Kehamilan dan Kelahiran Sungsang

Kehamilan dan Kelahiran Sungsang

Presentasi sungsang adalah benar-benar variasi normal dari sebuah kehamilan.


Kehamilan sungsang atau posisi sungsang adalah posisi dimana bayi di dalam rahim berada dengan kepala di atas sehingga pada saat persalinan normal, pantat atau kaki si bayi yang akan keluar terlebih dahulu dibandingkan dengan kepala pada posisi normal. Kehamilan sungsang didiagnosis melalui bantuan ultrasonografi (USG).


Kehamilan sungsang dapat disebabkan oleh banyak hal antara lain kelahiran kembar, cairan amniotik yang berlebihan, hidrosefalus, anencefaly, ari-ari yang pendek dan kelainan rahim.


 


Sekitar 3-4% bayi berada dalam posisi ini ketika lahir. Dalam persalinan prematur, kemungkinan bayi berada dalam posisi sungsang lebih tinggi. Pada umur kehamilan 28 minggu, kemungkinan bayi berada dalam posisi sungsang adalah 25%. Angka tersebut akan turun seiring dengan umur kehamilan mendekati 40 minggu.


 


Mengapa bisa sungsang ?


Penyebabnya ada dua, yaitu faktor janin dan ibu sendiri. Dari segi janin, mungkin karena ukurannya lebih kecil dibandingkan dengan ruangan rahim ibu. Akibatnya, janin bebas berputar, baik ke atas maupun ke bawah. Di Indonesia, bila berat bayi di bawah 3 kg dan ibunya telah beberapa kali melahirkan, ada kemungkinan akan menjadi sungsang.


Sebaliknya, bila si bayi terlalu besar dan posisi kepala masih di atas. Pada saat kepala akan melewati panggul menuju posisi normal, akhirnya terpental kembali karena ruangan panggul ibu terlalu sempit sehingga kepala bayi sulit berputar ke arah bawah. Pada kasus bayi kembar, kemungkinan sungsang menjadi lebih besar sebab janin yang kepalanya berputar ke arah bawah lebih dulu akan membuat rongga panggul ibu susah dilalui janin kembarannya. Maka, pada bayi kembar, posisi salah satu janinnya sungsang. Sedangkan faktor ibu, antara lain karena bentuk rahim yang tidak normal, air ketuban yang terlalu banyak, adanya tumor, plasenta di bawah, dan lainnya.


Penyebab Lain


1. Berat badan janin relatif rendah.


Hal ini mengakibatkan janin bebas bergerak. Ketika menginjak usia 28-34 minggu kehamilan, berat janin makin membesar, sehingga tidak bebas lagi bergerak. Pada usia tersebut, umumnya janin sudah menetap pada satu posisi. Kalau posisinya salah, maka disebut sungsang.


2. Rahim yang sangat elastis.


Hal ini biasanya terjadi karena ibu telah melahirkan beberapa anak sebelumnya, sehingga rahim sangat elastis dan membuat janin berpeluang besar untuk berputar hingga minggu ke-37 dan seterusnya.


3. Hamil kembar.


Adanya lebih dari satu janin dalam rahim menyebabkan terjadinya perebutan tempat. Setiap janin berusaha mencari tempat yang nyaman, sehingga ada kemungkinan bagian tubuh yang lebih besar (yakni bokong janin) berada di bagian bawah rahim.


4. Hidramnion (kembar air). Volume air ketuban yang melebihi normal menyebabkan janin lebih leluasa bergerak walau sudah memasuki trimester ketiga.


5. Hidrosefalus. Besarnya ukuran kepala akibat kelebihan cairan (hidrosefalus) membuat janin mencari tempat yang lebih luas, yakni di bagian atas rahim.


6. Plasenta previa. Plasenta yang menutupi jalan lahir dapat mengurangi luas ruangan dalam rahim. Akibatnya, janin berusaha mencari tempat yang lebih luas yakni di bagian atas rahim.


7. Panggul sempit. Sempitnya ruang panggul mendorong janin mengubah posisinya menjadi sungsang.


8. Kelainan bawaan. Jika bagian bawah rahim lebih besar daripada bagian atasnya, maka janin cenderung mengubah posisinya menjadi sungsang.


Letak yang salah itulah yang dapat menimbulkan masalah saat ibu harus menjalani persalinan. Dan berbeda dengan persalinan normal, pada persalinan sungsang dibatasi waktu. Begitu badan bayi sudah keluar, kepalanya harus dikeluarkan 4-8 menit kemudian. “Ini perlu dan harus dilakukan demi keselamatan bayi. Sebab, jika terlalu lama, bayi bisa kekurangan oksigen dan dapat menimbulkan kematian,”


Jenis Sungsang


1. Frank Breech/Letak Bokong. Letak bokong dengan kedua tungkai kaki terangkat ke atas, kadang kaki sampai menyentuh telinga.


2. Complete Breech/Letak Sungsang Sempurna. Letak bokong di mana kedua kaki ada di samping bokong (letak bokong kaki sempurna/lipat kejang). Seakan posisi bayi “jongkok” dengan bokong di atas mulut rahim, lutut terangkat ke perut.


3. Incomplete Breech/Singel Footling Breech. Bila satu kaki di atas dan kaki yang lainnya di bawah, dalam dunia kedokteran disebut presentasi bokong kaki. Tetapi, kasus letak sungsang jenis ini jarang ditemui.


Selain dapat terjadi secara fisiologis atau normal, sungsang dapat juga disebabkan oleh penyebab lain, diantaranya adalah :


1. Kelainan dari rahim, sebut saja terdapat sekat pada rahim, bisa juga karena rahim bentuknya menyerupai angka 7


2. Ada miom dalam rahim yang mendesak


3. Adanya lilitan tali pusat sehingga bayi tidak bisa memutar


4. Placenta previa, yakni placenta yang menutupi jalan lahir


5. Kepala bayi yang terlampau besar (hidrosefalus)


6. Ukuran bayi lebih besar daripada panggul ibu


7. Kehamilan bayi kembar


8. Multiparitas, seperti kehamilan anak ke-2,3,4, dst.


Kongres Dokter kandungan Amerika dan Ginekologis mengatakan kelahiran bayi sungsang lebih umum terjadi, bila :


1. Si ibu telah hamil sebelumnya atau ini bukan kelahiran anak pertamanya.


2. Si ibu mengandung lebih dari satu janin.


3. Sang ibu memiliki cairan ketuban terlalu banyak atau terlalu sedikit di dalam rahim.


4. Sang ibu memiliki kelainan pada bentuk rahim atau pertumbuhan yang tidak biasa seperti fibroid.


5. Plasenta ibu hamil secara keseluruhan atau sebagian menghalangi pembukaan rahim. Kondisi seperti ini disebut plasenta previa.


6. Bayi prematur.


Jika tidak terdapat faktor risiko seperti yang disebutkan di atas, maka kondisi sungsang dianggap sebagai sesuatu yang normal. Artinya, diyakini dapat diupayakan untuk dilakukan pengoreksian.


Fakta tentang presentasi sungsang dan kelahiran:


1. Presentasi sungsang pada jangka terjadi pada sekitar 3% sampai 4% dari seluruh kehamilan.


2. Sebelum 28 minggu kejadian adalah sekitar 25%. (¼ dari semua bayi sungsang lahir = atau <30 minggu kehamilan).


3. Seiring kemajuan kehamilan bayi bergerak ke kepala bawah posisi pada minggu 34 th.


4. 93% bayi sungsang yang lahir tanpa kelainan bawaan apapun.


5. Kurang dari 10% wanita yang pertama bayi berada dalam presentasi sungsang memiliki bayi sungsang pada kehamilan kedua.


6. Sesungguhnya ibu diabetes adalah 3 kali lebih mungkin untuk memiliki bayi sungsang.


7. Ibu merokok selama kehamilan dapat dikaitkan dengan risiko 30% lebih tinggi dari kelahiran sungsang.


Resiko persalinan sungsang per vagina


Kelahiran sungsang lebih berisiko daripada kelahiran seorang bayi dengan kepala di bawah. Hanya bagaimana berisiko tergantung pada presentasi, alasan dan faktor ibu. Di bawah ini Anda dapat membaca tentang kemungkinan resiko dan komplikasi persalinan sungsang pervaginam.


1. Proses persalinan yang lebih panjang akan berhubungan dengan bayi sungsang karena berat dan tekanan dari kepala tidak membantu untuk melebarkan leher rahim.


2. Jika dilatasi serviks penuh tidak tercapai ada kemungkinan terjadi jebakan pada kepala, jadi harus benar-benar pembukaan lengkap.


3. Kepala tidak memiliki kesempatan untuk moulding/moulase jika terjadi proses persalinan yang cepat seperti dalam presentasi kepala di bawah. Hal ini dapat mengakibatkan pendarahan di dalam tengkorak bayi.


4. Prolaps tali pusat: ini adalah di mana tali pusatnya keluar sebelum bayi. Hal ini dapat terjadi karena pantat, kaki atau lutut tidak seketat tubuh. Hal ini lebih umum selama kelahiran prematur. penting untuk menjaga membran ketuban utuh karena. Jika prolaps tali pusat terjadi pada awal persalinan, bedah sesar akan direkomendasikan. Jika itu terjadi selama tahap kedua, kelahiran dapat dilanjutkan. Komplikasi ini terlihat pada 3,7% sampai 7% dari bayi sungsang dan sekitar 0,3% dengan kepala di bawah bayi.


5. Tali pusat tersebut dapat terjepit antara kepala dan pusar ketika bayi lahir. Namun, kompresi tali pusat tidak bisa dihindari sebagai kepala melewati panggul.


6. Cedera organ internal: ini sering disebabkan manipulasi parah atau penanganan yang salah dari kelahiran sungsang. Ini meningkatkan kemungkinan cedera organ dalam. Cedera yang paling umum adalah hati, ginjal atau kerusakan kelenjar adrenal dari tekanan pada cedera batang tubuh, leher atau tulang belakang dan lengan atau kaki terkilir.


7. Hipoksia janin: bayi tidak mendapatkan cukup oksigen. Ini mungkin karena prolaps tali pusat, kompresi tali pusat atau pemisahan plasenta secara prematur.


8. Shoulder dystocia: kesulitan melahirkan lengan dan bahu.


9. Morbiditas janin meningkat dan angka kematian: Bayi lebih mungkin meninggal selama kelahiran sungsang karena alasan di atas. “Penggunaan operasi caesar untuk pengiriman sungsang dengan keyakinan bahwa lebih aman dapat menjadi ramalan, sebagai pembantu menjadi kurang terampil pengiriman sungsang.” (Etkin et al., 2000)


Risiko operasi caesar dan manfaat dari kelahiran normal


1. Operasi caesar adalah operasi perut besar


2. Risiko infeksi jangka pendek


3. Lebih tinggi risiko kematian ibu


4. Bekas luka di rahim dapat mempersulit kehamilan berikutnya, dapat menurunkan kesuburan, bisa menyebabkan keguguran, kehamilan ektopik, pemisahan plasenta prematur (plasenta abrupsio), plasenta abnormal yang mungkin tumbuh menembus dinding rahim (plasenta akreta) atau plasenta mungkin menempel pada segmen bawah rahim (plasenta previa).


5. Dukungan yang terus menerus diperlukan baik untuk memulihkan dan merawat anak-anak lain dan rumah.


6. Kelahiran vagina meningkatkan kesempatan bayi untuk bertahan hidup sejak proses kelahiran merangsang reaksi hormonal pada bayi.


7. Selama kelahiran vagina Anda secara aktif terlibat dalam proses kelahiran


8. Risiko kematian maternal 2,84 kali lebih besar setelah operasi caesar elektif tanpa hadir darurat daripada jika ibu memiliki kelahiran vagina


9. 3 sampai 13 kali lebih besar peningkatan kematian ibu operasi caesar dibandingkan persalinan pervaginam saat darurat dan elektif bagian termasuk


10. Morbiditas dengan operasi perut: kecelakaan anestesi, kerusakan pembuluh darah, ekstensi disengaja sayatan rahim, kerusakan organ-organ internal, dll


11. Perdarahan, anemia, infeksi dan trombosis lebih sering terjadi dengan operasi caesar dibandingkan dengan kelahiran normal


12. Ada kemungkinan 6% untuk bayi sungsang yang ahli bedah akan memotong bayi secara sengaja selama prosedur bedah caesar


13. Bedah caesar adalah faktor risiko potensial untuk gangguan pernapasan


14. Prematuritas merupakan faktor risiko terkait karena bedah caesar elektif dijadwalkan untuk minggu ke 38 kehamilan tetapi perhitungan waktu ini sering palsu. (Ketika operasi caesar diperlukan atau dipilih, harus dilakukan setelah persalinan mulai sendiri.)


Anda adalah satu-satunya yang dapat membuat keputusan apakah akan memilih kelahiran vagina atau sesar dan apakah akan lahir di rumah atau rumah sakit. Jika Anda memilih kelahiran normal, adalah penting untuk memiliki seorang praktisi berpengalaman dengan pertolongan persalinan sungsang – apakah di rumah atau rumah sakit.


Dapatkah presentasi sungsang diubah?


Ya, bisa. Di sini Anda dapat menemukan beberapa teknik swadaya dan beberapa yang dilakukan oleh dokter berpengalaman.


1. Visualisasi bayi: coba bayangkan kepala bayi Anda turun selama kehamilan.


2. Faktor emosional dapat mempengaruhi posisi bayi. Jika Anda terlalu sibuk, Anda tinggal di lingkungan dengan emosional tidak stabil atau Anda takut akan proses kelahiran bayi Anda rentan untuk mengubah sungsang. Cobalah untuk memperlambat dan memecahkan masalah Anda. Perhatikan bayi anda dan kehamilan. Bicaralah pada bayi Anda, memvisualisasikan bayi Anda. Minta pasangan untuk berbicara dengan bayi yang tepat di atas tulang kemaluan.


3. Anda dapat mulai melakukan latihan anti sungsang jika Anda tahu bayi Anda sungsang dari 30-32 minggu. Gunakan papan setrika atau permukaan datar lainnya panjang dan menempatkan satu ujung ke ketinggian kursi sofa. Pad papan dengan selimut dan berbaring di atasnya kepala bawah selama 15-20 menit 6 sampai 8 kali sehari. Pijat perut lembut dengan kedua tangan Anda, letakkan satu tangan di atas pantat bayi dan yang lainnya di atas kepalanya, bergerak ke depan dan wajah bagian bawah ke atas dalam gerakan berputar.


4. pasang headphone di perut Anda dekat dengan tulang kemaluan Anda dan memutar musik lembut.


5. Ada beberapa teknik lain yang dapat dilakukan oleh chiropractor, bidan atau dokter yang berpengalaman. Versi ini melibatkan faktor risiko eksternal, berbicara dengan dokter untuk membuat keputusan.


Lebih lengkap tentang cara mengubah sungsang menjadi presentasi kepala ada di :


https://dennypedia.com/index.php?option=com_content&view=article&id=175:cara-mengubah-bayi-sungsang-menjadi-letak-kepala&catid=40:monthly-guide&Itemid=34


Apa yang akan Anda rasakan selama kehamilan?


1. Anda mungkin akan merasakan adanya benjolan keras di bawah tulang rusuk Anda yang dapat berkontribusi pada ketidaknyamanan kehamilan Anda.


2. Anda akan merasakan banyak gerakan di panggul Anda.


3. Mendekati akhir kehamilan Anda dapat merasakan massa bulat keras di fundus, yang merupakan kepala bayi Anda.


Saat kelahiran bayi:


4. Membran air ketuban dapat pecah lebih awal dari pada kehamilan dengan kepala bayi di bawah. Bidan Anda akan memeriksa untuk memastikan bahwa tidak ada prolaps tali pusat.


5. Air ketuban dapat berwarna hijau karena bercampur dengan mekonium yang tinja pertama bayi karena perutnya dikompresi.


6. Anda dapat bersalin dengan posisi apapun. Anda dapat menggunakan bak mandi, bangku lahir, dan tempat tidur Anda, apa pun yang menarik dan nyaman untuk Anda. Dianjurkan untuk berada dalam posisi tegak sebanyak mungkin karena gravitasi membantu bayi yang akan duduk di leher rahim.


7. Makan dan minum secara teratur dan kencing per jam selama persalinan.


8. Ketika Anda merasakan dorongan untuk mendorong, bidan Anda akan meminta Anda untuk tidak mendorong atau mengejan sampai mereka memeriksa leher rahim. Hal ini sangat penting bahwa serviks harus sepenuhnya berdilatasi. Anda dapat merasakan dorongan awal dan mungkin akan sulit untuk tidak mendorong. Perhatikan bidan Anda, mereka akan membantu Anda melalui bagian yang sulit.


9. bidan tidak akan menyentuh bayi sampai ia lahir hingga umblilicus tersebut. Jadi perlunya pengendalian diri baik bidan maupun sang ibu


10. Para bidan akan membungkus bayi dalam selimut hangat.


11. Berat badan bayi dan kontraksi akan membantu bayi yang akan lahir dari bahunya. Maka bayi akan berubah agar dapat mengeluarkan bahu. Kemudian tubuh berubah lagi dan bayi akan dibiarkan menggantung tanpa dukungan selama 1-2 menit. Berat badan bayi akan membawa kepala ke bawah. Ketika garis rambut muncul, bidan akan memahami pergelangan kaki bayi dan mengangkat bayi sampai hidung dan mulut dilahirkan. Para bidan mungkin akan melakukan hisap mulut dan hidung.


12. sangat umum pada bayi sungsang untuk lebih lambat untuk bernafas setelah dilahirkan. Bersiaplah bahwa bayi Anda mungkin perlu beberapa bentuk resusitasi. Terjadi pada sekitar 10% dari kasus.


13. Visualisasikan bayi Anda selama kehamilan Anda dengan tapi pusat yang melayang tinggi di dalam rahim, lengan di sisinya, dagu menempel di dada, yang lahir dengan mudah dengan kehilangan darah yang sangat sedikit, menjadi merah muda, pernapasan segera setelah melahirkan dan menyusui juga. Bayangkan kepala bayi Anda ke bawah, dalam kasus yang jarang ia bisa berubah bahkan selama persalinan!


{youtubejw}PRZ47zdEAzo{/youtubejw}


 


{youtubejw}vRjSmR9QmYg{/youtubejw}


 


Referensi


http://www.breechbabies.com/


ICAN (International Cesarean Awareness Network)


http://www.ican-online.org


http://www.birthspirit.co.nz/


http://www.birthdiaries.com/diary/47vbirth.htm


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Posting Komentar