Sakit Saat Bersalin: Hormon Akan Membantu Anda

Sakit Saat Bersalin: Hormon Akan Membantu Anda

 


Coba bayangkan lalu bandingkan:


1. Kucing Anda sedang hamil, dan hendak melahirkan


è Ingatkah Anda dengan kucing yang Anda pelihara dirumah? Ketika mendekati detik-detik persalinan apa yang dia lakukan? Dia keluar mencari laci atau tumpukan pakaian atau apa saja dan dimana saja tempat yang membuat dia dan bayi-bayinya nanti merasa hangat dan yang pasti dia selalu mencari tempat yang tersembunyi yang memungkinkan untuk Tidak Terganggu oleh apapun.


è Ketika Anda penasaran dengan proses persalinan kucing Anda, dan mencoba membuntuti kemana kucing Anda pergi, apa yang dia lakukan? Dia tak jadi bersalin tapi pergi dan menghindar dari Anda , karena dia merasa sangat terganggu dengan kehadiran Anda. Dan malam itu semuanya sunyi tak ada jeritan kucing bersalin atau suara gaduh apapun. Dan ketika waktunya tiba, ketika Anda membuka laci atau pintu lemari di pagi hari, tiba-tiba segerombolan anak kucing sudah lahir dan mengelilingi induknya..


2. Anda Juga sedang hamil, dan sedang menunggu detik-detik persalinan.


¨ Karena hendak bersalin, Anda telah menyiapkan tas khusus yang dikemas untuk pergi ke rumah sakit segera setelah Anda merasakan tanda-tanda bersalin. Ada kegembiraan tapi ada juga rasa sedikit gugup, cemas dan kekhawatiran.


¨ Nah ketika tanda-tanda persalinan itu Anda rasakan. Apa yang Anda lakukan? Panik, Semua anggota keluarga heboh? Begitu sampai RS menangis? Mengeluh? Menjerit?


 


Beda sekali ya?


Melihat hal itu Ada sesuatu yang sangat mengusik pikiran saya.


 


Mengapa persalinan tampaknya begitu mudah untuk hewan-hewan mamalia lain namun terasa begitu sulit bagi mamalia yang satu ini yaitu MANUSIA?


Salah satu perbedaannya adalah karena anatomi manusia berbeda dengan mereka. Pangul, pelvic outlet dan postur tubuh kita kita yang tegak membuat bayi harus melakukan berbagai putaran untuk menavigasi lengkungan unik ini. Namun, sebenarnya pada dasarnya kelahiran manusia adalah sama seperti mamalia lain – binatang yang menyusui anak mereka – karena peristiwa ini melibatkan hormon yang sama.


Hormon-hormon ini, yang menyebabkan proses persalinan, serta mempunyai pengaruh yang kuat pada emosi dan perilaku kita.


Seorang dokter kandungan sekaligus seorang peneliti Michel Odent percaya bahwa jika kita bisa lebih menghormati insting mamalia kita, dan bida memanfaatkan hormon-hormon yang ada dalam tubuh kita, maka kita dapat memiliki kesempatan untuk bersalin dengan cara yang mudah dan paling nyaman.


1. Oksitosin


Persalinan melibatkan hormon oksitosin , hormon ini kadang-kadang disebut hormon cinta , dan prolaktin – hormon ibu . Kedua hormon yang mungkin paling dikenal karena peran mereka dalam peristiwa menyusui. Selain hormon ini, beta-endorphin ,  pembunuh alami rasa sakit, hormon adrenalin dan noradrenalin (epinephrine dan norepinephrine) juga memainkan peran penting dalam proses kelahiran. Ada lebih banyak pengaruh hormon kelahiran yang tidak dipahami dengan baik.


Seekor  mamalia akan mencari tempat yang aman untuk melahirkan. Naluri “bersarang” ini ternyata berhubungan dengan peningkatan kadar prolaktin, makanya kadang-kadang hormone ini disebut sebagai hormon bersarang . Walaupun proses persalinna sudah dimulai, namun ada kondisi tertentu yang akan memperlambat, atau bahkan menghentikan prosesnya. Jika  hormon adrenalin diaktifkan oleh perasaan takut atau bahaya, maka kontraksi akan melambat.


Setiap perempuan memiliki pengalaman berhentinya proses persalinan ketika mereka mereka memasuki lingkungan asing dari rumah sakit, Michel Odent bahkan memperingatkan bahwa ibu bersalin yang merasa kelaparan secara otomatis tubuhnya juga bisa menghentikan proses persalinan namun meskipun demikian, masih ada beberapa RS yang memiliki kebijakan untuk mencegah ibu bersalin makan saat proses persalinan dengan berbagai alasan.


Oksitosin adalah hormon yang menyebabkan rahim berkontraksi selama persalinan. Kadar oksitosin secara bertahap meningkatkan pada saat proses persalinan, dan kadar tertinggi adalah saat melahirkan, ini juga memberikan kontribusi kepada euphoria. Puncak produksi hormone ini, dipicu oleh sensasi peregangan jalan lahir setelah bayi lahir, dan ini justru tidak terjadi ketika Anda dilakukan tindakan epidural.


sedangkan oksitosin synthetic yang sering diberikan secara drip – yaitu, langsung ke dalam aliran darah – justru sering membuat saat kontraksi persalinan tidak efisien. Oksitosin yang diberikan dengan cara ini tidak masuk otak, sehingga tidak memberikan kontribusi pada kelahiran bahkan dapat menyebabkan desensitisasi ke ibu tentang produksi oksitosin sendiri. Stimulasi puting kadang-kadang digunakan untuk merangsang kontraksi karena, seperti menyusui, ini menyebabkan tingkat oxytocin meningkat.


Oksitosin memiliki peran lain penting setelah melahirkan. Oksitosin menyebabkan kontraksi yang mengarah pada pemisahan plasenta dari rahim, dan ini di rilis segera setelah bayi lahir. Ketika tingkat oxytocin tinggi, terjadi kontraksi kuat yang mengurangi kemungkinan perdarahan, atau perdarahan post-partum.


Inisiasi Menyusu Dini adalah cara termudah untuk meningkatkan level Oksitosin Anda, tetapi Michel Odent juga menekankan pentingnya privasi selama kelahiran. Karena hal ini memberikan kesempatan bagi mereka untuk tidak merasa terganggu dengan perlekatan kulit-kulit-dan-untuk-kontak mata antara ibu dan bayi – kondisi ini akan membantu mengoptimalkan oksitosin.


2. Hormon Fligh or Fight – juga disebut katekolamin dan hormone ini dapat mengganggu pelepasan oksitosin selama persalinan dan setelah melahirkan. Namun hormone ini memiliki peran penting dalam tahap kedua persalinan


Pada tahap kedua atau kala dua, ketika serviks terbuka penuh tetapi dorongan untuk mengejan belum kuat, seorang wanita dapat beristirahat selama beberapa waktu.  Setelah ini, dia mungkin tiba-tiba mengalami mulut kering, pupil melebar dan bersemangat secara tiba-tiba. semua ini adalah karakteristik tingkat katekolamin yang tinggi.


Dengan meningginya kadar katekolamin pada tubuh ibu akan memberikan energi untuk mendorong bayinya keluar, dan Michel Odent mengamati bahwa, ibu biasanya ingin berpose tegak saat ini. Beberapa budaya tradisional menggunakan efek ini untuk membantu wanita mengalami kesulitan dengan pengiriman dengan mengejutkan atau menjerit ketika kala dua. Masuk akal juga sebenarnya karena rasa ancaman bahaya untuk mempercepat kelahiran.


Kadar katekolamin menurun secara drastic setelah kelahiran, ini dapat membuat ibu mungkin merasa dingin atau gemetar. Pada tahap ini suasana hangat yang sangat sangat penting, menurut Michel Odent , ini penting untuk menjaga agar katekolamin berada pada tingkat rendah dan memungkinkan oksitosin untuk bekerja secara efektif mencegah perdarahan.


3. Prolaktin


Hormon utama lainnya adalah prolaktin yang paling penting setelah melahirkan. Prolaktin adalah hormon utama dari proses menyusui. Inisiasi Menyusu Dini akan meningkatkan tingkat prolaktin, sering menyusui di hari-hari bahkan detik-detik pertama setelah melahirkan membuat payudara lebih responsif terhadap prolaktin, yang pada gilirannya akan membantu untuk memastikan pasokan ASI jangka panjang yang baik pada payudara Anda. Seperti hormon-hormon lainnya, prolaktin memiliki efek pada emosi dan perilaku.  Prolaktin membantu kita untuk menempatkan kebutuhan bayi adalah yang utama dan meningkatkan kewaspadaan seorang ibu.


4. Beta endorphin


Bera endorphin adalah salah satu hormon endorphin yang dikeluarkan oleh otak pada saat stres atau sakit, dan merupakan obat penghilang rasa sakit alami yang setara seperti pethidine.


Selama proses persalinan, beta-endorphin membantu untuk menghilangkan rasa sakit , dan berkontribusi terhadap euphoria yang dialami ibu selama proses persalinan. Pada metode Orgasmic Birth hormone ini benar-benar di manfaatkan. Tingkat beta-endorphin berkurang saat obat-obatan kimia digunakan untuk menghilangkan rasa sakit. beta-endorphin memainkan peranan dalam ikatan antara ibu dan bayi, Bahkan endorfin sebenarnya terkandaung dalam ASI, Beta-endorphin membantu tubuh untuk melepaskan prolaktin.


Nah..libatkan dan maksimalkan peran hormone tubuh Anda saat Anda bersalin.


Percayai tubuh Anda dapat melakukan tugasnya dengan baik


Salam hangat


BidanKita


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Posting Komentar