TIPS Menghindari Penggunaan PITOCIN (INDUKSI) dalam Persalinan

TIPS Menghindari Penggunaan PITOCIN (INDUKSI) dalam Persalinan

 


Salah satu intervensi persalinan paling umum dilakukan di rumah sakit akhir-akhir ini adalah manajemen aktif kala III persalinan. Dengan manajemen aktif, pitocin/oksitosin syntetic diberikan kepada perempuan itu melalui IV/IM, diberikan segera setelah kelahiran bayi. Hal ini dimaksudkan untuk memudahkan kelahirqan plasenta dan mengurangi perdarahan setelah melahirkan.


Penelitian terbaru lainnya telah mengindikasikan bahwa pengelolaan fisiologis tahap III persalinan dapat menghasilkan hasil yang lebih baik, dengan mengurangi kehilangan darah setelah lahir. manajemen fisiologis tahap ketiga melibatkan menunggu plasenta untuk memisahkan diri secara spontan, daripada menarik tali pusar (disebut Penegangan Tali Pusat) untuk mempercepat perlepasan atau kelahiran plasenta.


Satu masalah dengan studi yang mendukung manajemen aktif kala III adalah bahwa mereka tidak membandingkan manajemen aktif dengan manajemen fisiologis, melainkan mereka membandingkan administrasi pitocin segera dan fasilitasi pengiriman plasenta dengan penegangan tali pusat terkendali saja. Hal ini menimbulkan kekhawatiran jelas bahwa penegangan tali pusat terkendali mungkin akan memberikan kontribusi untuk pendarahan postpartum, dengan menyebabkan pemisahan sebagian plasenta sebelum siap, menyebabkan perdarahan yang berlebihan, atau dengan menyebabkan fragmen atau bagian-bagian kecil dari plasenta yang akan tertahan, menyebabkan perdarahan postpartum bahkan beberapa hari setelah lahir.


Sekarang studi baru di edisi 2011 Januari AJOG (American Journa;l Obstetri Gynecology) telah mengangkat pertanyaan lain: apakah perdarahan postpartum berat terkait dengan jumlah pitocin yang diterima seorang wanita selama persalinan?


Kita tahu bahwa otak memiliki reseptor yang menerima sinyal dari oksitosin (bentuk alami dari tubuh pitocin), untuk merangsang kontraksi rahim. Namun, dengan pemberian pitocin dalam jangka waktu lama atau dosis tinggi, reseptor ini menjadi jenuh, tidak peka, dan tidak lagi menghasilkan kontraksi rahim yang efektif. Apa yang biasanya terjadi kemudian, adalah bahwa dosis pitocin meningkat, karena perawat dapat melihat bahwa kontraksi yang terjadi justru lebih ringan/lemah. Peningkatan jumlah pitocin dan peningkatan kurangnya respon tubuh terhadap pitocin


Dalam studi AJOG, peneliti mengamati 109 wanita yang mengalami perdarahan postpartum “berat”. Ini didefinisikan dari wanita yang pendarahan postpartum dan membutuhkan transfusi darah. Dalam situs praktek klinis ini bisa bervariasi tergantung pada tingkat hematokrit wanita sebelum kelahiran, dan apakah dia mengalami gejala pusing atau pingsan ketika ia mencoba bangun, tapi kebanyakan biasanya ini akan menjadi seorang wanita yang kehilangan 2.000 mililiter darah atau lebih.


Para peneliti kemudian melakukan penelitian kepada109 wanita dengan perdarahan postpartum berat dengan perempuan lain yang menerima pitocin selama persalinan, tetapi pada dosis yang lebih rendah atau untuk jangka waktu yang lebih singkat. Mereka berusaha untuk mencocokkan karakteristik perempuan, seperti indeks massa tubuh, usia, berapa banyak bayi yang mereka miliki, apakah ada kondisi yang mendasarinya yang dapat berkontribusi berlebihan, ras perdarahan, dll


Mereka menyimpulkan ada bukti signifikan bahwa risiko meningkat perdarahan postpartum berat dengan peningkatan dosis dan / atau lamanya pemberian pitocin. Sementara penulis berpendapat bahwa studi lebih lanjut dan penyelidikan diperlukan, temuan-temuan mereka menjamin perhatian kita.


Apa artinya bagi ibu hamil? Cukup bahwa Anda memiliki kemampuan untuk mengurangi risiko perdarahan postpartum. Penggunaan pitocin paling umum adalah untuk induksi persalinan, atau augmentasi persalinan-penguatan atau meningkatkan frekuensi kontraksi.


Bagaimana seorang wanita hamil menghindari penggunaan pitocin selama persalinan? Sangat mudah untuk mengatakan tidak” untuk pitocin, namun ketika dokter anda menekan Anda dan memberi Anda beberapa alasan mengapa lebih baik untuk Anda dan bayi Anda untuk menerima pitocin, akan sulit untuk mengatakan tidak. Tapi ada hal-hal sederhana yang dapat Anda lakukan untuk menghindari pitocin yang ditawarkan, dan alternatif Anda dapat mempertimbangkan jika Anda diberitahu Anda membutuhkannya:


Tinggal di rumah ketika kontraksi sampai kontraksi setidaknya setiap 5 atau 3 menit sekali, dan berlangsung selama empat puluh detik atau lebih. Memang kadang kontraksi dapat berhenti dan mulai, mungkin akan terasa lebih kuat dan kemudian intensitas berkurang untuk sementara waktu. Hal ini NORMAL, tetapi ini sering dijadikan alasan umum mengapa penyedia layanan kesehatan (RS) memutuskan untuk menggunakan pitocin.


Pertimbangkan ke Bidan dulu sebelum ke RS.Atau, mempertimbangkan untuk menyewa bidan untuk memeriksa Anda selama persalinan dini dan membantu anda memutuskan kapan untuk pergi ke rumah sakit. Banyak bidan akan memberikan layanan ini bagi wanita yang ingin kelahiran rumah sakit dengan OBgyn, tapi ingin meminimalkan risiko intervensi. Bidan praktek cenderung lebih sabar dan PRO Normal.


 Tanyakan kepada dokter Anda, pada awal kehamilan Anda, kapan menganggap pemberian pitocin direkomendasikan. Tanyakan apa metode alternatif dari stimulasi lain yang bisa Anda pertimbangkan. Jika ia tidak bisa memberikan solusi apapun, Anda mungkin bisa mempertimbangkan untuk mencari dokter/bidan yang berbeda.


 Hindari induksi. Induksi persalinan harus merupakan pilihan terakhir, digunakan untuk situasi medis dimana untuk melanjutkan kehamilan jelas lebih berbahaya bagi ibu dan / atau bayi daripada menunggu untuk persalinan spontan.


Bersabarlah dengan variasi persalinan normal. Jadi bagaimana jika persalinan menjadi keos atau melambat untuk sementara waktu? Ini mungkin cara tubuh Anda memberi waktu kepada Anda untuk istirahat. Justru ambil keuntungan dari itu dan tidur. Selama kondisi bayi baik, detak jantungnya stabil, tidak ada salahnya menunggu. Memahami bahwa persalinan normal dapat berhenti dan mulai untuk beberapa waktu sebelum kontraksi. Gunakan waktu tersebut untuk tidur dan memulihkan kondisi tubuh, daripada menjadi frustasi dan berusaha segera menyelesaikan proses persalinan.


Hindari pemecahan air ketuban. Ini justru akan membuat kontraksi Anda tidak adekuat dan potensial infeksi, apalagi pemecahan dilakukan < pembukaan 8 cm.


Gunakan metode-metode alternatif Untuk meningkatkan kontraksi secara alami & adekuat. Berjalan, stimulasi puting, perubahanposisi, mandi, berendam, pelvic rocking, endorphin massage dan accupressure semuanya digunakan untuk merangsang kontraksi yang kurang adekuat.


Jika Anda harus menggunakan pitocin, mulai dengan dosis yang sangat rendah (0,5 milliunits – 1 milliunit per IV menit) dan memberikan waktu tubuh Anda untuk merespon. Jika kita bisa mengukur tingkat alami oksitosin dalam aliran darah selama persalinan, apakah Anda pikir oksitosin saat dikeluarkan langsung dalam tingkat yang tinggi? Tentu saja tidak. Itulah sebabnya kontraksi persalinan biasanya dimulai dengan yang ringan, kontraksi pendek, yang akhirnya semakin lebih kuat, lebih lama, dan lebih durasinya. Ketika persalinan ditambah dengan pitocin, arus dimulai dengan dosis sangat rendah, untuk mensimulasikan persalinan normal. Setelah kontraksi semakin sering, pemberian pitocin bisa hentikan. Tujuan pitocin dalam banyak kasus harus hanya untuk metrangsang tubuh untuk memulai persalinan. Namun jika berbagai upaya/tindakan-tindakan lain telah dilakukan itu gagal, dan jika benar-benar diperlukan untuk mempercepat proses persalinan, nah baru pitocin digunakan.


 


Salam hangat


Bidan Kita


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Posting Komentar