PITOCIN (Induksi dalam Persalinan)

PITOCIN (Induksi dalam Persalinan)

 


 


Mari kita bicara tentang Pitocin. Pitocin akan dibahas dalam artikel ini dalam kaitannya dengan kelahiran.


Dasar-dasar:


Pitocin adalah Oksitosin versi sintetik yang dibuat manusia. Oksitosin adalah hormon alami yang diproduksi oleh tubuh.


Kapan Pitocin Digunakan dalam persalinan?


Meskipun Pitocin dimaksudkan untuk hanya digunakan dalam kala I tahap akhir, namun kenyataannya saat ini itu digunakan secara rutin dari awal persalinan atau bahkan untuk memulai persalinan secara artifisial. Pdahal Penggunaan yang disarankan, pada label adalah:


PENGGUNAAN: Oksitosin adalah hormon yang digunakan selama tahap akhir kehamilan untuk menginduksi persalinan (kontraksi).  ini sering digunakan untuk induksi persalinan pada kehamilan sulit atau kehamilan berisiko komplikasi (misalnya, preeklampsia, eklampsia, diabetes).


Pitocin sering dianjurkan jika staf medis Anda terasa seperti tidak ada “kemajuan” dalam persalinan atau jika kontraksi Anda tampaknya tidak akan “efektif”. Dokter mengikuti bagaimana kemajuan persalinan anda melalu grafik. Grafik ini telah ada selama seratus tahun atau lebih.Bagan untuk persalinan tahap pertama (kala I) adalah seorang ibu bersalin harus mengalami pembukaan serviks/ melebarkan 1 cm / jam.


Kontra indikasi Pitocin:


Saya akan mulai dengan mengatakan bahwa dalam situasi darurat yang benar Pitocin dapat menjadi alat vital. Jika seorang wanita mengalami pendarahan setelah melahirkan, Pitocin dapat membantu menghentikan pendarahan sebelum resiko kematian mengancam. Namun, sebagian besar pitocin tidak digunakan untuk situasi darurat saja.


PERINGATAN: Obat ini direkomendasikan hanya untuk digunakan dalam kehamilan yang memiliki alasan medis untuk membantu persalinan (misalnya, eklampsia). Hal ini tidak dianjurkan untuk prosedur elektif (sukarela) atau untuk membuat proses melahirkan lebih nyaman.ÂUntuk informasi tambahan, konsultasikan dengan dokter Anda.


– Tubuh kita secara alami mulai memproduksi Oksitosin dalam rangka untuk memulai persalinan.  Studi menunjukkan bahwa ketika Pitcoin diperkenalkan ke dalam aliran darah ibu, sinyal otaknya menunjukkan bahwa itu memproduksi Oksitosin cukup atau terlalu banyak dan berhenti berkomunikasi secara akurat.  Penyebab nomor satu untuk “gawat janin” sering didiagnosis dalam persalinan, sebenarnya sering disebabkan karena pemberian Pitocin. Dalam persalinan bayi perlu istirahat, perlu untuk dapat memilih kecepatan kontraksi. Bayi memiliki cara berkomunikasi dengan otak ibu, bayi dapat mengontrol jika persalinan berlangsung pada kecepatan yang cepat, dengan kecepatan yang lambat atau campuran keduanya. Ketika bayi membutuhkan istirahat, ibu mendapat sinyal ke otak untuk mengurangi kadar oksitosin dan memberikan bayi periode waktu di mana kontraksi menjadi yang tidak intens, ini dimaksudkan agar bayi istirahat dan memilih ritmenya. Setelah Pitocin telah diperkenalkan ke dalam tubuh ibu, otak tidak lagi dapat mengontrol berapa banyak hormon yang produksi. Staf medis (bidan/dokter) sekarang yang memiliki kendali atas berapa banyak oksitosin yang mengalir ke ibu dan seberapa sering rahimnya akan berkontraksi.


Ini adalah sesuatu yang menakutkan untuk bayi, dan  saat bayi mencoba untuk ” istirahat” dia tidak mempunyai kesempatan sehingga denyut jantung semakin cepat & akhirnya gawat janin.


<iframe width=”420″ height=”315″ src=”https://www.youtube.com/embed/3fPauJEy7fc” frameborder=”0″ allowfullscreen></iframe>


Efek samping Pitocin yang diketahui adalah:


EFEK SAMPING: Mual, muntah, kram, dan nyeri perut dapat terjadi. Jika salah satu dari efek-efek ini menetap atau memburuk, beritahukan kepada dokter segera. Katakan kepada dokter segera jika ada efek samping yang serius terjadi pada ibu: detak jantung tidak teratur, pusing, sakit kepala ringan, pembengkakan, pendarahan parah (setelah melahirkan), kejang,  penglihatan kabur, kelemahan/kelumpuhan di satu sisi bagian tubuh. Katakan kepada dokter Anda segera jika ada efek samping yang serius terjadi pada bayi baru lahir: denyut jantung tidak teratur, mata atau kulit menguning, pendarahan di mata, kejang. Gejala reaksi alergi termasuk: ruam, gatal, bengkak, pusing, kesulitan bernapas. Reaksi alergi parah terhadap Pitocin jarang terjadi, namun-efek samping yang sama, tidak jarang.


Kekurangan Pitocin


Pitocin menciptakan kelahiran yang memerlukan banyak intervensi, dan ini mungkin menjadi kendala bagi beberapa wanita yang ingin mengalami melahirkan normal. Setiap perempuan bereaksi berbeda terhadap pitocin, sehingga dosis yang diberikan setiap wanita harus dimonitor dengan baik. Ini berarti bahwa perawat akan terus menerus memonitor ibu. Wanita memberikan harus tetap tersambung ke infuse IV (membatasi dia dari mandi dan bergerak di sekitar terlalu banyak selama persalinan), dan si ibu harus selalu dimonitor janinnya selama persalinan. Sayangnya, ada beberapa kejadian di mana penggunaan pitocin dapat menyebabkan seorang wanita untuk meminta obat penahan rasa sakit, karena dia terbatas untuk bergerak pada tempat tidurnya dan memiliki tidak kemampuan untuk menangani kontraksi dia alami. Beberapa wanita juga mengeluh bahwa pitocin menciptakan kontraksi kuat, dan bahwa kontraksi tenaga kerja yang lebih menyakitkan daripada tanpa pitocin.


Pitocin sering digunakan setelah melahirkan, karena dokter mengatakan bahwa itu membantu untuk mengeluarkan plasenta dan menghentikan pendarahan postpartum. Adalah penting bagi seorang wanita untuk menanyakan kepada dokter jika dia berencana untuk menggunakan pitocin setelah melahirkan.


Secara umum, oksitosin alami tubuh dan menyusui bayi harus baik, dengan menyusui/inisiasi dini oksitosin akan dirangsang untuk di produksi, sehingga hal ini dapat mengatasi perdarahan yang terjadi, dan pitocin seharusnya tidak diperlukan.  penting bagi seorang wanita untuk mengetahui apa yang sedang diberikan selama dan setelah melahirkan, dan untuk membuat keputusan sendiri terhadap apa yang terjadi dalam tubuhnya.


Dengan demikian resiko mal praktek akan sangat minim sekali.


untuk menghindari penggunaan Pitocin Ada baikny Anda mencoba belajar:


– Relaksasi Hypnobirthing agar hormon-hormon alami di dalam tubuh bekerja secara harmoni


– Berikan induksi alami (apabila kontraksi dirasa kurang adekuat) dengan tehnik yang alami seperti rangsangan puting susu atau beberapa pijatan akupresure termasuk endorfin massage.


ini akan sangat membantu tubuh Anda memproduksi secara alami oksitosin mereka.


sehingga proses persalinan berjalan lancar, alami dan tanpa intervensi medis.


selamat mencoba


Salam Hangat


BidanKita


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Posting Komentar