tahun terakhir mendukung teori bahwa tekanan psikologis dapat berdampak buruk secara signifikan terhadap tingkat berturut-turut di fertilisasi in vitro (IVF). Para peneliti menyimpulkan bahwa tingkat keberhasilan pengobatan infertilitas teknologi tinggi dapat terganggu oleh stres psikologis.


pengobatan Mind / body pada pasien infertilitas telah terbukti baik meningkatkan tingkat kehamilan serta mengurangi tekanan psikologis.


Dr Ernest L. Rossi mengkhususkan diri dalam psychobiology, atau hubungan antara pikiran dengan keadaan tubuh/ fisik. Dia telah melakukan penelitian yang luas untuk menunjukkan bahwa gen manusia harus dalam keadaan kesiapan secara fisik untuk ketika proses pembuahan berlangsung, dan bahwa sugesti hypnosis- dapat mengaktifkan tipe gen-gen spesifik, termasuk IL-1, c-FOS, dan CYP17.


perasaan negatif yang terekspresikan dan / atau energi yang cukup besar yang belum terselesaikan dapat menghalangi konsepsi. emosi terekspresikan seperti rasa bersalah, kesedihan mendalam atau malu sering merasa setelah aborsi dapat membuat konflik emosional yang ekstrim, yang mempengaruhi setiap sel tubuh dan dapat menyebabkan atau senyawa yang akan mempengaruhi masalah reproduksi.


Negatif self-talk (self-hukuman, penghakiman nyata) memiliki efek langsung pada sistem (hormonal) endokrin. Hal ini dicapai dengan stimulasi langsung amydgdala, dan keterkaitan dengan hypothalamus, dan bagian dari otak yang terlibat dengan emosi. Isu yang melibatkan trauma dapat menyebabkan seorang perempuan untuk hidup dalam keadaan ketakutan.Meskipun pikiran sadar memutuskan untuk lupa atau bergerak melewati kejadian, namun pikiran bawah sadar (bagian emosional dari pikiran) saling bertentangan. Sistem saraf simpatik tetap berjaga-jaga, mengesampingkan kecenderungan alami tubuh menuju keseimbangan. ketidakharmonisan antara sistem saraf simpatis dan parasimpatis, menyebabkan berbagai gejala stres terkait termasuk “ketidaksuburan yang tidak dapat dijelaskan.”


Rentetan neurokimia yang dikaitkan dengan respon “fight atau flight” di seluruh tubuh manusia, yang dapat dipicu oleh ancaman untuk harga diri atau martabat, akan diterjemahkan dalam tubuh sebagai kontraksi dari otot-otot, percepatan sistem kardiovaskular , dan pelepasan hormon “darurat” seluruh tubuh.


Tubuh adalah alarm, energi diarahkan ke daerah yang dibutuhkan yang sebenarnya adalah respon “melawan” atau “penerbangan”. Setelah ketidakseimbangan kronis dari sistem saraf otonom dibuat, hanya latihan rutin dan konsisten relaksasi akan memfasilitasi pemulihan sistem saraf parasimpatis.


Hypnotherapy/Hypnofertility menyediakan sarana yang efektif untuk membangun pemulihan itu dan memungkinkan perempuan untuk menyehatkan system reproduksi.


Dr Elizabeth Muir, seorang psikolog klinis yang mempraktekkan hipnoterapi untuk infertilitas menjelaskan hipnosis mempengaruhi hipotalamus-pusat saraf di dasar otak yang berhubungan dengan kelenjar pituitary dan mengontrol aliran hormon dalam tubuh.


Hipotalamus sensitif terhadap stres dan bertindak sebagai jembatan antara emosional dan fisik, mengubah pesan emosional menjadi respon fisik yang mempengaruhi tingkat hormon. Muir percaya bahwa masalah psikologis sekitarnya kehamilan adalah tidak cukup baik ditujukan bagi banyak wanita dengan masalah kesuburan.


“Optimisme berjalan sepanjang jalan dengan pesimisme tetapi tiba pada titik yang jauh di luar itu.” Tubuh memiliki kecenderungan alami terhadap kesehatan, dan merangkul optimis mendukung keseimbangan. Hipnotisme adalah metode pengajaran prinsip ini ke pikiran. Stres dan kurang percaya diri cenderung menjadi penyebab utama yang harus ditangani dengan hipnosis untuk Banyak pasangan yang telah kehilangan kepercayaan dalam proses konsepsi alami dan memelihara terlalu kuat keyakinan pada kebutuhan untuk bantuan medis


masalah hormonal juga kadang-kadang menyebabkan masalah konsepsi. Restorasi keseimbangan hormon dan kehamilan akhirnya dapat terjadi melalui pemanfaatan teknik hipnosis dan pelaksanaan perubahan gaya hidup positif seperti diet dan olahraga. Hipnosis ini juga diakui untuk efektivitas dalam berhenti merokok, mengontrol berat badan, stress, dan kebiasaan umum berubah. Menariknya, isu-isu yang sama menimbulkan ancaman terbesar bagi kesuburan. Hypnotherapy mengurangi stres dan meningkatkan kepercayaan diri, menanamkan rasa kontrol dalam klien, yang pada gilirannya memungkinkan dia untuk memaksimalkan peluang untuk hamil secara alami dan / atau meningkatkan keberhasilan bantuan medis.


Dapatkan CD Panduan Relaksasi Hypnofertility di Bidan Kita


Lakukan, tetap Optimis dan Salam hangat


Bidan Kita


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Posting Komentar