Relaksasi Hypnofertility

Relaksasi Hypnofertility

 


Hypnofertility adalah metode hypnosis atau hypnotherapy yang ditujukan untuk membantu klien dengan masalah infertility.


Infertility adalah Ketidakmampuan pasangan suami istri untuk mencapai konsepsi / kehamilan setelah satu tahun melakukan sanggama teratur tanpa kontrasepsi atau ketidakmampuan untuk hamil sampai melahirkan bayi yang mampu hidup


infertilitas tidak hanya  menyangkut fisik saja, dan sudah waktunya untuk mengakui bahwa  komponen mental dan emosional memainkan peran penting dalam menciptakan konsepsi. perasaan, emosi, khawatir, stress, frustasi, kegelisahan, merupakan faktor utama dari semua dalam proses yang sangat rumit ini.


 


Infertilitas telah didefinisikan oleh World Health Organization sebagai “ketidakmampuan pasangan untuk mendapatkan kehamilan untuk jangka waktu setelah satu tahun atau lebih dengan hubungan seksual biasa tanpa kondom “. Sekitar 10-15 persen pasangan usia subur mempunyai pengalaman infertilitas.


 


Dampak psikologis dari infertilitas dapat menyebabkan gejala depresi pada wanita subur. Sekitar 10 persen wanita subur memenuhi kriteria untuk didiagnosa depresi, 30-50 persen melaporkan gejala awal depresi, dan 66 persen laporan merasa tertekan setelah gagal melakukan pengobatan untuk mengatasi infertilitas. Mayoritas wanita infertil menyatakan bahwa infertilitas merupakan pengalaman yang paling menyakitkan dalam hidup mereka.


Penelitian terbaru menunjukkan bahwa tekanan psikologis dapat mengganggu kesuburan dan bahwa gejala depresi dapat mengurangi efektivitas pengobatan pada kasus infertilitas. Beberapa studi yang dilakukan dalam tiga tahun terakhir mendukung teori bahwa tekanan psikologis dapat berdampak buruk secara signifikan keberhasilan program fertilisasi in vitro (IVF). Para peneliti menyimpulkan bahwa tingkat keberhasilan pengobatan infertilitas dengan teknologi tinggi dapat terganggu oleh stres psikologis.


pengobatan Mind / body pada pasien infertilitas telah terbukti baik meningkatkan kemungkinan untuk mendapatkan kehamilan serta mengurangi tekanan psikologis.


Dr Ernest L. Rossi seorang ahli psychobiology dan body mind connection, telah melakukan penelitian yang luas untuk menunjukkan bahwa gen manusia harus dalam keadaan kesiapan secara fisik maupun psikologis ketika proses pembuahan berlangsung, dan bahwa sugesti hypnosis- dapat mengaktifkan tipe gen-gen spesifik, termasuk IL-1, c-FOS, dan CYP17.


perasaan negatif yang terekspresikan dan / atau energi yang cukup besar yang belum terselesaikan (block energy negative) dapat menghalangi terjadinya konsepsi. emosi terekspresikan seperti rasa bersalah, kesedihan mendalam atau malu karena belum hamil, atau sedih setelah terjadi keguguran dan merasa bersalah karena telah melakukan aborsi dapat membuat konflik emosional yang ekstrim, yang mempengaruhi setiap sel tubuh dan dapat menyebabkan terproduksinya senyawa khusus yang akan mempengaruhi kesehatan reproduksi.


Self-talk Negatif memiliki efek langsung pada sistem (hormonal) endokrin. Hal ini terjadi karena adanya stimulasi langsung amydgdala, dan keterkaitan dengan hypothalamus, dan bagian dari otak yang terlibat dengan emosi. Isu yang melibatkan trauma dapat menyebabkan seorang perempuan untuk hidup dalam keadaan ketakutan. Meskipun pikiran sadar memutuskan untuk lupa atau berusaha melupakan kejadian negatif, namun pikiran bawah sadar (bagian emosional dari pikiran) saling bertentangan. Ketidakharmonisan antara sistem saraf simpatis dan parasimpatis, menyebabkan berbagai gejala stres terkait termasuk “ketidaksuburan yang tidak dapat dijelaskan.”


Rentetan neurokimia yang dikaitkan dengan respon “fight atau flight” di seluruh tubuh manusia, yang dapat dipicu oleh ancaman untuk harga diri atau martabat, akan diterjemahkan dalam tubuh sebagai kontraksi dari otot-otot, percepatan sistem kardiovaskular , dan pelepasan hormon “darurat” seluruh tubuh.


Ketika ketidakseimbangan dari sistem saraf otonom terjadi begitu lama (kronis), maka hanya latihan rutin dan konsisten relaksasi hypnofertility yang akan memfasilitasi pemulihan sistem saraf parasimpatis tersebut. Hypnotherapy/Hypnofertility menyediakan sarana yang efektif untuk pemulihan itu dan memungkinkan perempuan untuk menyehatkan system reproduksinya


Dr Elizabeth Muir, seorang psikolog klinis yang mempraktekkan hipnoterapi untuk infertilitas menjelaskan hipnosis mempengaruhi hipotalamus-pusat saraf di dasar otak yang berhubungan dengan kelenjar pituitary dan mengontrol aliran hormon dalam tubuh.


Hipotalamus sensitif terhadap stres dan bertindak sebagai jembatan antara emosional dan fisik, mengubah pesan emosional menjadi respon fisik yang mempengaruhi tingkat hormon.


Stres dan kurang percaya diri cenderung menjadi penyebab utama yang harus ditangani dalam hypnofertility. untuk Banyak pasangan yang telah kehilangan kepercayaan dalam proses konsepsi alami dan memelihara terlalu kuat keyakinan pada kebutuhan untuk bantuan medis


masalah hormonal juga kadang-kadang menyebabkan masalah gangguan dalam konsepsi. Restorasi keseimbangan hormon dan kehamilan akhirnya dapat terjadi melalui pemanfaatan teknik hipnosis dan pelaksanaan perubahan gaya hidup positif seperti diet dan olahraga. Hypnofertility dapat membantu klien mengurangi stres dan meningkatkan kepercayaan diri, menanamkan rasa kontrol dalam klien, yang pada gilirannya memungkinkan dia untuk memaksimalkan peluang untuk hamil secara alami dan / atau meningkatkan keberhasilan atas bantuan medis (IVF).


Dr Alice Domar telah menerbitkan beberapa jurnal penting, seperti Fertility & Sterility (1990 dan 2000) dan Journal of American Medical Women’s Association (1999). Dia menyatakan bahwa teknik yang menekankan koneksi antara “pikiran / tubuh” yang mencakup self-hypnosis sangat efektif untuk mengurangi tekanan yang mengganggu terjadinya proses pembuahan dan kehamilan yang sehat


Hipnosis telah terbukti akan membantu dalam mengurangi stres pasien saat dilakukan berbagai jenis prosedur bedah, dan juga dapat mengurangi rasa sakit selama dan setelah operasi. Untuk menyelidiki apakah teknik ini bisa membantu pasien IVF, para peneliti yang ditugaskan meneliti 98 pasangan yang menjalani pengobatan untuk siklus 98 hipnosis, dan dibandingkan hasilnya dengan 96 pasangan yang menjalani 96 siklus dan tidak terhipnotis. Dan Perempuan dalam kelompok hypnosis bertemu dengan seorang dokter bersertifikat dalam hipnosis, yang meminta mereka untuk memilih menghilangkan pengalaman negative masa lalu dan untuk berpikir “hal yang menyenangkan: selama transfer embrio. Pasien terhipnotis sebelum dilakukan transfer embrio, dan diperintahkan untuk menerima semua prosedur dengan sukacita sambil membayangkan bahwa dirinya hamil.


Setelah klien tersebut dalam kondisi trans selama sekitar 10 menit, para dokter mulai melakukan transfer. Bila prosedur itu selesai, sebelum pasien dibawa keluar kondisi hypnosis, mereka diberi sugesti yang dimaksudkan untuk membantu mereka merasa tenang, santai dan optimis.


Dalam kelompok hypnosis, 52 pasien terjadi kehamilan, untuk tingkat kehamilan 58,4 persen per pasien dan 53 persen per siklus. Pada kelompok prosedur regular (pasien yang tidak dilakukan hypnosis), ada 29 kehamilan, untuk per pasien, dan per tingkat siklus 30,2 persen. Levitas dan rekannya berhipotesis bahwa hipnosis membantu rahim wanita untuk tetap santai, memungkinkan embrio untuk implantasi dengan lebih mudah. Mereka juga mengatakan, bahwa hipnosis membawa perubahan hormonal yang diproduksi di rahim yang berfungsi sebagai kekebalan tubuh sehingga terjadi “peningkatan dalam interaksi antara blastokista dan endometrium,”. Levitas dan timnya melakukan analisis statistik, dan menemukan bahwa hipnosis tetap menjadi faktor kunci dalam keberhasilan kehamilan.


SUMBER: Fertility and Sterility, Mei 2006.


Dr Gayle Peterson telah mengembangkan teknik yang disebut Hypnosis Body-Centered. Dr Peterson telah menemukan bahwa kondisi kecemasan yang tinggi pada ibu harus dikurangi dalam rangka untuk menormalkan kehamilan dan kelahiran. Dalam penelitiannya menunjukkan adanya hubungan positif antara kesuburan dan hypnosis.


Kesuburan dan Stress


Stres dapat menyebabkan masalah pada kesuburan, dan sebaliknya. Kebanyakan ahli percaya bahwa jika Anda ingin meningkatkan kesempatan Anda untuk memiliki bayi, maka sangat penting untuk menangani tingkat stres Anda. Hal ini karena hormon stres memiliki efek negative pada hormon-hormon kesuburan.


stres:


Jika klien mengalami masalah kesuburan, ada beberapa situasi umum yang membuat klien mungkin merasa semakin stressfull, seperti:


1. Menunggu apakah klien sedang hamil, atau benar-benar mendapat haid lagi, terutama jika terlambat. Biasanya berasa berdebar ketika klien terlambat haid namun ketika klien hendak melakukan test ternyata negative atau selang beberapa hari kemudian akhirnya klien mendapatkan haid lagi. Dan disitulah klien merasa benar-benar sedih.


2. Tidak dapat berbicara dengan keluarga dan teman-teman secara pribadi.


3. Tekanan pada hubungan klien (relationship dengan suami maupun keluarga).


4. Seks menjadi suatu kewajiban dibandingkan sesuatu yang terasa menyenangkan.


5. Ketika harus Menentukan pengobatan, jalan mana yang harus diambil.



Emosi.


Emosi bisa diperparah oleh ketidakseimbangan hormon, terutama jika klien minum obat untuk mengubah hormon alami tubuhnya. Hal ini membuat emosi klien tidak stabil bisa naik turun sesukanya.


Dapat hypnofertility bekerja untuk klien saya?


Ya, jika klien Anda memberinya kesempatan.


Worry = Negative Self Hypnosis


Program Hypnofertility dapat membantu klien mengubah energi ketakutan menjadi energy positif Hipnofertility aman, tidak memerlukan obat atau peralatan mahal. metode ini dapat dipadupadankan dengan hampir semua prosedur medis, sering membuat prosedur tersebut bekerja jauh lebih baik!


Hypnotherapy = Positive Change


Tahap pertama pengobatan adalah konsultasi awal dan penilaian, informasi ini kemudian akan digunakan untuk membuat program individual untuk setiap klien.



Bagaimana dengan infertilitas pada laki-laki?


Hypnofertility berguna untuk para wanita dan juga suaminya. Program ini juga bekerja untuk mengatasi masalah kesuburan pria. Pria sering memiliki blok bawah sadar serupa dengan pengalaman perempuan. Karena ketegangan emosional dan stres pasangan memiliki dampak yang serius, yang dapat mengurangi kesuburan.


Seorang pria juga mungkin memiliki masalah yang belum terselesaikan yang melibatkan proses kehamilan sebelumnya atau aborsi. Ada banyak hal yang mungkin terjadi yang menyebabkan pikiran bawah sadar untuk memasang blok pelindung yang dapat mengganggu pembuahan. Mungkin dia pernah merasa bersalah dan sakit hati ketika pasangannya melakukan aborsi saat ia benar-benar ingin anak. Mungkin dia khawatir jika mengulangi perilaku kasar yang berasal dari pengalaman masa kecil sendiri.



Issue yang dapat mem-block/menghalangi terjadinya konsepsi


1. Sexual Abuse /kekerasan seksual


2. Pemerkosaan


3. Abortus/keguguran


4. Kasus Aborsi


5. Masalah relasionship dalam keluarga


6. Pressure of perfectionism (pribadi yang perfeksionis)


7. Klien yang sangat concenn pada body image/perubahan fisik pada tubuhnya (artis, model dll)


8. Klien yang concern dalam hal mencoba menyeimbangkan antara keluarga dan karir.


9. self doubt /keraguan (baik oleh diri sendiri atau orang lain): apakah klien adalah calon ibu yang baik?


10. self doubt /keraguan (baik oleh diri sendiri atau orang lain): apakah klien siap menjadi seornag ibu?


11. Takut gagal


12. Takut terhadap proses persalinan


13. Takut dengan rumah sakit


14. Takut dengan pengobatan medis


15. Takut kehilangan kebebasan


16. Concern tenang ketakutan bahwa adanya bayi dapat menjadi ancaman dalam hubungan suami istri


 



 


Dalam Hypnofertility, Sesi terapi yang disesuaikan untuk setiap klien, berdasarkan kebutuhan individu keluarga. Wawancara awal membantu therapis untuk mengidentifikasi masalah atau factor yang dapat diatasi terlebih dahulu. Tiga faktor yang berkontribusi terhadap keberhasilan therapy ini adalah: kesediaan untuk dihipnosis, keinginan untuk membahas dan memahami proses, dan kemampuan untuk mengikuti petunjuk sederhana.


semoga artikel ini bermanfaat


salam Hangat


Bidan Kita


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts