SERBA SERBI tentang KONTRAKSI dalam PERSALINAN

SERBA SERBI tentang KONTRAKSI dalam PERSALINAN

“Bagaimana rasanya kalau sedang kontraksi?” atau “Apa yang saya rasakan nanti jika saya kontaksi?” Ini mungkin pertanyaan yang paling sering diajukan pertama kali oleh ibu hamil menjelang Hari Perkiraan Lahir-nya. Dan ketika Anda menanyakan hal ini kepada teman, sanak saudara ataupin bidan dan dokter, bisa jadi jawabannya akan sangat bervariasi.


Mulai dari teman yang menyatakan “Aduh Sakit Sekali pokoknya!”, “ya, kenceng kayak orang sedang mens”, “mulas, pegel pokoknya nggak nyaman” hingga jawaban seperti ini: “Kenceng tapi bisa ditahan kok, nikmati saja”


 


Dan saya yakin bagi Anda yang belum pernah hamil sebelumnya, rasa ingin tahu akan “rasa” kontraksi ini kadang membuat Anda semakin penasaran, sehingga setiap kali ada ketegangan di perut maka Anda langsung mengira itu adalah kontraksi bahkan kadang rasa penasaran ini bisa menjadikan diri Anda paranoid.


 


 


Ketika Anda mencoba mencari definisi dari kata kontraksi rahim di Google atau di buku diktat,maka anda akan temukan jawaban sebuah pendefinisian kontraksi sebagai berikut:


Cara dan rasa dari kontraksi berbeda pada setiap wanita, namun secara umum, Anda akan merasakan adanya pengetatan rahim dan nyeri atau kram yang mungkin dimulai pada punggung bawah dan menyebar ke bagian depan rahim.


Dan jika Anda melakukan pencarian di Google Anda akan menemukan tanggapan mereka tentang rasa kontraksi yang berkisar dari “kram yang intens pada perut seperti saat menstruasi ” untuk Beberapa wanita yang mengalami mereka kadang menggambarkan sebagai rasa sakit yang sangat intens “tekanan dan sakit di punggung.” sementara yang lain menggambarkan kontraksi sebagai tidak lebih dari kram biasa.


Kontraksi persalinan adalah pengetatan periodik dan santai dari otot rahim, otot terbesar di tubuh wanita. Sesuatu memicu kelenjar pituitari melepaskan hormon yang disebut oksitosin yang merangsang pengetatan rahim. Sulit untuk memprediksi kapan kontraksi persalinan yang sebenarnya akan dimulai. Kontraksi sering digambarkan sebagai sensasi kram atau pengetatan yang dimulai di belakang dan bergerak memutar ke depan dengan cara yang seperti gelombang. Yang lain mengatakan kontraksi terasa seperti tekanan di bagian belakang. Selama kontraksi, perut menjadi sulit untuk disentuh. Dalam proses melahirkan, Kontraksi ini menyebabkan bagian atas rahim (fundus) mengencang dan menebal sementara serviks dan bagian bawah rahim meregang dan rileks, membantu bagian terendah janin memasuki jalan lahir.


Anda perlu tahu dan mencatat waktu dan durasi serta kekuatan kontraksi setiap saat selama proses persalinan. Hal ini dapat membantu untuk mengetahui kemajuan persalinan dengan merekam durasi dan interval antara kontraksi.


Suami dan pendamping persalinan perlu beritahu bahwa mencatat waktu kontraksi persalinan adalah “pekerjaan” mereka selama persalinan. Meskipun mungkin kelihatannya seperti tugas yang sederhana, namun itu bisa menjadi terasa rumit karena mencatat kontraksi persalinan harus akurat. Belum lagi, anda harus tahu seberapa sering kontraksi terjadi? Atau bagaimana untuk mengetahui apakah persalinan istri Anda mengalami kemajuan? Atau bahkan jika waktu kontraksi akan membantu Anda memutuskan kapan harus pergi ke rumah sakit? Atau jika Anda adalah ibu yang bekerja, bagaimana membedakan antara kontraksi persalinan dan Braxton-Hicks atau kontraksi pra-persalinan? Nah mari kita bahas!


Bagaimana rasanya kontraksi persalinan?


Ini adalah salah satu pertanyaan paling umum yang saya dengar dari ibu, terutama jika mereka sudah mengalami kontraksi Braxton-Hicks yang sering atau sebentar-sebentar.


Kontraksi persalinan berbeda dari jenis lain kontraksi dengan cara berikut:


Kontraksi persalinan berubah seiring waktu – kontraksi ini akan menjadi lebih lama, lebih kuat dan dekat bersama-sama selama beberapa jam dan sampai sehari atau lebih.


1. Kontraksi persalinan adalah kontraksi yang disertai dengan tanda-tanda kemungkinan bersalin lainnya – termasuk keluarnya lendir darah, Anda merasakan nyeri atau sakit punggung, Anda merasakan ada rasa mendesak, dan kadang mungkin merasa mual.


2. Kontraksi persalinan melibatkan seluruh tubuh Anda – tidak seperti kontraksi Braxton-Hicks yang secara eksklusif hanya ada di perut, kontraksi persalinan dapat dirasakan di punggung, perut bagian bawah dan atas, paha, pinggul dan panggul.


3. Kontraksi persalinan mengubah kesadaran mental – terutama ketika ibu memasuki fase aktif dalam persalinan, ketika si ibu mengalami kontraksi persalinan dia membutuhkan usaha sehingga rasa kontraksi itu menjadi lebih nyaman dan Dia tidak bisa berbicara dengan baik di antara kontraksi dan tidak bisa membuat kontak mata.


Nah untuk membedakan lebih detail antara kontraksi persalinan dan kontraksi Braxton-Hicks dapat dilihat di :


https://dennypedia.com/joomla-license/natural-childbirth/475-cara-membedakan-kontraksi-dalam-persalinan


Bagaimana waktu kontraksi Anda?


Suami atau pendamping persalinan harus membuat catatan berikut saat kontraksi persalinan:


· Durasi – berapa lama setiap kontraksi berlangsung dari awal sampai akhir? Kontraksi khas di awal persalinan adalah sekitar 30 detik.


· Interval – seberapa jauh interval antara Kontraksi yang stu dengan yang berikutnya? Ini dicatat mulai dari awal waktu pada awal kontraksi pertama, catat durasi kontraksi itu, lanjutkan untuk mencatat waktu istirahat dan kemudian berhenti merekam pada awal kontraksi berikutnya.


Cara termudah untuk mencatat/merekam waktu kontraksi adalah menulis di atas kertas saat setiap kontraksi dimulai dan durasinya, atau menghitung detik kontraksi yang sebenarnya berlangsung, seperti yang ditunjukkan pada contoh di bawah.


Menuliskan waktu dan lamanya kontraksi sangat membantu untuk menggambarkan pola kontraksi Anda dan untuk menentukan kapan Anda harus menemui dokter, bidan atau rumah sakit.


WAKTU MULAI KONTRAKSI


LAMA KONTRAKSI


10:00


45 detik


10:10


45 detik


10:15


60 detik


10:20


55 detik


Kapan sebaiknya Anda mulai mencatat waktu kontraksi persalinan?


Aturan praktis yang baik adalah untuk memulai mencatat kontraksi adalah saat ibu pertama kali sadar bahwa gelombang ini dia rasakan berirama dan berulang. Ini akan memberikan Anda dasar atau rasa dari mana kontraksi mulai. Anda hanya dapat merekam kontraksi selama sekitar satu jam atau lebih. Jika kontraksi masih ringan dan jaraknya pun berjauhan, suami dapat mencatat dengan teliti, namun Jika kontraksi datang di tengah malam atau malam hari, pastikan untuk mencoba tidur dulu karena Anda perlu menghemat energi Anda.


Kapan kita harus pergi ke tempat melahirkan (RS/RB/BPS)?


Kecuali anda memiliki alasan medis untuk segera pergi ke RS lebih cepat, kebanyakan Anda dapat dengan aman menunggu sampai aturan 4-1-1 yaitu:


4 – Kontraksi dengan jarak 4 menit (kontraksi kedua berjarak 4 menit dengan kontraksi yang sebelumnya)


1 – Durasi kontraksi selama 1 menit


1 – Untuk setidaknya 1 jam atau lebih


Jika memungkinkan Anda dapat dengan aman menunggu sampai fase aktif , jangan lupa untuk mencari tanda-tanda persalinan fase aktif yang tidak hanya mencakup aturan 411, tetapi tanda-tanda lain yang mungkin ada.


Bagaimana Anda bisa tahu bahwa persalinan Anda mengalami kemajuan?


Ingat bahwa proses persalinan itu sendiri akan berubah dari waktu ke waktu. Proses persalinan dapat berlangsung selama beberapa jam dan sampai beberapa hari. Tapi kontraksi dari waktu ke waktu, akan menjadi lebih kuat dan lebih dekat jaraknya. Ibu akan memiliki tanda-tanda lain dan gejala seperti keluarnya lendir darah yang semakin banyak, tekanan yang berpindah dari pinggang bagian atas semakin lama semakin kebawah. Jika kontraksi terada ringan dan tidak berubah selama beberapa jam, Anda meyakinkan diri bahwa Anda dapat dengan aman tinggal di rumah untuk sementara sambil mengamati perubahan yang terjadi. Mungkin tubuh Anda sedang menipiskan dan melunakkan serviksnya. Dan jangan panik! Cukup amati saja.


Namun jika ini adalah bayi kedua atau seterusnya, Waspadalah. Karena persalinan biasanya berlangsung lebih cepat prosesnya dibanding dengan proses persalinan di kehamilan pertama. Beberapa ibu lebih memilih untuk sampai ke tempat bersalin mereka lebih cepat namun tetap berjalan, berganti-ganti sambil menunggu perubahan.


Jika Anda berpikir Anda mungkin berada dalam persalinan, kapan saat yang tepat untuk menghubungi dokter atau bidan Anda dan ke klinik bersalin atau rumah sakit? Apa tanda-tanda persalinan yang harus Anda perhatikan?


1. Mengetahui Tahapan persalinan dapat membantu Anda Bersiap untuk Melahirkan


2. Jika Anda telah mengambil kursus/kelas persiapan melahirkan, Anda akan tahu tanda-tanda dan tahapan proses persalinan untuk membimbing Anda. Ingat ada tiga fase pada proses persalinan, yang mencakup awal persalinan laten dan fase aktif dan fase transisi.


3. Pada awal persalinan, kontraksi hanya berlangsung sekitar tiap 20 sampai lima menit. Kontraksi ini cenderung berdurasi di sekitar 30 detik. Ketika Kontraksi persalinan terasa ringan, pada awalnya kontraksi ini tidak menyebabkan Anda perlu melakukan spesifik latihan pernapasan . Kebanyakan wanita selama fase awal persalinan akan dapat berbicara secara normal di antara kontraksi.


4. Menilai Perilaku Ibu dan Kemampuan Berkomunikasi Seiring dengan Kontraksi persalinan


5. Dalam fase aktif, kemajuan kontraksi terjadi antara tiga sampai lima menit, yang berlangsung selama sekitar satu menit dan mereka jauh lebih intens. Kebanyakan wanita merasa sangat tidak nyaman dan menggunakan banyak teknik untuk mengatasi dan menghilangkan rasa sakit seperti latihan pernapasan, relaksasi, pijat, kompres panas dan es. Selama persalinan fase aktif, ibu mulai mencari posisi untuk mencari pertolongan dan tidak akan dapat berbicara secara normal di antara kontraksi. Dalam kebanyakan kasus, sebaiknya Anda menunggu sampai persalinan fase aktif, sebelum Anda berangkat ke klinik bersalin atau rumah sakit kecuali dokter anda menyarankan Anda untuk tiba lebih awal karena sesuatu hal (hipertensi, plasenta letak rendah, ketuban pecah dini).


6. Jangan lupa bahwa waktu kontraksi hanya salah satu tanda untuk menilai kemajuan persalinan. Pendamping persalinan juga perlu mengevaluasi kemampuan ibu menghadapi, bagaimana dia menggambarkan intensitas dari kontraksi persalinan dan sikapnya untuk melihat lebih akurat apakah proses persalinan mengalami kemajuan.


7. Dalam kebanyakan kasus, ada baiknya menunggu hingga kontraksi terjadi tiap tiga sampai lima menit, yang berlangsung selama 60 detik dan mereka intens sebelum melanjutkan ke rumah sakit atau klinik bersalin.


Apa yang perlu di ketahui pendamping persalinan? Salah satu pekerjaan penting dari pasangan atau pendamping persalinan adalah untuk mencatat waktu kontraksi. Sejak perubahan jarak, kekuatan, dan frekuensi kontraksi adalah sangat penting. Tips untuk mencatat Waktu kontraksi dengan cara ini:


1. Gunakan arloji atau jam dengan jarum detik.


2. Gunakan bentuk tulisan tabel mirip dengan sampel di atas


3. Anda tidak perlu mencatat waktu kontraksi setiap saat. Sebaliknya, catatlah waktu dengan merekam empat atau lima kontraksi berturut-turut dan kemudian berhenti untuk beberapa saat (beberapa menit sampai beberapa jam).


4. Durasi setiap kontraksi ditulis dalam satuan detik, dan catatlah dalam kolom berjudul “Durasi”. Mengetahui kapan kontraksi dimulai dan berakhir adalah sulit. Ada dua cara: (a) sinyal ibu ketika dia merasa kontraksi dimulai dan diakhiri, atau (b) Anda meletakkan ujung jari Anda pada rahimnya dan ketika Anda merasa rahim menjadi lebih keras dan naik sedikit (rasanya seperti ketika otot bisep Anda kontraksi), sampai Anda tidak bisa merasakan keras lagi.


Kadang-kadang pasangan tidak dapat merasakan kontraksi dengan baik atau bisa hanya nyaris tidak merasakannya. Sang ibu biasanya dapat merasakannya lebih lama, daripada yang diperiksa oleh pasangan atau bahkan bidan/perawat. Bandingkan penilaian ibu dengan Anda; memberitahu bidan Anda kalau berbeda secara signifikan (misalnya, Anda mungkin berkata “Istri saya merasa kontraksi ini berlangsung selama sembilan puluh detik, tapi aku bisa merasakannya hanya tiga puluh.”). Ketika ada perbedaan besar, catat informasi ini pada kertas catatan.


5. Catat jumlah menit antara kontraksi pada kolom “Frekuensi”. (Sebagai contoh, jika satu kontraksi dimulai pada 7:32 dan yang berikutnya dimulai pukul 7:45, berarti jarak kontraksi ini adalah tiga belas menit.) Lakukan hal yang sama untuk setiap kontraksi berikutnya.


6. Pada kolom “Komentar”, merekam setiap peristiwa penting lainnya; seberapa kuat kontraksi sekarang dibandingkan dengan sebelumnya; nafsu makan ibu dan apa yang telah dimakan, pernapasan apa yang digunakan, jika dia memiliki sakit punggung bagaimana dia mengatasi.


Cara mencatat waktu kontraksi:


Ketika perut mulai mengeras ini adalah awal dari kontraksi. Anda dapat merasakannya dengan tangan Anda, memiliki wanita itu memberitahu Anda, atau memiliki sinyal khusus (napas panjang, meremas tangan Anda).


Nah silahkan mulai mencatat Ayah


Semoga Bermanfaat


Salam hangt


Yesie Aprillia S.Si.T, M.Kes


Referensi:


Lane, B., Kirsch, I., Knack Pregnancy Guide , Globe Pequot Press, 2009


http://www.pregnancyandbaby.com/pregnancy/articles/938033/timing-contractions-tips-for-the-coach


Simkin, Whalley and Kepplar, Pregnancy, Childbirth and the Newborn , Harvard Common Press,


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Posting Komentar