Yuk Pahami Perubahan Bentuk Tubuh dan Mulai Dengarkan Bayi Anda!

Yuk Pahami Perubahan Bentuk Tubuh dan Mulai Dengarkan Bayi Anda!

prosedur rutin yang merupakan bagian dari setiap kunjungan antenatal setelah sekitar  Yuk Pahami Perubahan Bentuk Tubuh dan Mulai Dengarkan Bayi Anda!


prosedur rutin yang merupakan bagian dari setiap kunjungan antenatal setelah sekitar 12 minggu kehamilan adalah PALPASI. Palpasi adalah Istilah medis untuk meraba. Tujuan mereka melakukan palpasi pada perut Anda adalah untuk memonitor perubahan ukuran rahim Anda dan pertumbuhan dan posisi bayi Anda untuk menilai sesuai dengan perkembangan dan “kemanuan” kehamilan. Tindakan palpasi ini tidak menyakiti bayi Anda karena mereka dikelilingi oleh bantalan yaitu cairan ketuban. CATATAN: sebenarnya Anda tidak perlu membuka baju untuk diraba/dipalpasi tapi memang dengan membuka pakaian di bagian perut akan memudahkan bidan dan dokter melakukan prosedur ini.


 


apa yang bidan atau dokter cari atau periksa saat meraba perut Anda sangatlah bervariasi tergantung pada berapa minggu umur kehamilan Anda. Berikut ini adalah panduan informasi yang mereka coba dapatkan melalui palpasi perut selama berbagai tahap kehamilan.


Ketika Anda hamil…lalu memeriksakan diri ke Bidan atau Dokter, apa yang biasanya mereka lakukan pertama kali setelah melakukan anamnese? Biasanya mereka melakukan palpasi yaitu


Dari konsepsi sampai kurang dari 12 minggu kehamilan, ukuran rahim masih sangat kecil dan sebagian besar masih berada di dalam tulang panggul dan tidak dapat dirasakan melalui perut luar/agak sulit di waba melalui perabaan di perut. Setelah sekitar 12 minggu, rahim cukup besar dirasakan di atas panggul oleh bidan/dokter Anda (dan Anda), biasanya mereka hanya mampu menyentuh bagian paling atas dari rahim atau fundus.


Beberapa ibu yang sudah pernah hamil sebelumnya biasanya rahim mereka sedikit lebih besar dibanding dengan ukuran rahim di kehamilan sebelumnya, sehingga mungkin sekitar 10 atau 11 minggu sudah bisa diraba dan dirasakan. Ini juga terjadi jika Anda memiliki bayi kembar. Jadi Jika Anda merasa telah hamil 12 minggu atau lebih namun rahim Anda tidak dapat dirasakan oleh bidan/dokter Anda, maka Anda harus waspada, bisa jadi penghitungan umur kehamilan yang salah atau mungkin kehamilan Anda belum mencapai 12 minggu, bisa jadi janin tumbuh lambat, atau bisa jadi ada kemungkinan yang lain.


Dari 12 sampai 20 minggu kehamilan bidan/dokter Anda akan melakukan palpasi secara rutin di setiap kunjungan. Selama fase ini bayi belum cukup besar untuk terdeteksi posisi mereka, sehingga tujuan utama palpasi sebelum 20 minggu hanya untuk memastikan bahwa rahim tumbuh dan berkembang sehat.


sekitar 16 minggu kehamilan bagian atas rahim atau fundus akan tumbuh menjadi sekitar pertengahan antara garis rambut kemaluan dan pusar (terasa ketika berbaring). Dengan sekitar 20 minggu kehamilan fundus harus mendekati tingkat pusar. bidan Anda mungkin mulai menggunakan pita pengukur untuk mengukur Anda tinggi fundus.


Dari 20 sampai 34 minggu bayi Anda jauh lebih besar dan sekarang cukup besar bagi bidan/dokter Anda untuk mengetahui di mana kepala bayi berada. Bidan/dokter Anda bahkan mungkin dapat membimbing tangan Anda selama pemeriksaan ini sehingga Anda dapat merasakan kepala bayi Anda sendiri. Atau bahkan bisa mengajari patner/suami Anda untuk melakukan palpasi untuk mengetahui posisi bayi Anda. Namun jika belum dapat dilakukan, Tanyakan kepada bidan/dokter apakah mereka dapat mengajarkan Anda tentang hal ini pada kunjungan kehamilan berikutnya.


mulai umur kehamilan 34 minggu sebagian besar posisi kepala janinsudah berada di bawah atau bahkan sudah turun ke panggul, namun ada kalanya posisi kepala bjanin masih di atas nah itu disebut sungsang. Tak perlu terlalu khawatir jika Anda menemukan bahwa posisi janin Anda masih sungsang, karena Anda tetap mempunyai waktu untuk mengupayakan merubah posisi kepala janin menjadi vertek (kepala di bawah) coba buka link ini: http://www.bidankita.com/joomla-overview/monthly-guide/175-cara-mengubah-bayi-sungsang-menjadi-letak-kepala. Jika Anda hamil kembar, sering kali bidan/dokter menemukan bahwa satu janin kepalanya di bawah, sementara saudara mereka sungsang.


Ukuran rahim Anda harus terus tumbuh, hingga mencapai dasar tulang dada atau sternum di umur kehamilan sekitar 36-37 minggu. Dari 37 minggu hingga masa menjelang kelahiran, Janin Anda posisi kepalanya harus di bawah sekarang. Meskipun jarang, namun beberapa janini dapat mengubah posisi nya bahkan pada tahap akhir kehamilan.


Nah ketika posisi kepala sudah berada dibawah, maka bidan/dokter akan meraba perut Anda untuk mengetahui apakah kepala janin Anda sudah masuk kedalam panggul atau belum.


Kepala janin dapat masuk panggul kapan saja dari 1 sampai 4 minggu sebelum kelahiran. Meskipun sebenarnya masih normal bagi janin pada beberapa ibu hamil dimana kepalanya belum masuk panggul hingga proses persalinan dimulai, namun hal ini yang sering dijadikan “alasan” bagi para dokter/bidan untuk melakukan intervensi. Padahal sebenarnya hal ini masih bisa di upayakan, entah dengan mobilisasi, pengaturan posisi tubuh dan pengoptimalan posisi janin. Bidan/dokter Anda juga biasanya mencoba untuk menentukan bagaimana posisi tubuh janin menghadap atau bagaimana posisi berbaring janin Anda. Apakah mereka berada dalam posisi anterior (dengan punggung bayi ke arah depan perut Anda) atau posterior (ke arah belakang Anda), atau lateral (ke arah sisi Anda). Setelah kepala janin Anda masuk ke panggul, Bayi masih bisa bergerak dari anterior ke posisi posterior dan sebaliknya dengan cukup mudah sebelum persalinan dimulai. Nah untuk mengupayakan agar posisi janin tetap baik dan optimal silahkan buka link: http://www.bidankita.com/joomla-license/natural-childbirth/566-posisi-terbaik-bayi-dalam-kandungan


Ukuran rahim Anda tidak tumbuh ke atas, karena tidak ada lebih banyak ruang untuk melakukan hal ini. Namun, perut Anda sekarang tumbuh keluar atau menonjol. Jika kepala bayi Anda bergerak, ketinggian fundus biasanya turun lebih rendah, meskipun pengukuran fundus umumnya tidak digunakan selama minggu-minggu terakhir kehamilan.


 


Mengukur tinggi fundus Anda


Melakukan pengukuran, Menggunakan pita ukur untuk menentukan tinggi fundus selama kehamilan pertama kali diperkenalkan pada tahun 1970-an. Ini semakin populer di akhir 1980-an dan karena sederhana dan murah, dan ini banyak digunakan oleh bidan, meskipun tidak semua menggunakannya. Tujuan utama dari pengukuran tinggi fundus selama kehamilan adalah untuk mendeteksi kemungkinan:


– Bayi luar biasa kecil


– Bayi luar biasa besar


– Berapa kemungkinan umur kehamilan & tafsiran berat janin, meskipun mungkin lebih relevan penggunaan USG.


Pengukuran tinggi fundus diadopsi karena diyakini lebih akurat dari sekedar perasaan bidan/dokter saat melakukan palpasi dengan tangan mereka. Melakukan pengukuran dasarnya,. Cara Mengukur tinggi fundus adalah dengan meminta sang ibu untuk berbaring lalu bidan/dokter menempatkan ujung dari pita ukur pada tulang kemaluannya (simfisis pubis). Simfisis pubis tulang terletak tepat di bawah garis rambut kemaluan di tengah. Lalu ukur hingga batas Fundus dan ketahui ukurannya dalam cm.


CATATAN: tinggi Fundus dapat diukur walaupun Anda masih mengenakan pakaian,sehingga Anda tidak perlu melepaskan celana Anda untuk melakukannya. Jika Anda ingin, Anda bisa merasakan sendiri tulang simfisis pubis Anda maka letakkan tangan Anda di atas pinggul Anda, kemudian memindahkan mereka ke depan dan ke bawah, mengikuti lengkungan tulang pinggul ke bawah hingga lengkungan tersebut berakhir di tengah di bawah garis rambut kemaluan Anda. Rasanya seperti benjolan keras di bawah rambut kemaluan.


Ketinggian fundus cenderung digunakan dari 16 sampai 37 minggu kehamilan, dengan keakuratan terbesar diyakini antara 22 sampai 34 minggu. Sebuah buku teks tentang pengukuran tinggi fundus menyatakan bahwa tinggi fundus seharusnya sama dengan jumlah minggu kehamilan. Sebagai contoh, hamil 20 minggu = 20 cm dan sebagainya (sampai sekitar 36-37 minggu). Namun, pengukuran tinggi fundus dapat berfluktuasi 2 sampai 4 cm lebih tinggi atau lebih rendah dari norma yang diharapkan karena berbagai alasan, dengan bayi masih sangat normal dan sehat. Alasan tinggi fundus lebih kecil atau lebih besar dapat meliputi:


1. Posisi bayi Anda. Pengukuran tinggi fundus dirancang untuk mengukur janin yang berbaring dengan posisi kepala di bawah. Seorang janin dalam posisi sungsang mungkin tinggi fundus nya dapat lebih tinggi dan bayi dalam posisi melintang atau posisi miring maka ukurannya secara signifikan lebih rendah.


2. Perbedaan Fisik yaitu tinggi dan berat badan setiap wanita berbeda. Ketinggian fundus dapat bervariasi antara perempuan yang sangat tinggi dan sangat pendek. Juga wanita yang sangat kurus dengan wanita yang kelebihan berat badan


3. Jika ini adalah bayi pertama atau berikutnya. Ibu yang hamil pertama kali biasanya cenderung memiliki otot perut dan ligamen yang ketat . namun ibu yang sudah pernah hamil sebelumnya tinggi fundusnya akan cenderung lebih rendah dan dapat mengukur kurang, meskipun selama kehamilan sebelumnya rahim bisa lebih besar dan tinggi.


4. Berbeda provider yang mengukur (bidan/dokter). Telah diakui bahwa akurasi pengukuran tinggi fundus sangat dipengaruhi oleh provider yang berbeda pada setiap kunjungan kehamilan. Setiap bidan/dokter dapat mengukur dengan cara yang sedikit berbeda, yang mempengaruhi hasil secara keseluruhan (faktor human error).


 


Pada dasarnya, semua faktor di atas perlu dipertimbangkan ketika menginterpretasikan pengukuran tinggi fundus. Ingatlah bahwa bidan/dokter sebagian besar cukup senang jika hasil pengukuran Anda secara konsisten lebih rendah atau lebih tinggi pada setiap kunjungan (misalnya 22 cm pada 24 minggu dan kemudian 26 cm pada 28 minggu, atau 30 cm pada 28 minggu dan kemudian 34cms pada 32 minggu). Namun, mereka mungkin khawatir jika ketika fundus Anda diukur pada 24cm pada 24 minggu dan hanya 25cm pada 28 minggu, karena bayi belum menunjukkan banyak pertumbuhan progresif selama empat minggu. Jika hal ini terjadi Anda mungkin sebaiknya Anda melakukan USG untuk melihat bagaimana bayi Anda tumbuh.


Mendengarkan bayi Anda


ketika kehamilan berlanjut, bidan/dokter mulai mencoba untuk mendengar detak jantung janin Anda. Hal ini terutama ditujukan untuk mengkonfirmasikan bahwa janin Anda memang hidup. Detak jantung janin ini berubah saat mereka tumbuh. Dengan 8 sampai 10 minggu kehamilan (ketika detak jantung pertama dapat diukur pada gambar USG) tingkat secara signifikan lebih tinggi di sekitar 170 sampai 200 denyut per menit (x/menit). Namun, dengan sekitar 20 minggu tingkat turun lebih sekitar 120 sampai 160 denyut per menit, tetapi mungkin berfluktuasi antara 110 dan 170 x/menit, biasanya dalam kaitannya dengan bayi bergerak (tingkat yang lebih tinggi ketika mereka lebih aktif dan lebih rendah ketika mereka tidur). Selama persalinan dan setelah kelahiran denyut jantung mereka tetap antara 120 dan 160 bpm (berkisar 110-170 x/menit). Tahukah Anda? Detak jantung bayi yang belum lahir dapat terdengar sedikit seperti kuda berderap.


Mampu mendengar detak jantung bayi Anda adalah sesuatu yang kebanyakan orang tua tunggu dengan penuh harap. Namun, ini hanya menjadi mungkin dalam beberapa tahun terakhir dengan penggunaan teknologi Doppler oleh bidan/dokter. Ada dua buah peralatan yang dapat digunakan untuk mendengarkan detak jantung janin Anda. Ini adalah:


– Pinard ini stetoskop/ leanex


– Doppler


Stetoskop Pinard itu. Di masa lalu, bidan paling banyak menggunakan stetoskop Pinard untuk mendengarkan detak jantung janin. Ini adalah alat berbentuk kerucut terbuat dari plastik, logam atau kayu ditempatkan pada perut wanita di bagian bahu/punggung janin (bisa ditemukan setelah bidan/dokter malakukan palpasi) lalu kemudian mereka menempatkan alat tersebut pada telinga untuk mendengarkan bayi, kadang-kadang menghitung tingkat denyut jantung per menit.


 


stetoskop Pinard ini hanya dapat digunakan setelah sekitar 20 sampai 24 minggu kehamilan, saat bayi cukup besar untuk mendengar detak jantung mereka dengan jelas dengan cara ini. Banyak orang tua mencoba untuk mendengar detak jantung janin mereka dengan stetoskop biasa. Ini kadang-kadang efektif, tetapi tidak selalu mudah untuk mendengar. Setelah sekitar 30 sampai 32 minggu kehamilan, pasangan Anda mungkin dapat mendengar detak jantung bayi anda dengan menempatkan telinga mereka langsung pada perut Anda. Ini membantu jika mereka memiliki ide di mana bayi berbaring, menempatkan telinga mereka di mana Anda berpikir letak bahu janin. bahkan beberapa orang yang telah menggunakan roll kardus toilet kosong untuk melakukan hal ini!


Mesin Doppler. Mesin ini memancarkan gelombang ultrasound frekuensi tinggi (sekitar 2 MHz) untuk mendeteksi detak jantung bayi dan memberikan pembacaan visual dari perkiraan denyut jantung bayi serta suara yang dapat didengar. Hal ini dimungkinkan untuk Doppler untuk mendeteksi detak jantung janin dari sekitar 12 sampai 14 minggu kehamilan, meskipun l ini tidak selalu mungkin. Detak jantung janin ini jelas terdeteksi dari sekitar 16 sampai 18 minggu kehamilan. Anda juga dapat mendengar suara-suara lain melalui mesin selain detak jantung bayi Anda. Sebuah Doppler dapat mendeteksi detak jantung bayi jika ditempatkan di manapun pada rahim, tetapi akan terdengar paling keras jika diposisikan di sekitar tempat bahu bayi. Di sinilah alasan bidan/dokter Anda akan mencoba menempatkannya setelah meraba perut Anda. Berhati-hatilah meskipun, bahwa jika Doppler mendeteksi detak jantung bayi Anda di satu tempat, hal ini tidak selalu mengkonfirmasi bahwa bahu mereka pasti dalam posisi itu. Misalnya, pengasuh bisa mendeteksi detak jantung bayi pada bagian bawah perut wanita, meskipun bayi berada dalam posisi sungsang.


bidan/dokter Anda dapat mendengarkan detak jantung hanya beberapa detik, atau sampai satu menit atau lebih. Namun, penyimpangan dalam detak jantung bayi biasanya tidak dapat dideteksi hanya melalui mendengarkan detak jantung janin tersebut dengan singkat.


 


catatan kehamilan Anda


Informasi tentang hasil pemeriksaan kehamilan Anda biasanya dicatat pada catatan kehamilan Anda. Dan kartu inilah yang nantinya bisa menjadi “komunikasi” antar provider. Cara bidan/dokter Anda merekam informasi pada kartu Anda sering bervariasi. Kadang mereka menggunakan istilah medis yang seringkali tidak Anda mengerti dan sayangnya banyak provider yang tidak punya banyak waktu untuk menjelaskan kepada Anda maksud dari tulisan mereka. Berikut ini adalah ringkasan dari beberapa informasi cara umum yang dapat dicatat pada kartu kehamilan Anda dan apa yang mereka maksud.


1. Gestational age (usia kehamilan) dan tinggi fundus uteri (Tfu)


2. Presentasi


3. Posisi


4. Engagement atau stasiun


5. Gerakan dan detak jantung


Usia kehamilan dan tinggi fundus. Usia kehamilan mengacu pada seberapa jauh Anda hamil adalah dihitung dari hari pertama periode menstruasi terakhir Anda atau mungkin dari USG di kehamilan awal. Oleh karena itu, jika usia kehamilan bayi Anda adalah 32 minggu dan ditulis sebagai 32. Jika kunjungan kehamilan Anda dijadwalkan pertengahan antara minggu Anda dihitung (misalnya antara 32 dan 33 minggu) maka pengasuh Anda dapat merekam ini sebagai 32 minggu atau 32 + +3 berarti 32 minggu dan 3 hari.


 


Ketinggian fundus diukur dalam sentimeter yang berkaitan dengan seberapa tinggi fundus Anda adalah dari tulang kemaluan Anda. Umumnya pengukuran adalah hampir sama dengan usia kehamilan bayi. Sebagai contoh, 32 minggu = 32 cm. Namun, adalah normal jika ukuran ini berfluktuasi 2 sampai 4 cm lebih tinggi atau lebih rendah karena berbagai alasan, sudah saya dijelaskan secara mendalam diatas.


Setelah kehamilan Anda lebih dari 20 sampai 28 minggu, bidan/dokter Anda akan mulai merekam presentasi bayi. Kata yang paling umum digunakan untuk menggambarkan presentasi kepala adalah dengan presentasi Cephalic (berasal dari bahasa latin Cephal = kepala). Hal ini dapat disingkat menjadi Ceph atau hanya ditulis sebagai C dan digunakan jika bayi Anda berada dalam posisi kepala di bawah. Kata lain yang digunakan untuk posisi kepala di bawah adalah vertex, sering ditulis sebagai Vx atau hanya V. Atau kadang ditulis dengan istilah Preskep (presentasi kepala). Namun Jika bayi Anda sungsang (bokong bawah) ini dapat ditulis sebagai Br, atau LetSu (Letak Sungsang). Dan jika posisinya melintang seringkali di tulis Trans atau Let Li (Letak Lintang) Posisi. Posisi bayi merujuk ke tempat punggung bayi berbaring dalam kaitannya dengan tubuh ibu mereka, khususnya tulang panggul dan punggungnya. Posisi ini biasanya tidak tercatat sampai setelah 34 sampai 36 minggu kehamilan dan ditulis sebagai akronim, kata 3 dengan huruf seperti: L = sisi kiri dan juga digunakan untuk lateral (yang berarti sisi wanita).


R = sisi kanan.


A = anterior.


P = posterior.


O = occipito (oksiput adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan bagian belakang kepala bayi).


S = sacral (sakrum bayi adalah dasar tulang mereka di dekat bagian atas bawah mereka, yang digunakan untuk menggambarkan posisi sungsang).


Berikut ini menjelaskan huruf berbeda yang digunakan dan apa yang mereka maksud. LOA = Left occipito anterior. Bayi berbaring di sisi kiri ibu mereka, kepala tertunduk, dengan punggung mereka (dan bagian belakang kepala atau tengkuk) menghadap ke depan perut wanita. LOL = Left occipito lateralis dimana bayi ini Berbaring di sisi kiri ibu mereka, kepala di bawah, dengan punggung mereka (dan bagian belakang kepala atau tengkuk) menghadapi sisi kiri ibu. LOP = Left occipito posterior. Bayi berbaring di sisi kiri ibu mereka, kepala di bawah, dengan punggung mereka (dan bagian belakang kepala atau tengkuk) menghadapi tulang belakang. ROA = Right occipito anterior bayi ini Berbaring di sisi kanan ibu mereka, kepala di bawah, dengan punggung mereka (dan bagian belakang kepala atau tengkuk) menghadap ke depan perut wanita. ROL = Right occipito lateralis bayi ini. Berbaring di sisi kanan ibu mereka, kepala di bawah, dengan punggung mereka (dan bagian belakang kepala atau tengkuk) menghadapi sisi kanan ibu. ROP = Right occipito posterior. Bayi berbaring di sisi kanan ibu mereka, kepala di bawah, dengan punggung mereka (dan bagian belakang kepala atau tengkuk) menghadapi backbone wanita. LSA = Left sakral anterior. Bayi berbaring di sisi kiri ibu mereka, bawah ke bawah, dengan punggung mereka (dan mereka sacrum) menghadap ke depan perut wanita. LSL = Left sakral lateral. Bayi berbaring di sisi kiri ibu mereka, bawah ke bawah, dengan punggung mereka (dan sacrum mereka) menghadapi sisi wanita. LSP = Left sakral posterior. Bayi berbaring di sisi kiri ibu mereka, bawah ke bawah, dengan punggung mereka (dan sacrum mereka) menghadapi tulang punggung wanita. RSA = Rigth sakral anterior bayi ini Berbaring di sisi kanan ibu mereka, bawah ke bawah, dengan punggung mereka (dan mereka sacrum) menghadap ke depan perut wanita. RSL = Right sakral lateral. Bayi berbaring di sisi kanan ibu mereka, bawah ke bawah, dengan punggung mereka (dan sacrum mereka) menghadapi sisi wanita. RSP = Right posterior sakral. Bayi berbaring di sisi kanan ibu mereka, bawah ke bawah, dengan punggung mereka (dan sacrum mereka) menghadapi tulang punggung wanita. Kadang-kadang bidan/dokter mencatat posisi bayi dengan gambar kecil yang terlihat sedikit seperti berudu. Sebagai contoh jika gambar terlihat sedikit seperti 6, bayi Anda akan menjadi kepala di bawah di sisi kanan Anda. Jika gambar tampak sedikit seperti 9, bayi Anda sungsang, dengan punggung mereka di sisi kiri Anda. Engagement atau stasiun. Seberapa dalam bagian terendah bayi Anda masuk ke panggul itu disebut Engagement atau stasiun. biasanya sekitar 1 sampai 4 minggu sebelum kelahiran. Jika bayi berada dalam posisi sungsang bawah mereka juga dapat masuk panggul. Engagement atau stasiun biasanya diukur dalam 5 dan didasarkan pada kenyataan bahwa lebar tangan dewasa adalah tentang ukuran jangka kepala bayi. Saat merekam keterlibatan pada catatan kehamilan Anda, biasanya jumlah kepala bayi yang dirasakan oleh tangan bidan/dokterh diukur dan ditulis, memberikan panduan untuk berapa banyak dari kepala bayi bergerak di panggul. Sebagai panduan:


1. Jika lebar jari 5 kepala bayi Anda dirasakan, itu ditulis sebagai 5/5 teraba atau unengaged


2. Jika lebar jari 4 kepala bayi Anda dirasakan, itu ditulis sebagai 4/5 teraba atau 1/5 sudah masuk panggul.


3. Jika lebar jari 3 kepala bayi Anda dirasakan, itu ditulis sebagai 3/5 teraba atau 2/5 sudah masuk panggul.


4. . Jika lebar jari 2 kepala bayi Anda dirasakan, itu ditulis sebagai 2/5 teraba atau 3/5 sudah masuk panggul.


5. Jika 1 jari lebar kepala bayi Anda dirasakan, itu ditulis sebagai 1/5 teraba atau 4/5 sudah masuk panggul.


6. . Jika kepala bayi Anda tidak dapat merasa ditulis sepenuhnya terlibat atau tidak teraba


Beberapa bidan/dokter seringkali tidak mencatat seberapa jauh kepala janin sudah masuk panggul, tetapi hanya menulis sudah enggaded atau belum.


Gerakan dan detak jantung. Bidan/dokter Anda biasanya akan menanyakan apakah Anda telah merasa bayi Anda bergerak, lebih dari 20 minggu kehamilan. Hal ini biasanya dicatat sebagai FMF (gerakan janin dirasakan). Beberapa pengasuh menulis ini sebagai FM + atau hanya FM dengan tanda centang di sampingnya. Detak jantung bayi dicatat sebagai FH (bunyi jantung janin) atau FH +. Atau dengan istilah DJJ (Detah jantung Janin). Jika pengasuh menggunakan Doppler untuk mendengarkan detak jantung mereka dapat merekam ini sebagai Doppler + atau D +.


 


Nah demikianlah informasi tentang bagaimana mengetahui dan mendengarkan bayi Anda.


semoga ini bermanfaat bagi Anda semua.


Salam Hangat


Yesie


 


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Posting Komentar