Sejarah Posisi Persalinan

Sejarah Posisi Persalinan

Tanggal 20 bulan Maret 2015 yang lalu saya pergi ke Bali untuk “ngecharge” energi. Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud, kebetulan tanggal 22 s.d 31 Maret 2015 ada pelatihan Doula dari DONA Internasional. Dan kembali saya belajar disana agar bertambah ilmu dan pengetahuannya. Bertemu dengan sahabat sahabat dari berbagai belahan dunia (ada 13 negara) dengan berbagai budaya membuat saya benar benar bersemangat. Walaupun hampir semua materi sudah saya kuasai namun banyak hal yang bisa saya ambil dari pelatihan tersebut.


 


Dan ini adalah artikel pertama sebagai “oleh – oleh” saya dari pelatihan , untuk Anda. Semoga bermanfaat. Dan nanti akan menyusul artikel artikel lainnya yang bisa Anda gunakan untuk menambah pengetahuan Anda juga.


Dan hari ini saya akan membahas tentang posisi persalinan. Artikel ini akan melengkapi tulisan saya di link : http://www.bidankita.com/proses-pertolongan-persalinan-dulu-dan-sekarang/


 


Bercerita tentang sejarah posisi saat melahirkan, tentu ada sejarahnya bukan?


Dan mengapa sekarang sebagian besar ibu melahirkan dalam posisi tidur terlentang , semi duduk, pastinya ada alasan dan sejarahnya.

Mengapa lebih banyak wanita yang menggunakan posisi pasif saat melahirkan? (berbaring terlentang/ Litotomi) dan tidak memilih untuk menggunakan posisi yang lebih aktif seperti tegak, berlutut, jongkok, semua merangkak, berbaring miring, atau posisi asimetris, yang secara historis telah disukai dan dilakukan serta menjadi budaya di banyak negara di jaman dulu?

padahal Penelitian baru-baru ini saja menunjukkan bahwa posisi tegak mampu meningkatkan ruang di di panggul. Dan banyak ibu bersalin yang merasakan bahwa rasa sakit mereka berkurang dalam posisi ini.


Sebuah penelitian meta-analisis dari Cochrane menunjukkan bahwa proses persalinanpun cenderung lebih pendek, risiko operasi caesar lebih rendah, dan epidural lebih sedikit digunakan ketika wanita di rumah sakit melahirkan dalam posisi tegak. Namun kenyataan di lapangan mengapa tidak banyak ibu bersalin yang menggunakan posisi tegak saat melahirkan padahal sudah tahu keuntungannya banyak? Lalu mengapa tidak banyak bidan dan dokter yang terampil menolong persalinan dengan posisi kliennya tegak? Padahal sudah tahu bahwa posisi tegak memudahkan ibu untuk melahirkan?


Hayo??? Penasaran bukan? Nah mari kita lihat sejarahnya dan Anda akan bisa menyimpulkan dan menjawab pertanyaan saya tadi.


 


Saat ini saya telah mengumpulkan beberapa ilustrasi posisi melahirkan dari berbagai budaya dan periode waktu dari seluruh dunia. Ini merupakan proses yang menarik dan edukasi yang menarik untuk kita cermati.


 


#disclaimer: Gambar yang ditampilkan cenderung vulgar, bijaklah dalam mensikapi.


Posisi Melahirkan di jaman Dahulu

Meskipun sebagian besar wanita membayangkan melahirkan dalam posisi semi-berbaring atau semi-posisi duduk hari ini, ada banyak posisi lain yang yang bisa dilakukan untuk melahirkan. Dan ini adalah posisi yang digunakan oleh nenek moyang kita terdahulu.

Namun, ada satu hal yang penting yaitu bahwa tidak ada satu posisi “benar” dalam persalinan, karena Semua posisi memiliki pro dan kontra. Dan posisi yang paling “benar” adalah posisi yang dirasa nyaman bagi ibu dan bayi.

seorang bidan dan dokter harus mampu mendorong atau memotivasi kliennya untuk bereksperimen dengan posisi yang berbeda dan kemudian percaya bahwa tubuh nya akan mengatakan padanya posisi yang tepat untuk kebutuhannya. Jika seorang wanita tidak membuat kemajuan dengan posisi tertentu, mendorong dia untuk mencoba posisi lain, karena ini dapat membantu bayi bergerak turun atau berbelok untuk membantu kemajuan persalinan, tetapi pada akhirnya ibulah yang memilih posisi yang paling tepat untuk tubuhnya dan untuk bayinya saat melahirkan.

Jika Anda memilih posisi semi-berbaring atau semi-duduk itu adalah “hak” Anda, tidak ada yang salah dengan itu. Karena pada kenyataannya banyak bayi telah lahir dengan cara itu dan baik-baik saja. Namun, banyak wanita ingin merubah ke posisi lain saat melahirkan dan saat mengejan, atau bayi mereka tidak turun dengan baik di posisi yang biasa makanya mengatahui berbagai posisi persalinan akan sangat baik untuk Anda

nah berikut adalah beberapa posisi melahirkan di berbagai budaya dan sejarah

Jongkok

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Jongkok adalah posisi yang terlihat di banyak karya seni dari banyak masyarakat, seperti adegan proses persalinan di Persia ini. Ibu duduk jongkok di bangku  sangat rendah tapi pada dasarnya posisi ibu ini adalah jongkok


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Lihat patung kayu  wanita melahrkan dari Filipina ini, juga melahirkan dalam posisi jongkok penuh (art kredit: Alicdang dari Sagada).


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Banyak masyarakat suku, dari penduduk asli Amerika untuk suku-suku Afrika, memiliki ilustrasi atau patung yang menggambarkan seorang wanita yang berada dalam posisi jongkok saat melahirkan.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Dalam ukiran di Mesir inipun , wanita itu sedang jongkok untuk mengejan. sementara menguatkan diri pada pembantu dan furnitur dari beberapa macam.  Banyak peneliti yang telah mengamati bahwa dalam posisi jongkok sebenarnya kapasitas panggul.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Ini patung kelahiran klasik dewi Aztec mendorong keluar bayinya sambil jongkok  namun Lututnya tidak terlalu lebar, supaya pintu langgul belakang lebih luas. Wajahnya tentu menunjukkan intensitas mendorong!

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Terlepas dari apakah lutut melebar atau tidak, jongkok adalah posisi yang ditunjukkan dalam banyak karya seni dari masyarakat kuno atau tradisional, seperti dalam ilustrasi ini seorang wanita melahirkan dari Tonkawa suku Indian Amerika Utara.


Jongkok didukung/ disangga

Beberapa wanita merasakan bahwa posisi jongkok terlalu melelahkan untuk bertahan lama . Cara yang paling umum untuk membantu mempertahankan jongkok adalah untuk bersandar pada sesuatu atau memegang orang lain, satu di setiap sisi.

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Dalam ukiran India Selatan ini, misalnya, seorang wanita melahirkan dengan posisi jongkok berdiri, berpegangan pada tubuh temannya pada setiap sisinya.

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Dalam bantuan Yunani kuno, seorang wanita ditampilkan berjongkok di bangku lahir dengan lengan sekitar pembantu di setiap sisi, sementara bidan menangkap bayi dari bawah.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Dalam ukiran ini dari Mesir kuno, ibu juga melahirkan sambil memegang pendamping persalinan di kedua sisi. Dia menggunakan bangku agar stabil


Berlutut


Sebuah posisi yang sangat mirip dengan jongkok adalah berlutut. seni yang menunjukan  berbagai budaya yang menggambarkan posisi seorang ibu yang  berlutut saat proses persalinan, baik dengan posisi kedua lutut simetris atau asimetris dengan satu lutut ke atas dan satu lutut ke bawah.

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Pada dasarnya hampir sama  dengan berjongkok dalam banyak hal, patung ini dari Kosta Rika.

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Banyak ukiran Mesir menunjukkan wanita melahirkan dalam posisi berlutut, seperti yang satu ini.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Ini ilustrasi posisi berlutut, pada jaman Cleopatra, juga dari Mesir Kuno. Perhatikan bahwa dia sedang membantu menahan lengannya hingga memberinya beberapa tenaga yang lebih besar saat dia mengejan.

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


ini posisi melahirkan dalam ilustrasi Jepang , jelas terlihat seperti dia berlutut.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Dan patung Jalisco pra-Columbus ini juga tampaknya menggunakan posisi berlutut.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Begitu juga patung ini dari orang-orang Kraja dari Amazon …

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


… Dan patung Afrika ini dari Kamerun.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Banyak orang dari Amerika Utara yang digunakan berlutut posisi untuk melahirkan. Patung Inuit ini menunjukkan seorang ibu dan dia melahirkan dukungan orang di belakangnya, kedua berlutut.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Dalam ilustrasi ini dari posisi berlutut dari suku Indian Blackfoot Amerika Utara, wanita menggunakan tiang di tanah untuk membantu memberikan dukungan sambil berlutut.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Dalam ukiran kayu ini ilustrasi dari praktek melahirkan suku Comanche, serangkaian tiang di tanam ke dalam tanah, di luar tempat penampungan sementara melingkar. Wanita dalam persalinan akan berjalan bolak-balik sepanjang garis ini kutub, berlutut dan membungkuk ke depan ke tiang selama kontraksi. orang membantunya akan memijat atau memberikan gerakan gemetar cepat untuk perutnya selama kontraksi (ini dikabarkan untuk membantu mendorong bayi ke posisi yang lebih optimal untuk kelahiran).

Merangkak


Posisi lain yang populer adalah variasi dari posisi berlutut. Hari ini kita sebut ini merangkak

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Sebagai contoh, dalam ilustrasi ini dari seorang wanita 1800 Afrika-Amerika dari Amerika Selatan, ibu berjerih payah sambil berlutut di lantai tapi bersandar di kursi. Perhatikan bahwa posisi kakinya agak asimetris.


Posisi merangkak berbeda dari posisi berlutut tegak terlihat pada ilustrasi berlutut di bagian sebelumnya.

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Berikut adalah wanita Persia, menggunakan batu untuk membantunya melahirkan.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Pada bagian kecil dari sebuah lukisan besar dari sebuah kuil di Bhutan, ibu melahirkan bersandar pada lutut dan siku (kadang-kadang disebut posisi lutut-dada). Ini bisa menjadi posisi yang sangat baik untuk ibu yang mengalami persalinan kembali benar-benar menyakitkan.


Duduk tegak

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Banyak seni kelahiran kuno menunjukkan perempuan dalam sebagian besar tegak, semi-jongkok / semi-duduk , seperti dalam ukiran Romawi ini. Perhatikan posisi jauh lebih tegak dibandingkan posisi semi-duduk tradisional Barat.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Berikut adalah ilustrasi dari posisi duduk dari sebuah kuil Tibet. Perhatikan bagaimana tegak ibu, bahkan setelah bayi keluar.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Dalam patung ini dari Burkina Faso dari Afrika, ibu duduk, tapi dia kebanyakan tegak. Perhatikan bahwa bayi ini bahkan keluar sungsang


Semi-berbaring


Tentu saja, mungkin terasa lebih nyaman, karena sang ibu bisa merebahkan tubuhnya dan beristirahat, namun posisinya tidak benar benar terlentang, tetapi agak duduk

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Berikut adalah ilustrasi cermin diPersia. Sang ibu sedikit lebih bersandar , tapi tidak benar-benar berbaring .

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Berikut adalah posisi semi-bersandar dari beberapa tembikar Meksiko.

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Patung ini dari Kosta Rika juga semi-berbaring

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Berikut adalah patung yang sama dari Ekuador. Sekali lagi, perhatikan posisi yang lebih alami dari kaki.


Berbaring


Meskipun sulit untuk menemukan karya seni sejarah perempuan melahirkan di posisi yang sangat berbaring, ada beberapa catatan dari posisi itu juga.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Wanita Kamerun ini dari Afrika melahirkan sepenuhnya berbaring di “sofa bersalin.”

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Ilustrasi ini adalah seorang wanita Perancis Kanada didukung dalam posisi sebagian besar berbaring di kasur di atas sebuah kursi yang terbalik. Perhatikan, meskipun, bahwa lututnya tidak terentang


Perhatikan bahwa meskipun semi-duduk, semi-berbaring, dan berbaring postur terlihat di antara budaya yang lebih tua, ada beberapa perbedaan penting dengan yang terlihat di banyak rumah sakit sekarang. Posisi semi-duduk mereka sering lebih tegak daripada sekarang, dan ketika mereka santai, kaki mereka tidak lebih tinggi dan terentang seperti posisi melahirkan saat ini.


Posisi Asymmetric


Variasi lain pada posisi ini adalah posisi asimetris.


Setelah masing-masing posisi kaki pada pose yang berbeda (baik selama semi-duduk, berbaring, berlutut, atau semua-merangkak posisi) membuat satu sisi panggul lebih tinggi dari yang lain. Hal ini akan membuka panggul di satu sisi, membuat lebih banyak ruang untuk bayi berbalik dari posisi yang kurang optimal. Ini bisa menjadi alat yang ampuh dalam tproses persalinan yang tidak maju.

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Berikut ini adalah sebuah lukisan, mungkin dari Finlandia, yang menunjukkan wanita yang duduk dekat tepi tempat tidur atau bangku. Pada awalnya tampak seperti posisi semi-bersandar biasa. Namun, perhatikan bahwa satu kaki sampai di bangku sementara yang lain sedang di bawah Hal ini membuat posisi asimetris.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Lukisan India ini menunjukkan seorang wanita berbaring melahirkan di tempat tidur, meskipun kepalanya dinaikkan sedikit. Perhatikan bahwa salah satu kakinya disangga di bahu bidan sementara yang lain sedang down, memberinya posisi asimetris sambil berbaring.


Banyak wanita yang melahirkan dengan cepat atau bahkan tanpa bantuan diasumsikan menggunakan  posisi asimetris alami.


melahirkan duduk di toilet bersalin/ bangku bersalin/ birth stool


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Banyak wanita dari waktu ke waktu telah menggunakan  bangku kelahiran, seperti dalam ukiran Yunani kuno di atas, karena dengan duduk di bangku ini mengizinkan wanita untuk berdiri, jongkok, atau semi-jongkok sementara aktif mendorong, kemudian duduk kembali dan bersantai antara kontraksi.


Posisi Berdiri


Berdiri dan berjalan selama persalinan sangat umum di banyak kebudayaan, namun wanita sering bergeser posisi saat mengejan.

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Dalam gambar ini dari Angola di Afrika, ibu ditampilkan melahirkan berdiri. (Patung dalam budaya Afrika tertentu sering diberikan bentuk memanjang.)


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Dalam ilustrasi ini dari Kiowa suku Indian dari dataran Amerika Utara, pendamping persalinan di depan memagang sang ibu, sedangkan bidan menangkap bayi dari belakang. Tidak jelas apa yang di tiupkan tapi mungkin digunakan sebagai teknik fokus atau bebas dari gangguan, untuk membantu dengan teknik pernapasan untuk menghilangkan rasa sakit, atau sebagai simbol “meniupkan” kekuatan.


Posisi Menggunakan tekanan


Banyak wanita dari waktu ke waktu telah menemukan bahwa memiliki sesuatu cara  untuk secara aktif menarik atau mendorong  saat melahirkan bayi . Jadi banyak posisi kelahiran tradisional yang mengkombinasikan posisi jongkok,  berlutut, berdiri, atau posisi lain dengan cara membiarkan ibu memanfaatkan counter-force (menarik sambil mendorong)

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


dalam ilustrasi di atas, seorang ibu yang melahirkan duduk di pangkuan suami mereka , dengan setengah berdiri atau menarik tangan seseorang di depan mereka selama kontraksi, kemudian bersandar dan beristirahat pada suami mereka tidak ada  kontraksi.

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Beberapa budaya menggunakan tali yang diikat ke pohon atau kain terikat sesuatu, seperti dalam ilustrasi di atas dari seorang wanita Amerika Afrika dari Selatan. Ini membantu wanita untuk berada dalam posisi jongkok berdiri. Tali membantu mendukung berat badannya sehingga kakinya tidak akan  lelah.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Berikut adalah ilustrasi lain dari posisi menggantung, kali ini menggunakan tali untuk membantu wanita mengurangi tekanan dalam posisi berlutut. Dalam ilustrasi ini adegan dari Meksiko, pembantu kerja menggunakan tangan mereka untuk memijat dan kocok wanita untuk mencoba untuk memposisikan bayi saat persalinan yang sulit.

 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan


Ukiran India Selatan ini juga menunjukkan ibu meletakkan satu tangan di atas support dan sisi lain menarik pada pohon anggur atau semacam tali untuk melahirkan bayinya dalam posisi jongkok


mendorong meringkuk


Dr George Engelmann, seorang dokter yang menulis buku pada tahun 1884 tentang praktik melahirkan di seluruh dunia  mencatat bahwa menjuntai atau berlutut tegak posisi yang umum di lakukan di antara banyak suku-suku, dan hampir selalu terlibat perubahan ke arah sumbu tubuh


Dengan kata lain, banyak wanita berubah dari bersandar ke belakang untuk bersandar ke depan, atau dari bersandar ke depan . Ini mungkin membantu bekerja bayi turun melalui panggul atau menciptakan lebih banyak ruang ukelahiran

Dalam kebanyakan rumah sakit, seorang ibu didorong untuk mengangkat punggung mereka ke depan dan menempatkan dagu mereka ke dada mereka menganggap posisi “C” ini diduga dapat membantu  bayi bergerakke arah bagian belakang l, menegosiasikan kurva panggul, dan membuat lebih banyak ruang untuk bayi bergerak ke bawah.

Namun banyak wanita secara naluriah mencoba untuk mengubah sumbu dan melengkungkan punggung mereka ke arah oposisi/ sebaliknya, terutama pada saat-saat terakhir karena mereka mendorong bayi keluar. artinya secara naluriah si ibu tidak melengkungkan punggungnya ke arah depan namun malah melengkungkak punggungnya ke arah belakang dnegan kepala menengadah. Sejarah seni menunjukkan beberapa contoh insting ini.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Perhatikan bahwa dalam patung ini dari Kongo, wanita tersebut berada dalam posisi yang umum yaitu semi-duduk, tapi dia melengkungkan punggungnya kuat. Sebagaimana dicatat, petugas di rumah sakit ini sering kecewa dan marah kepada ibu bersalin gara gara ketika ibu di perintahkan untuk melengkungkat tubuhnya kedepan justru malah melengkungkan ke belakang. Namun ternyata melengkungkan punggung dapat membantu memindahkan sakrum dan tulang ekor keluar , miringkan simfisis publik, dan membantu menciptakan lebih banyak ruang bagi bayi untuk bergerak atau bahu nya menjadi berubah bila diperlukan.


 Selain untuk merasakan suasana NYEPI di Ubud Sejarah Posisi Persalinan

Kadang-kadang wanita berada dalam beberapa posisi yang tampaknya aneh saat mengejan, seperti dalam ilustrasi Italia ini. Berbaring dan menggantung kaki ke sisi tempat tidur adalah salah satu dari ini, tetapi dalam beberapa teks kebidanan posisi ini terdaftar sebagai obat lain untuk distosia bahu (di mana bahu terjebak).


nah ini adalah beberapa video tentang posisi persalinan dari waktu ke waktu


 



Posisi Persalinan di Jaman Modern

Nah bagimana dengan posisi persalinan di jaman sekarang?

Di rumah sakit saat ini, beberapa penyedia layanan membatasi posisi ibu saat melahirkan atau saat mengejan. posisi Lototomi adalah posisi yang paling sering diberlakukan untuk ibu bersalin, padahal posisi ini cenderung menekan pembuluh darah utama yang mengarah ke rahim, berpotensi menyebabkan aliran darah terbatas pada bayi dan gawat janin. Ini ironis, karena selama sembilan bulan dokter memberitahu wanita untuk menghindari tidur terlentang atau bertumpu di punggung mereka karena hal ini dapat membahayakan aliran darah ke bayi. Namun ketika wanita tersebut tiba di rumah sakit untuk melahirkan bayi, hal pertama yang mereka sering lakukan adalah untuk memerintahkan para ibu untuk melahirkan pada posisi yang terlentang. dan alasannya adalah LUCU. supaya sang penolong mudah untuk melakukan intervensi.

Referensi:


 



 


bukti ilmiah tentang posisi persalinan




beberapa penelitian yang bisa Anda lihat tentang pentingnya pemilihan posisi persalinan untuk mengoptimalkan panggul dan memperlancar persalinan:


Am J Obstet Gynecol. 2014 Dec;211(6):662.e1-9. doi: 10.1016/j.ajog.2014.06.029. Epub 2014 Jun 17. Does pregnancy and/or shifting positions create more room in a woman’s pelvis? Reitter A1, Daviss BA2, Bisits A3, Schollenberger A4, Vogl T4, Herrmann E5, Louwen F6, Zangos S4. PMID: 24949546



AJR Am J Roentgenol. 2002 Oct;179(4):1063-7. MR obstetric pelvimetry: effect of birthing position on pelvic bony dimensions. Michel SC1, Rake A, Treiber K, Seifert B, Chaoui R, Huch R, Marincek B, Kubik-Huch RA. PMID: 12239066


Cochrane Database Syst Rev. 2013 Oct 9;10:CD003934. doi: 10.1002/14651858.CD003934.pub4. Maternal positions and mobility during first stage labour. Lawrence A1, Lewis L, Hofmeyr GJ, Styles C. PMID: 24105444




Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Posting Komentar