STIMULUS CERDAS UNTUK BUAH HATI

STIMULUS CERDAS UNTUK BUAH HATI

Apa itu stimulus?


Stimulus dini adalah rangsangan yang dilakukan sejak bayi baru lahir (bahkan sebaiknya sejak janin 6 bulan di dalam kandungan) untuk merangsang semua sistem indra (pendengaran, penglihatan, perabaan, pembauan, dan pengecapan) merangsang perkembangan motorik kasar dan halus, serta merangsang perasaan yang menyenangkan dalam pikiran bayi dan balita.


Rangsangan yang dilakukan sejak lahir, terus-menerus, bervariasi, dengan suasana bermain dan kasih sayang, akan memacu berbagai aspek kecerdasan anak (kecerdasan multipel).


Pada prinsipnya, semua ucapan, sikap, dan perbuatan ibu atau pengasuh yang berulang-ulang akan terekam dalam otak bayi sehingga akan berisiko ditiru olehnya. Apa yang lihat, dengar, atau rasakan akan menjadi pengalaman baru bagi bayi sehingga ia akan mencoba melakukannya sendiri.


 


Cara melakukan stimulasi dini


Anda dapat melakukan stimulasi setiap kali kesempatan berinteraksi dengan si kecil. Misalnya ketika memandikan, mengganti popok, atau menyusui. Bisa pula anda benar-benar menjadwal waktu khusus untuk memberinya stimulus cerdas dengan melakukan baby gym, pemijatan, dan brain gym.


Siapa yang melakukannya dan di mana?


Siapa pun dapat melakukan stimulus pada si kecil. Ibu, ayah, kakek, nenek atau keluarga terdekat sama baiknya. Semakin banyak orang yang melakukan rangsangan, si kecil mendapat pelajaran baru mengenali karakter bnayak orang. Demikian juga mengenai tempat, tidak ada tempat khusus untuk melakukan stimulasi. Anda hanya perlu memperhatikan kenyamanan dan keamanan saja.


Baby Gym (Senam Bayi)



  1. Dasar sederhana baby gym


Senam bayi adalah salah satu cara stimulus ynag efektif. Mengajak bayi melakukan gerakan-gerakan senam yang ringan ini sangat penting bagi perkembangan motorik kasar maupun motorik halus.


Motorik kasar mencakup keterampilan otot-otot besar, misalnya merangkak dan berjalan. Sedangkan motorik halus melibatkan gerak otot-otot kecil seperti menggerakan jari-jari, atau memegang benda dengan jempol dan telunjuk.


Tidak hanya menstimulus motorik, ketika melakukan baby gym, anda pun akan sekaligus melakukan deteksi dini inidikasi penyimpangan perkembangan bayi anda.



  1. Manfaat baby gym


Beberapa manfaat spesifik yang anda dapatkan dari baby gym adalah sebagai berikut.



  • Meningkatkan bonding atau ikatan kasi sayang antara bayi dan orangtua

  • Menguatkan otot-otot dan persedian

  • Meningkatkan daya kelenturan tubuh

  • Meningkatkan keterampilan gerak tubuh

  • Memperlancar peredaran darah

  • Meningkatkan koordinasi dan keseimbangan

  • Memberi kesempatan si kecil untuk mengeksplorasi bagian tubuhnya

  • Meningkatkan sistem imunitas tubuh

  • Meningkatkan kewaspadaan


 



  1. Persiapan baby gym



  • Sediakan waktu khusus selama 10 menit khusus untuk Anda dan si kecil.

  • Selesaikan semua urusan agar waktu Anda tudak terganggu

  • Lepaskan semua perhiasan yang menempel di tangan anda

  • Tangan dalam kondisi bersih dan kuku pendek

  • Pastikan alas tidur dalam kondisi yang rata dan nyaman

  • Iringi baby gym dengan musik yang gembira atau musik instrumental



  1. Gerakan dasar baby gym


Untuk bayi 3-5 bulan



  1. Gerakan jari dan tangan



  • Biarkan jari anda digenggam oleh si kecil, lalu gerakkan tangannya ke atas dan ke bawah, ke samping kanan dan kiri serta menyilang di depan dada secara bergantian.

  • Lakukan gerakan ini secara bergantian antara tangan kanan dan tangan kiri



  1. Gerakan kaki



  • Baringkan bayi dengan posisi tengkurap

  • Pegang pergelangan kaki bayi dengan menggunakan tangan anda

  • Gerakan kaki bayi ke atas, ke bawah, dan menyilang

  • Lakukan secara bergantian


Untuk bayi 6-8 bulan



  1. Gerakan tubuh telentang



  • Baringkan bayi dengan posisi telentang

  • Pegang tangan dan kedua kakinya sambil ditekuk siku serta lututnya

  • Tarik perlahan-lahan kepalanya sampai terangkat dan posisi bayi menjadi duduk, lalu turunan kembali kepalanya hingga dalam posisi semula.

  • Lakukan sebanyak 3-5 kali



  1. Gerakan tubuh tengkurap



  • Posisikan bayi dengan posisi tengkurap

  • Pegang bayi di bagian belikat seperti ketika anda akan menggendongnya.

  • Angkat perlahan bayi anda sampai lengannya lurus dan menopang tubuhnya (seperti sedang melakukan gerakan push up untuk perempuan)


Untuk bayi lebih dari 9 bulan



  • Si kecil dalam posisi jongkok di atas kedua kakinya (seperti duduk tasyahud)

  • Biarkan tubuhnya ditopang dengan cara bertumpu pada kedua lengannya dengan posisi siku lurus

  • Angkat dan turunkan pantatnya sehingga tumpuannya berganti ke depan dan ke belakang atau ke samping kanan dan kiri.


Pijat Bayi



  1. Mengapa bayi sebaiknya dipijat?


Pijat bayi dan anak ternyata merupakan perilaku sehat yang sangat besar kontribusnya dalam meningkatkan pertumbuhan fisik dan mental bayi dan anak-anak. Banyak manfaat dari pemijatan pada bayi. Beberapa fakta tentang manfaat pijat ini adalah:



  • Bayi-bayi prematur yang diberikan sentuhan (pijatan) secara teratur tiap hari menunjukan perkembangan fisik dan emosional yang lebih baik dibandingkan dengan bayi-bayi yang tidak diberikan terapi sentuh (tidak dipijat)

  • Pemijatan bayi prematur meningkatkan berat badan 20 hingga 40 persen dibandingkan dengan bayi-bayi yang tidak dipijat.

  • Pemijatan bayi yang dilakukan oleh sang ayah akan membuat perasaan positif ibu sehingga ibu merasa nyaman dan bahagia. Perasaan ini merangsang hormon oksitosin pada ibu yang sangat berperan dalam produksi ASI.

  • Pemijatan pada bayi di bawah enam tahun dapat meningkatkan kesehatan fisik dan ketahanan mentalnya.

  • Akan terjadi peningkatan dalam beberapa kondisi kesehatan dan psikologis bayi setelah dilakukan pemijatan. Kondisi yang membaik ini adalah pertumbuhan bayi, perbaikan depresi dan masalah adiktif, sindrom rasa sakit, dan perbaikan dalam kondisi kekebalannya.


 


Kini semakin banyak ibu-ibu modern yang memijat bayinya karena mereka semakin paham bahwa pijat bayi sangat bermanfaat dalam meningkatkan kualitas kesehatan bayinya. Pijat bayi adalah cara menyehatkan bayi secara aman dan bijaksana.


Di beberapa rumah sakit atau klinik modern mulai semakin digalakkan pelayanan atau anjuran bagi ibu-ibu untuk memijat bayinya. Beberapa klinik bahkan menyelenggarakan seminar-seminar dan pelatihan memijat bayi yang ditujukan kepada masyarakat umum.


Ini tentu saja kemajuan yang sangat menggembirakan. Di beberapa negara maju, pijat bayi telah lama menjadi trend dan bahkan merupakan paket tak terpisahkan dari rangkaian proses perawatan bayi yang sehat.


 



  1. Penelitian tentang pijat bayi


Sekelompok ilmuwan dari Venezuela yang dipimpin oleh Dr. Beatriz Manrique dari Ministerio del Estado para el Desarrollo de la Inteligencia (Departemen Pengembangan Kecerdasan) dan Proyecto Familia melakukan penelitian mengenai stimulus sentuhan terhadap janin dalam kandungan, menjelang kelahiran, hingga pascalahir.


Pada janin yang ketika dalam kandungan diperlukan dengan sentuhan lembut, ia mengamati bahwa sesaat ketika lahir, bayi-bayi itu lebih lincah gerakannya. Dalam perkembangannya, ia lebih cepat merespons suara ibunya meskipun dalam suasana yang bising. Bayi-bayi ini kemudian tumbuh menjadi bayi yang mudah tersenyum dan tertawa, pemberani, dan mudah bergaul.


Ia menyimpulkan bahwaa sentuhan lembut pada janin melalui perut ibunya, dan pijatan pada bayi tidak hanya meningkatkan kecerdasan si bayi. Perlakuan ini juga meningkatkan peningkatan perkembangan dalam hubungan sosial, mental, dan emosi si bayi. Diharapkan bahwa dengan mengawali bayi dengan pemijatan yang benar, bayi-bayi ini kelak akan tumbuh menjadi sumber daya manusia yang sangat unggul kecerdasannya, unggul dalam hubungan sosial dan memiliki emosi serta mental yang tangguh.


Sebuah hasil penelitian yang kami kutip dari Johnson’s menyebutkan bahwa sentuhan pada bayi akan menyebabkan berbagai perubahan positif. Sentuhan itu dapat membuat bayi rileks, tenang, dan nyaman. Dengan melakukan pemijatan yang benar, bayi akan mengalami peningkatan nafsu makan dan efektivitas dalam istirahat (tidur). Secara mental, pemijatan pada bayi dapat memperbaiki kondisi mental bayi, meningkatkan kecerdasan dan bayi memiliki kemampuan interaksi sosial yang baik.



  1. Manfaat langsung pijat bayi



  • Meningkatkan efektivitas istirahat (tidur) bayi


Bayi yang otot-ototnya distimulus dengan urut atau pemijatan akan merasakan sensasi tenang dan mengantuk. Kebanyakan bayi akan tidur dengan tenang dan mengantuk. Kebanyakan bayi akan tidur dengan waktu yang lama begitu pemijatan usai dilakukan kepadanya. Selain lama, bayi tampak tidur dengan lelap dan tidak rewel seperti sebelumnya. Ini menunjukan bahwa bayi merasa tenang setelah dipijat.



  • Memperbaiki konsentrasi bayi


Pemijatan berarti memperlancar peredaran darah. Darah pada tubuh manusia mengalir ke seluruh tubuh, termasuk ke otaknya. Salah satu zat penting yang dibawa oleh darah adalah oksigen. Semakin baik aliran darah ke otak, semakin berkecukupan kebutuhan oksigen otak yang terpenuhi. Dengan terpenuhinya oksigen di otak secara cukup, konsentrasi dan kesiagaan bayi semakin baik.



  • Meningkatkan produksi ASI ibu


Piajt bayi menyebabkan bayi rileks dan dapat beristirahat dengan efektif, meningkatkan kesiagaan dan konsentrasi bayi sehingga aktifitas yang ia lakukan selalu dalam keadaan fit. Dengan aktifitas optimal yang dilakukan oleh bayi, energi menjadi banyak yang keluar sehingga bayi cepat lapar dan nafsu makan meningkat.



  • Peningkatan nafsu makan karena sebab ini membuat bayi lebih cepat lapar dan memerlukan isapan ASI cukup banyak setiap harinya. Sedangkan ASI semakin banyak disedot akan semakin terstimulasi untuk berproduksi. Akhirnya, karena disedot terus-menerus ASI ibu juga akan terus terpacu keluar dengan lancar.

  • Membantu menghilangkan rasa lelah badan


Pemijatan mempengaruhi aktivitas oksitosin dan endorphin sehingga dapat membantu dalam meringankan ketidaknyaman atau ketidaklancaran dalam pencernaan, gangguan perut (kolik) dan tekanan emosi.


Untuk dapat memberikan kenyamanan dan ketenangan pada bayi, endorphin dan oksitosin muncul membantu meringankan rasa sakit atau lelah dan meningkatkan rasa nyaman bayi.



  • Memacu perkembangan otak dan sistem saraf


Stimulasi yang diberikan pada kulit bayi akan memacu proses myelinasi/ penyempurnaan otak dan system saraf sehingga dapat meningkatkan komunikasi otak ke tubuh bayi akan keaktifan sel neuron. Myelinasi yang berlangsung lebih cepat ini memungkinkan otak bayi semakin terpaju untuk berfungsi sempurna dalam mengordinasi tubuh. Bayi lebih sigap dan lincah dalam menanggapi apa yangt dihadapinya.



  • Menstimulasi aktifitas nervus vagus untuk perbaikan pencernaan


Peristaltis adalah “semacam gelombang, kontraksi teratur saluran menuju lambung yang menggerakan bahan makanan agar dapat berproses dalam saluran pencernaan.” Pemijatan meningkatkan gerak peristaltis,sehingga kita dapat menyimpulkan bahwa pemijatan dapat merangsang dan membantu perbaikan pencernaan.



  • Menstimulasi aktivitas nervus vagus untuk perbaikan pernapasan


Aktivitas serat-serat nervus vagus juga berpengaruh pada paru-paru. Pemijatan selama 20 menit yang dilakukan setiap malam pada anak-anak asma dapat menyebabkan ia bernapas dengan cara yang lebih baik. Ukuran keberhasilan napas ini ditunjukan dengan pembacaan grafik peningkatan aliran udara setiap hari yang semakin meningkat. Dengan demikian, dpat disimpulkan bahwa pemijatan dapat memperbaiki pernapasan.



  • Memperkuat sistem kekebalan tubuh


Pemijatan memberikan dampak yang signifikan dalam meningkatkan jumlah sel pembunuh alami. Sel pembunuh alami adalah sekelompok sel darah putih yang dapat membunuh beberapa jenis sel tumor. Kejadian ini diharapkan akan memiliki implikasi positif terutama bagi anak-anak yang menderita ancaman HIV atau kanker.



  • Pendidikan bagi bayi sejak dini mengenai perawatan tubuhnya


Hal ini terbentuk ketika ibu memijat bayi disertai dengan komunikasi, yaitu sambil tersenyum dan seolah berbicara dengan bayinya. Anda memijat bagian bagian badan bayi sambil mengatakan, “ini tangan adek, buat pegang mainan. Ini kaki adek, nanti buat main bola,” dan sebagainya sehingga si kecil merasa diajari mengenal bagian tubuh dan fungsinya. Anda juga dapat mengajarkan dengan cara menggerak-gerakkan bagian tubuh yang dipegangnya menirukan gerakan organ yang seharusnya, misal menggerakan kaki dengan gerakan kaki melangkah, membantu membuka telapak kedua tangan dan menirukan gerakan tepuk tangan.



  • Pemijatan meningkatan kepercayaan diri ibu dengan peran barunya sebagai ibu


Tidak semua ibu ketika melahirkan bayi akan langsung percaya diri untuk merawatnya. Ada rasa canggung, rasa takut, atau mungkin enggan untuk menyentuh lebih totalitas terhadapnya bayinya. Pemijatan dimaksudkan juga untuk melatih ibu agar lebih totalitas dalam berinteraksi dengan bayinya. Semakin sering sentuhan ibu yang dilakukan kepada bayi akan membuat ibu semakin yakin bahwa perannya sebagai seorang ibu sangat penting dan membanggakan. Ibu akan merasa semakin dekat dengan bayinya karena frekuensi kontak mata, kontak kulit, dan komunikasi semakin hari semakin meningkat.



  • Memudahkan orangtua untuk lebih mengenali dan waspada kepada bayinya


Pemijatan memungkinkan tangan anda meraba dan menyentuh ke seluruh tubuh bayi. Mata anda juga akan melihat seluruh bagian tubuh bayi. Sering kali pada bayi terdapat gejala atau tanda akan timbulnya penyakit sehingga bayi menjadi rewel. Ibu yang tidak pernah memijat bayinya tidak akan tahu apa yang terjadi pada bayinya karena ia kurang menguasai peta fisik bayi.



  • Pijat bayi adalah hiburan rekreatif


Pijat bayi adalah sarana hiburan yang menyenangkan bagi keluarga. Anggaplah anda sedang bersantai, bergembira, dan mencurahkan segala rasa bahagia kepada buah hati ketika sedang memijatnya. Tunjukan kepada anggota keluarga lain betapa anda berbahagia ketika memijat si kecil.


 



  1. Manfaat jangka panjang pijat bayi



  • Membina ikatan yang kuat antara orangtua dan anak yang terbentuk atas dasar cinta dan keterbukaan komunikasi.

  • Menurunkan hiperaktivitas dan meningkatkan kelembutan sifat anak.

  • Memudahkan pembelajaran terhadap kesigapan, perkembangan fisik menjaid optimal, peningkatan koordinasi otot. Ini dapat meningkatkan kepercayaan diri dan keberanian.

  • Bagi orangtua dan kakaknya, pemijatan meningkatkan kesadaran akan manajemen pengolahan mental dan teknik meredakan stress.

  • Memudahkan acara pelenturan setiap hari baik bagi orangtua maupun anak. Kemampuan untuk relaksasi dengan mekanisme yang sangat bagus untuk mengatasi stress.

  • Menawarkan keuntungan kepada orangtua akan pemahaman mengenai sifat anak dan menemukan keuntungan tersendiri dalam meningkatkan komunikasi verbal dengannya.

  • Menciptakan suasana dan pemahaman akan pentingnya kreativitas dalam merawat anak.

  • Mengajarkan anak mengenai perbedaan sentuhan (latihan indra peraba)

  • Mengenalkan kepada bayi mengenai control badan mereka.

  • Anak-anak yang memiliki hubungan dekat dengan orangtuanya cenderung memiliki hubungan lebih baik dengan sesamanya dan kepada yang lebih dewasa.


Manfaat ini akan diteruskan oleh anak ketika kelak ia besar dan menjadi orangtua.



  1. Persiapan pemijatan



  • Waktu yang tepat


Pemijatan dapat dilakukan kapan saja. Namun, waktu yang dianjurkan adalah:



  1. Pagi hari sebelum memulai aktivitas (akan mandi). Pemijatan dilakukan menjelang mandi adalah karena alasan kepraktisan, sebab sisa-sisa minyak pijat akan lebih mudah sekalian dibersihkan ketika mandi. Pemijatan pagi hari memberikan nuansa ceria bagi bayi. Ini pendidikan bagi si kecil untuk menyambut hari dengan optimis dengan penuh syukur. Bagi keluarga, pemijatan yang menyenangkan pada pagi hari buat si kecil akan menambah semangat melakukan segala aktivitas.

  2. Pemijatan dapt dilakukan sekitar 15 menit setelah si kecil makan. Pemijatan segera setelah makan dapat menyebabkan gangguan pencernaan atau bahkan bayi muntah karena lambung bayi belum siap digoncang dan gerak peristaltic masih berlangsung untuk mengantar makanan ke saluran pencernaan.

  3. Malam hari (menjelang tidur)


Pemilihan waktu menjelang tidur bagus karena biasanya setelah pemijatan, bayi akan merasa rileks dan mengantuk. Inilah pengantar tidur yang sangat baik karena tidur bayi menjadi sangat efektif.



  1. Jangan membangunkan bayi karena si kecil akan dipijat. Pemijatan pada waktu yang tidak tepat (membangunkan bayi untuk dipijat) akan membuat bayi merasa dipaksa sehingga bayi bukannya semakin sehatm, tetapi terganggu.

  2. Waktu terlalu pagi, terlalu malam, atau ketika cuaca buruk bukanlah saat yang baik untuk memijat bayi karena hawa dingin dapat membuat bayi masuk angin. Jangan paksakan memijat jika waktu kurang mendukung.


 



  • Suasana yang tenang


Si kecil harus dalm kondisi yang tenang. Suasana tenang dan nyaman ini misalnya:



  1. Saat bayi ceria adalah saat terbaik dilakukan pemijatan. Jika si kecil rewel maka jangan memaksakan untuk dipijat karena ia akan semakin rewel dan memberontak. Untuk membuat bayi ceria, suasanakan dengan mengajaknya bercanda atau bermain-main sampai ia siap dipijat.

  2. Hindari memijat bayi ketika ia dalam keadaan lapar karena bayi akan merasa tidak nyaman dan bahkan meronta.

  3. Tidak hanya si kecil yang harus dalam keadaan tenang, tetapi yang akan memijat pun harus dalam keadaan tenang. Selesaikan pekerjaan sebelum memijat dan luangkan waktu selama 15 menit agar pemijatan lebih optimal.

  4. Pemijat sebaiknya dalam mimik muka yang siap tersenyum menebar kasih sayang. Pancinglah bayi untuk tersenyum pula sehingga komunikasi melalui mimik muka terjadi.

  5. Hindari memijat dengan tergesa-gesa atau gaduh. Memijat dengan tergesa, was-was, atau dalam keadaan terpaksa menyebabkan pijatan kasar dan tidak nyaman dirasakan oleh bayi.

  6. Bercandalah dengan bayi untuk menambah keharmonisan suasana.

  7. Untuk mengiringi pemijitan, putarlah musik klasik agar suasana lebih tenang dan rileks. Musik klasik yang menstimulus otak misalnya Mozart, Dave Koz, atau musik lainnya. Untuk pemijatan pengantar tidur, anda dapat memutarinstrumen rileks yang menenangkan mislanya Kitaro, Richard Clayderman, atau lagu-lagu nasyid.


 



  • Ruangan yang nyaman


Ruang yang nyaman untuk pemijatan si kecil adalah:



  1. Ruangan untuk memijat upayakan yang hangat, tetapi tidak panas. Ruangan yang dingin atau terlalu banyak angin menyebabkan bayi kedinginan dan masuk angin. Untuk menghangatkan ruangan, anda bisa memasang lampu hangat.

  2. Ruang yang kering dan tidak pengap. Ruang yang pengap dan lembap menyebabkan bayi gerah. Kulit bayi sangat sensitif merasakan pengap atau lembapnya ruangan sehingga ia akan terlihat resah saat dipijat.

  3. Ruangan tidak berisik. Suara-suara berisik menganggu konsentrasi ibu dan bayi. Untuk menciptakan ketenangan, pastikan suara yang mengisi ruang adalah suara ibu, ayah, dan iringan musik lembut.

  4. Penerangan harus cukup. Ini penting agar tidak terjadi kesalahan akurasi pada daerah yang dipijat. Penerangan yang remang-remang atau gelap menyulitkan ibu untuk membedakan warna kemerahan kulit si kecil bekas pemijatan. Warna ini mengindikasikan bahwa pemijatan telah cukup.

  5. Hindarkan aroma atau bau-bauan yang mengganggu. Bila ingin menerapkan aroma terapi, cukup dengan aroma yang muncul dari minyak pijat. Tidak dianjurkan menggunakan pewangi ruangan aerosol atau benda baker (dupa) karena jenis pewangi ini dapat membuat bayi alergi sehingga membahayakan.



  • Siapkan peralatan (Lihat lampiran:gambar 6)


Sebelum memijat, siapkan peralatan yang dibutuhkan, misalnya:



  1. Alas yang empuk dan lembut, misalnya kasur atau busa yang dilapisi dengan kain lembut. Luas alas ini adalah sebesar kira-kira bayi dan ibu dapat bergerak dengan bebas. Alas ini sebaiknya dalam posisi datar.

  2. Handuk/lap lembut dan nyaman untuk kulit bayi. Handuk atau lap ini diperlukan untuk membersihkan sisa-sisa minyak yang menempel pada kulit bayi.

  3. Popok untuk menutup bagian tubuh bayi setelah dipijat. Penyiapan popok yang terlambat (setelah dipijat baru disiapkan popok) menyebabkan bayi harus menunggu waktu sehingga kedinginan.

  4. Baju ganti, untuk mengganti baju lama setelah selesai pemijatan.

  5. Siapkan juga minyak untuk memijat seperti baby oil, lotion, dan minyak zaitun. Baby oil biasanya terbuat dari minyak alami dari biji-bijian. Lotion sebaiknya dipilih yang aman dan tidak mengandung bahan kimia berbahaya. Minyak zaitun sangat baik dalam perawatan kulit, termasuk kulit bayi karena sifatnya yang lembut dan melembapkan. Tidak dianjurkan menggunakan minyak aroma terapi kecuali di bawah pengawasan dokter spesialis anak.

  6. Sediakan air hangat beserta handuk kecil dan wash lap bila seusai pemijatan perlu untuk menyeka bayi dari bekas minyak.



  • Tangan yang aman untuk memijat


Tangan dikatakan aman bila:



  1. Dalam keadaan bersih, yaitu dengan mencucinya (menggunakan sabun dan antiseptik) sebelum pemijatan. Tangan yang kurang bersih dapat menjadi penular kuman, terutama penyakit kulit pada bayi.

  2. Handuk/ lap lembut dan nyaman untuk kulit bayi. Handuk atau lap ini diperlukan untuk membersihkan sisa-sisa minyak yang menempel pada kulit bayi.

  3. Popok untuk menutup bagian tubuh bayi setelah dipijat. Penyiapan popok yang terlambat (setelah dipijat baru disiapkan popok) menyebabkan bayi harus menunggu waktu sehingga kedinginan.

  4. Baju ganti, untuk mengganti baju lama setelah selesai pemijatan.

  5. Siapkan juga minyak untuk memijat seperti baby oil, lotion, dan minyak zaitun. Baby oil biasanya terbuat dari biji-bijian. Lotion sebaiknya dipilih yang aman dan tidak mengandung bahan kimia berbahaya. Minyak zaitun sangat baik dalam perawatan kulit, termasuk kulit bayi karena sifatnya yang lembut dan melembapkan. Tidak dianjurkan menggunakan minyak aroma terapi kecuali di bawah pengawasan dokter spesialis anak.

  6. Sediakan air hangat beserta handuk kecil dan wash lap bila seusai pemijatan perlu untuk menyeka bayi dari bekas minyak.


 



  • Tangan yang aman untuk memijat


Tangan dikatakan aman bila:



  1. Dalam keadaan bersih, yaitu dengan mencucinya (menggunakan sabun dan antiseptik) sebelum pemijatan. Tangan yang kurang bersih dapat menjadi penular kuman, terutama penyakit kulit pada bayi.

  2. Dalam keadaan kering air (diusap dengan lap setelah cuci tangan). Tangan yang basah menyebabkan bayi kedinginan atau kulit bayi tidak nyaman.

  3. Hangat (tidak dalam kondisi tangan kedinginan). Kulit bayi sangat peka dengan suhu tangan ibu dan tidak nyaman bila tangan yang menyentuhnya itu dingin.

  4. Untuk membuat tangan aman dapat dilakukan dengan memotong kuku dan membulatkannya (dikikir). Kuku yang panjang atau mencuat (meskipun sedikit) dapat menyebabkan goresan pada kulit bayi. Ingatlah bahwa kulit sangat tipis dan sensitive.

  5. Tanpa perhiasan (baik cincin maupun gelang). Keberadaan cincin, gelang, atau aksesori lain yang terbuat dari logam atau plastic dapat melukai kulit bayi.


 



  • Posisi yang tepat


Carilah posisi yang membuat si kecil semakin tenang ketika dipijat. Mulailah pijatan dari bagian kaki, perut dada, tangan, muka dan punggung. Jika kesulitan maka mulailah dari bagian yang membuat si kecil semakin nyaman.


Demikian pula posisi pemijat. Pemijat harus mendapat ruang cukup untuk menempatkan diri dengan posisi menyesuaikan keinginan bayi. Posisi pemijat yang tidak optimal menyebabkan pemijatan tidak berjalan baik dan kontak batin antara pemijat dan bayinya kurang terjalin.


Ada dua posisi mendasar ketika melakukan pemijatan bayi, yaitu posisi telentang (berbaring) dan posisi tengkurap. Dalam kedua posisi ini, posisi pemijat adalah di bagian bawah (arah kaki) si bayi. Posisi ini adalah posisi tatap mata yang paling baik antara pemijat dan bayinya. Dengan posisi ini pula jangkauan tangan pemijat menjadi efektif, karena baik tangan kanan maupun tangan kiri sama-sama dapat melakukan aktivitas pemijatan secara bergantian.


 



  1. Gerakan dasar pemijatan



  • Sentuhan


Menyentuh si kecil sama artinya dengan memijat atau mengurut. Semua sentuhan akan menimbulkan efek positif bagi si kecil. Jika tindakan menyentuh si kecil dilakukan secara teratur dan sesuai dengan teknik pemijatan maka manfaat yang dihasilkan akan semakin besar. Sentuhan yang dilakukan oleh tangan ibu dapat menimbulkan ikatan yang lebih dekat antara bayi dan ibu. Oleh sebab itu, ketika menyentuh si kecil, ibu harus melibatkan batinnya juga.



  • Usapan


Gerakan usapan berkhasiat untuk menenangkan anak. Ahli fisioterapi menganjurkan agar usapan dilakukan sedikit lebih bertenaga dengan arah usapan mengarah ke jantung, terutama pijat bagian peripheral (lengan, bahu, tangan, kaki, betis, dan paha). Gerakan usapan ini dapat merangsang aliran darah dan getah bening. Lancarnya aliran darah dan getah bening menyebabkan metabolism tubuh bayi menjadi lebih baik. Bayi menjadi tenang dan nyaman.



  • Remasan


Gerakan remasan dapat membuat otot bayi menjadi lebih kuat, sekaligus akan lebih melancarkan peredaran darah. Remasan ini juga ditujukan untuk memperlancar peredaran darah dan kelenjar-kelenjar yang kadang tidak lancer sebelumnya. Dengan remasan, otot bayi terlatih untuk berkontraksi dan relaksasi bila disertai dengan latihan peregangan.



  • Kocokan


Gerakan kocokan berkhasiat untuk menegndorkan jaringan. Jaringan otot bayi masih sangat jarang berlatih dan bergerak sebagaimana ornag dewasa. Ketika sekali dua kali bergerak, otot bayi cepat tegang sehingga perlu dikendorkan kembali. Seperti kita yang jarang berolahraga, sekali melakukan aktivitas olahraga otot kita akan lebih cepat tegang bila dibandingkan dengan orang lain yang sering berolahraga. Untuk mengendorkan jaringan otot bayi, pemijat melakukan gerakan kocokan agar saraf-saraf dan otot mengendor dan menimbulkan perasaan rileks.



  • Urut lingkar


Gerakan urut lingkar dilakukan untuk memberikan stimulus pada permukaan jaringan dan jaringan yang lebih dalam. Dengan cara ini, aliran darah akan meningkat dan pembuluh darah akan lebih lebar. Gerakan urut-lingkar



  1. Teknik memijat



  • Langkah pertama: Mengawali bonding saat persiapan pemijatan


Bonding atau ikatan kasih saying ditujukan untuk menumbuhkan tautan batin antara ibu dan bayi saat memijat. Ikatan kasih saying ini sangat besar pengaruhnya bagi bayi karena pemijatan bukan hanya pekerjaan fisik, tetapi juga pekerjaan hati.


Letakkan bayi pada alas tempat pemijatan. Sambil bercanda ajaklah si kecil berbicara.



  1. Lepaslah satu per satu pakaiannya dengan perlahan. Singkirkan pakaian itu agar tidak mengganggu suasana pemijatan.

  2. Baringkan si kecil di alas pemijatan sambil menatap matanya. Tersenyumlah disertai canda yang hangat.

  3. Katakanlah bahwa si kecil mau dipijat, katakana pijat sehat dan menyenangkan.

  4. Putarlah music, balurkan minyak pada tubuh bayi sambil meratakannya ke bagian yang akan dipijat.


 



  • Langkah kedua: pemijatan bagian depan tubuh bayi


Ketika hendak memulai meijat, pastikan cahaya cukup terang sehingga anda dapat dengan jelas mengamati setiap bagian tubuh bayi. Bila ia mencoba merangkak atau berguling-guling biarkan karena ia sedang bergembira dan menyambut ajakan anda. Ini tanda positif bahwa bayi akan menikmati pijatan nanti.


Tataplah matanya dengan tatapan sayang dan senyuman sambil mengoleskan minyak pelumas. Mulailah putar music klasik untuk membuat suasana rileks tapi ceria.


Ketika bayi dalam keadaan telentang, bagian yang dipijat adalah:



  1. Wajah

  2. Daerah sekitar leher

  3. Dada

  4. Perut

  5. Paha depan dan betis



  • Langkah ketiga: bagian belakang


Setelah keseluruhan bagian depan bayi dipijat, tengkurapkanlah bayi dengan hati-hati. Jangan paksa bayi untuk tengkurap bila saat itu belum siap. Perlu diajak bercanda atau bermain-main agar ia dapat menempati posisi tengkurap dengan nyaman.


Saat posisi tengkurap, bagian tubuh bayi yang dipijat adalah bagian belakangnya, yaitu:



  1. Bagian belakang leher


Daerah ini hanya diberikan sentuhan, boleh agak menekan tetapi jangan terlalu keras.



  1. Punggung sampai pinggang


Pemijatan daerah punggung sangat bervariasi. Sifat pijatan ini adalah untuk mengantisipasi kebosanan bayi dan untuk kesenangan.


Berikan urutan di daerah ini, dari arah tengah ke samping secara simetris atau gerakan dari bawah ke atas.



  1. Pinggul


Daerah pinggul sangat cocok dengan kecocokan dan remasan. Berikan gerak ini dan ulang sekitar tiga sampai lima kali.



  1. Paha dan betis


Paha dan betis sangat cocok diberikan remasan dan urutan. Lakukan ini kanan dan kiri bergantian.



  • Langkah keempat: tangan dan kaki


Pemijatan tangan dan kaki dilakukan sebagai kelengkapan setelah bagian depan dan belakang bayi dilakukan semuanya



  1. Pemijatan tangan


Pijat telapak dan punggung tangan dengan tekanan lembut. Pijat pula jemarinya dengan menyela-nyela menggunakan urutan lembut. Berikan urutan di lengan dan bahu, dengan arah dari bawah ke atas (ke arah pundak). Jangan memijat pergelangan atau persendian.



  1. Pemijatan kaki


Sama seperti tangan, pijatlah dengan lembut telapak dan punggung kaki, lanjutkan dengan menyela-nyela jemari dan mengurut betis serta paha. Lakukan ini dengan arah dari bawah ke atas (menuju arah jantung)


 


 


SENAM OTAK (Brain Gym)



  1. Apa itu senam otak?


Paul E. Denisson, seorang ahli kinesiology (ilmu gerak) Amerika Serikat, menemukan bahwa gerakan-gerakan tertentu dapat membantu mengoptimalkan fungsi dan integritas otak. Ia mengamati adanya hubungan antara bergerak, kemampuan bahasa, dan akademik. Menurutnya, gerakan tubuh lateral akan mengintegrasikan saraf otak bagian keseimbangan, otak kecil, dan otak tengah sekaligus pula otak luar kanan dan kiri (bagian sensorik dan motorik). Serangkaian gerakan ini ia populerkan dengan istilah brain gym (senam otak)



  1. Manfaat brain gym


Gerakan-gerakan brain gym yang dilakukan secara teratur dan benar akan menstimulasi otak agar lebih terintegrasi dan fungsi otak akan meningkat. Berikut adalah manfaat khusus dari brain gym.



  • Meningkatkan kemampuan kognitif (kewaspadaan, konsentrasi, kecepatan, persepsi, belajar, memori, pemecahan masalah dan kreativitas)

  • Menyelaraskan kemampuan beraktivitas dan berpikir pada saat yang bersamaan

  • Adanya keseimbangan/ harmonisasi antara kontrol emosi dan logika

  • Mengoptimalkan fungsi kinerja pancaindra

  • Menjaga kelenturan dan keseimbangan tubuh

  • Meningkatkan daya ingat

  • Meningkatkan ketajaman pendengaran dan penglihatan



  1. Gerakan brain gym


Brain gym memiliki 26 macam gerakan. Namun, anda tidak perlu memaksakan melakukan semua pada si kecil. Gerakan harus disesuaikan dengan perkembangan bayi anda. Misalnya, bola yang berbunyi digerakkan ke kiri dan kanan di depan bayi, atau bayi memegang mainan lalu digerakkan ke kiri dan kanan. Gerakan asal berdimensi ke kiri dan kanan.


Gerakan silang untuk usia 0-3 bulan



  1. Gerakan ini diberikan dalam posisi telentang.

  2. Tangan kiri digerakkan bersamaan dengan kaki kanan.

  3. Gerakan tangan dan kaki yang berlawanan ini ke atas dan ke bawah.

  4. Lakukan bergantian.

  5. Pada akhir usia 3 bulan, bayi harus bisa membolak-balikkan badan.

  6. Stimulasi gerak silang dapat merangsang kekuatan otot tangan.


Gerakan silang lanjutan untuk usia 4-8 bulan



  1. Bayi mulai berusaha meraih benda yang ada di hadapanya.

  2. Beri stimulasi gerak silang untuk mengkondisikan otak kanan dan kiri bayi. Ini akan melatih koordinasi mata dan gerak motoriknya. Dengan adanya koordinasi tersebut, bayi dapat meraih benda di dekatnya.


Gerakan lain usia 6-12 bulan



  1. Tekan saklar otak


Saklar otak adalah jaringan lunak di bawah tulang selangka kiri dan tulang dada sebel;ah kanan. Bantu si kecil menekan saklar otaknya selama 20-30 menit.


Saklar otak ini berfungsi untuk meningkatkan penerimaan oksigen.



  1. Tombol angkasa

  2. Biarkan si kecil dalam posisi tidur menyamping.

  3. Tekan bagian bibir di garis tengah bagian depan dan tekan garis tengah bagian belakang, di atas tulang ekor. Hal ini sangat membantu dalam proses relaksasi dan penglihatan dekat ke jauh.

  4. Tekan tombol bumi dengan memijat titik di bawah bibir dan tangan lain di tulang kemaluan. Gunanya untuk mengaktifkan energi di otak tengah yang dapat menyeimbangkan emosi, mengasah kemampuan anak menengok dimensi atas dan bawah.

  5. Lakukan gerakan homolateral dengan menggerakan kaki kiri dengan tangan kiri—bergantian dengan sisi yang lain—secara pasif. Gerakan ini bermanfaat untuk mengaktifkan spesialisasi otak kiri dan kanan serta lateralisasi yang tercermin dari kemampuan anak memakai baju sendiri, lempar-tangkap bola, menggambar, komunikasi, dan bernapas.


Nah selamat mencoba


semoga bermanfaat


 


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Posting Komentar