Jenna’s Birth Story

Jenna’s Birth Story

Kebetulan ini adalah kelahiran anak kedua ku. Mungkin sebagian berpikir anak kedua, seharusnya sudah tidak perlu persiapan khusus karena udah pernah serba ngerasain. Tapi tidak bagiku. Aku kenal gentle birth sejak kehamilan Gendhis, which is itu sudah 3 tahun yg lalu. Aku dan suami sudah pernah belajar hypnobirthing, relaksasi, dan bahkan aku sudah kenal prenatal yoga sejak kehamilan Gendhis umur 15 minggu.


Tahapan aku belajar memberdayakan diri inilah yg mempertemukan aku dengan Bidan Yesie. Proses persalinan Gendhis 2,5 tahun lalu berjalan lancar, proses lumayan cepat, tapi aku tetap merasa ada yg kurang. Pasca lahiran aku mengalami baby blues, dan asi ku pun juga sempet seret di minggu pertama kehidupannya. Aku menyadari satu hal, ada yang belum aku kuasai secara baik disini yaitu PENGENDALIAN DIRI


Sampe akhirnya aku dikasih kesempatan Tuhan untuk hamil anak kedua disaat Gendhis berumur 21 bulan, aku bener-bener tidak mau menyiakan kesempatan kedua untuk belajar dengan lebih serius lagi.


Umur kehamilan 20 minggu, aku udah mulai ikut kelas yoga lagi. Bidan Yesie sampe kaget?


“Weh? Udah hamil lagi mbak? “ Hehehe.  Sempet absen beberapa minggu saat menginjak usia kehamilan 30 minggu karena ada urusan mendaftarkan Gendhis ke sekolah dan sempat opname karena maag akut.


Sampe akhirnya mulai rajin lagi berangkat kelas yoga setiap hari selasa, dan tiba-tiba diinvite sama Bidan Yesie ke grup yg tadinya bernama Prenatal Gentle Yoga. Tapi kelamaan grup ini makin berkembang baik. Berisi ibu-ibu hamil cerdas yg benar-benar ingin memberdayakan diri dan membuka diri selebar-lebarnya untuk masuknya ilmu, khususnya dari kakak pembina Bidan Yesie, hehe. Lama kelamaan grup ini berjalan solid, saling mendukung dan mendoakan jika ada salah satu anggota yg sedang mengalami proses persalinan. Bentuk obrolan kita pun macam-macam dari yg serius sampai yg gak penting sekalipun, kita sudah seperti saudara dekat padahal tidak sedikit diantara kami yg belum pernah bertatap muka sama sekali.


Bahkan yg tidak disangka sama sekali, gak tahu gimana awalnya tahu-tahu saya jadi bu ketua ajaa gitu di grup yang belum lama ini mengukuhkan identitas baru sebagai Laskar Gentle Birth (LGB), yg makin kesini makin semangat menyebarkan cinta dan ilmu yg bermanfaat ke ibu hamil lainnya. It’s a bless for me. 


Kebetulan ini adalah kelahiran anak kedua ku Jenna’s Birth Story Kebetulan ini adalah kelahiran anak kedua ku Jenna’s Birth Story


Dirumah pun aku juga gak berhenti bergerak, selalu berusaha untuk tetap yoga dua kali sehari, selain selalu ikut kelasnya setiap minggu. Sejak umur 32 minggu aku pun juga udah rajin pelvic rocking diatas gymball, ini persis yang saya lakukan juga di kehamilan Gendhis dulu. Gerakan ini terbukti merangsang bayi untuk cepat masuk panggul.


Hari Perkiraan lahir (Hpl) saya 30 April 2016. Namun beberapa minggu sebelumnya saya sudah punya feeling, kayanya nih anak bakalan lahir maju sebelum hpl. Lha kok ndilalah, pas uk 36 minggu dia menunjukkan kenaikan bb yg sangat signifikan.. Jd afirmasi terus ku tambah : “kalo bisa lahirmu maju dari hpl aja ya dek” krn takutnya kegedhean di dalem.


Dan karena aku tahu betul aku susah kalo disuruh diet, lha wong gak usah diet aja udah naik 8 kg selama hamil. Alhasil dari umur 37 minggu, aku udah mulai melakukan induksi alami. Dari makan nanas, kiwi, jus jeruk sunkist, beli aromaterapi jasmine, sampe making love dengan suami pas dia cuti sebelum lahiran kemarin hehehe. Tapi hasilnya masih nihil sampe usia 38 minggu lebih dia masih anteng. Oh, berarti dia emang belum mau keluar kali kupikir. Sampe waktunya kontrol, aku udah deg-degan kira-kira berapa bb si adek sekarang ya. Dan voila, hasil kontrol mengejutkan. Bb si adek gak naik sama sekali.. Tetap 3,2 kg, dan aku malah turun 1 kg. Yippie, brarti afirmasi selama ini berhasil. Jadi agak nyantai waktu itu, menyerahkan waktu kapan lahir sepenuhnya ke Tuhan dan si adek.


Satu minggu berlalu, di umur 39 minggu dia masih anteng aja. Sempet dibuat baper (Bawa Perasaan-red) berkali-kali karena intensnya kontraksi palsu yg dirasakan, tapi akhirnya selalu berujung kalo dibawa tidur blassss ilang. Akhirnya saking gemesnya, pengen nyoba induksi alami yg agak ekstrim dan diyakini manjur sekali untuk memancing kontraksi alami. Aku beli castor oil via online dan merencanakan berangkat ke Bidan Kita (BK) untuk akupuntur dan moxa.


Castor oil udah dateng, tapi malah dapat kabar kalo suami ada kerjaan ke Palembang sampe 3 hari, baiklah kutunda sajalah minum castor oil dan berangkat ke  Bidan Kita nya. Suami udah balik ke Samarinda, akhirnya aku mulai minum castor oil yg rasanya ampun-ampunan gak ada enak-enaknya itu. Pertama kali minum, langsung kerasa konspal yg hampir mirip sama kontraksi asli.. Udah geer, ternyata bener php (pemberi harapan palsu-red) lagi si doski, dipake tidur blass ilang lagi. Menginjak umur kehamilan 39 minggu lebih akhirnya aku putuskan ke Bidan Kita untuk melakukan akupuntur dan moxa, waktu itu tanggal 24 April 2016. Malemnya lanjut minum castor. Paginya langsung ngompol cairan lumayan banyak, cek pake kertas lakmus aman, bukan air ketuban. Cairan selalu keluar kalo dipake kegiatan agak berat dan Kontraksi Palsu (konspal -red) agak sering.


Sampai akhirnya malam selasa tanggal 25 April 2016, karena saking gemesnya sering di php-in, tapi juga dibuat yakin kayanya gak lama lagi nih, soalnya cairan vagina udah sangat banyak yang keluar. Aku coba untuk minta izin sama suami buat selasa pagi tetap berangkat yoga, siapa tahu abis itu langsung dapet tanda cinta. Eh, ternyata tidak dibolehin suami, bahkan udah gak boleh nyetir sendiri lagi. Dia takut, nanti kalo kebrojolan di mobil gimana? “Orang udah ngompol cairan trus gitu kok.”– katanya.


Selasa 26 April 2016, aku udah manut gak berangkat yoga, padahal pengen banget huhuhu karena tahu nanti bakalan kangen banget yoga tiap hari selasa. Pagi hari seperti biasa anter Gendhis sekolah, balik kerumah, kok ngompolnya makin banyak dan kerasa, bahkan semalaman gak berhenti netes. Finally, jam 9 pagi kontraksi makin teratur dan terasa, keluarlah bloody show (flek) yg selama ini ditunggu-tunggu.


Langsung ambil hape, telp suami, aku suruh cari tiket terdekat dan pulang hari itu juga. Dapet tiket jam 6 sore. Oke, selama nunggu, aku pun masih santai, gak mau terlalu ngoyo bergerak karena suami dateng juga masih lama, lebih ayem kalo suami udah sampe rumah soalnya. Jadi yaa cuma bergerak biasa, nyiapin hospital bag yang masih ada beberapa barang yang belum dimasukkan, bikin nugget si kakak buat bekal sekolah besok kalo pas ditinggal ke RS, mandi, nonton tv, dengerin lagu di list Birth Song biar tetep rileks. Sampe akhirnya kontraksi makin teratur tapi rasanya masih smooth dan nyaman, yg dirasakan hanya mulas ringan disertai kenceng-kenceng. Jam 13.00 waktunya jemput Gendhis dari sekolah, rencana mau mampir bidan deket rumah dulu, cek pembukaan. Sampe di bidan, ternyata udah bukaan 1 longgar. Lanjut jemput Gendhis, masih mampir atm dan beli nanas dulu.


Rencana awal adalah saya akan tetap dirumah sampe suami datang, dan menunggu kontraksi makin intens baru berangkat ke Jogja International Hospital (JIH). Jadwal cek pemeriksaan dalam (Vaginal toucher/vt) lagi jam 17.00, cairan masih saja keluar, iseng cek pake kertas lakmus eh lha kok berubah warna jadi biru? Fixed, ketubanku sudah rembes ternyata, gak tahu pasti sedari kapan. Alhasil gak bisa nunggu sampe jam 5 dan gak sempet nunggu suami dateng, aku berangkat ke JIH duluan. Gak lupa dong, ngalis dan ngelipen dulu, foto selfienya keburu di tunggu sama bu ibuk LGB hahahaha.


Sampe ke IGD emergency JIH, masih bisa jalan sendiri, jujur outfitku malah kaya orang mau hangout, bukan lahiran, dress selutut, make up on. Sampe ke administrasi dan selesai daftar aku disuruh bawa pasien yang mau diperiksain ke ruang IGD. Mereka kaget saat aku bilang kalo pasiennya aku sendiri, dan aku kesini karena mau lahiran. Terlihat dari raut muka mereka yang shock dan heran. Sumpah kalo inget ini aku ngakak sendiri, hehe.


Sampe di bilik IGD, ditanya kalo udah merasakan kontraksi belum, aku jawab sudah dan ketuban saya jg udah pecah dok, mereka makin heran krn aku masih bisa jalan-jalan sendiri cari toilet hehe. Selesai di observasi, aku dibawa ke lantai 3 ke ruang bersalin untuk di cek CTG (rekam jantung) dan di vt lagi sama dr Adi (Nurhadi Rahman SPOG). Detak jantung adek bagus, tapi kontraksi belum terlalu kuat. Pembukaan masih 1 menuju ke 2. Setelah pemeriksaan selesai, saya disuruh pilih kamar dan mengurusnya ke administrasi. Sampe ke luar ruang bersalin lho kok mama sama Gendhis gak ada, ya mau gak mau aku ngurus kamar ke administrasi sendiri. Iya ini orang mau lahiran agak sedheng, masih aja ngurus apa-apa sendiri.


Sampe ke kamar perawatan, masih bisa sante. Sambil ditemenin Gendhis yg ikutan excited tahu adeknya mau lahir. Sambil nunggu suami, jam 19.00 kok belum dateng-dateng. Sembari ngobrol sama yg nginep di sebelah, abis lahiran juga sama dr. Adi.


Dia heran, “saya kira belum mau lahiran mbak, kok masih seger banget.” katanya Dan ibunya si mbak ini nyaut, “anak saya masuk sini itu udah teriak-teriak kesakitan.” Aku cuma senyum simpul.


Jam 19.30 akhirnya suami dateng juga dari bandara. Gak selang berapa lama, Gendhis pulang juga sama eyangnya karena besok tetap masuk sekolah. Sehabis Gendhis pulang, aku sempet nge-go food nasi goreng kambing, Gym ball-an, makan nanas, dan bercumbu, iya bercumbu memancing hormon oksitosin alami yg dapat terus merangsang kontraksi berjalan maju. Hasilnya kenceng kenceng mulai teratur sih, tapi saya dan suami malah bisa tidur pules sampai esok paginya. Iya pembukaan dua, saya masih bisa tidur nyenyak seperti tidak merasakan apa-apa.


Pagi harinya, tgl 27 April 2016, jam 7 pagi saya di vt dan sekaligus di visit oleh dr. Adi, masih tetap pembukaan 2. Akhirnya beliau memutuskan untuk memberikan saya obat penipis mulut rahim untuk memancing kontraksi yang lebih kuat agar pembukaan jg cepet majunya, dengan dosis yang sangat ringan tentunya. Saya nyuruh suami saya ke supermarket terdekat untuk beli jus nanas dan kurma. Sebelumnya, suami udah bantu untuk melakukan side lying release, endorphin dan oksitosin massage. Selama ditinggal ke supermarket dan cari sarapan, aku tetap melakukan pelvic rocking diatas gymball, aku pikir aman karena ketubanku masih sebatas rembes, belum mak pyok. Selesai main gymball, pas mau sarapan eh ketubanku bener-bener pecah dan itu terasa sekali. Langsung telp suami suruh cepet-cepet balik karena tahu saya udah gak bisa banyak bergerak lagi.


Kontraksi makin menguat dengan interval yg makin dekat. Jam 13.00 coba di vt lagi sama bidan, pembukaan 3. Setelah vt, kontraksi makin terasa, dan air ketuban yg keluar setiap kontraksi juga makin banyak yang keluar, persis kaya air terjun. Setiap gelombang cinta hadir, malah bukan saya yang dielus-elus suami, tapi saya yang slalu mencari punggung tangan atau pundaknya untuk kubelai dengan lembut. Aku gak mau nyakitin dia dengan menambahi mencakar atau bahkan ada yang mau lahiran tapi malah kaya lagi KDRT Kebetulan ini adalah kelahiran anak kedua ku Jenna’s Birth Story.


Untuk mengganti air ketuban yg keluar, gak berhenti minum kangen water dan hanya bisa berbaring di tempat tidur. Tiap kontraksi kuat datang, sudah otomatis untuk ambil napas perut, masuk lewat hidung dan jg keluar lewat hidung bukan mulut, untuk menghemat tenaga. Tidak lupa untuk terus visualisasi semakin kontraksi menguat semakin serviks terbuka dengan mudahnya, selain itu aku dan suami juga terus ngobrol sama adek supaya bisa bantu mamanya untuk cari jalan keluar.


Pukul 16.00, kontraksi makin menguat, kali ini sudah disertai rasa menggigil padahal badan sedang berkeringat, air ketuban yang keluar sudah tidak sebanyak sebelumnya karena bidan sudah mengubah posisi bed tempat tidur supaya kaki lebih tinggi daripada badanku, jadi keluarnya air ketuban bisa diminimalisir.


Sedari jam 16.00 aku sudah minta suami panggilkan bidan biar aku di cek vt lagi, karena rasanya pembukaan sudah hampir lengkap. Maksudku juga untuk bisa kasih waktu dr. Adi untuk menuju ke RS, ya kalo bisa sih bisa sempet ditangani beliau. Tapi sebelnya mereka gak ada yg percaya kalo rasanya udah disertai rasa pengen pup dan mengejan. Gemesnya, aku tetap disuruh nunggu sampe jam 17.00 saat dr. Adi visit lagi.


Tapi yang bener ajaaa dongdangdingdong… Aku udah pernah ngerasain ini dan feelingku udah bilang bentar lg mbrojol! Alhasil, jam 16.15 aku udah gak tahan lagi, suami aku paksa panggil bidan, dan beneran dooong pas bidan senior yg ngecek (cuma dengan membuka selimutku, kebetulan posisiku badan miring ke kiri, saat kontraksi datang refleks membuka paha) ternyata sudah pembukaan LENGKAP. Langsung lah aku digledek se bed-bednya ke ruang bersalin tanpa babibu, super ekspress, padahal bidan yg lagi nggledek aku sedang hamil tua, kasian kan jadinya. Tersangka utama tetep suami sih, gak percayaan banget sama istrinya Kebetulan ini adalah kelahiran anak kedua ku Jenna’s Birth Story dalam hati tuh kaaan bener, kejadian lagi, karena Gendhis dulu aku juga digledek ke ruang bersalin dengan terburu-buru karena pembukaan sudah diatas 8.


Sampai ke ruang bersalin, semua bidan heboh dan menyiapkan segala sesuatunya dengan ekspress, dr. Adi di telpon alhamdulilah katanya sudah di parkiran.. Dan disuruhlah beliau lari sama bidan kesini karena kepala si adek sudah crowning. Suami gak berhenti ngelus-ngelus dahiku sambil sesekali kita berciuman, iya di ruang bersalin kita masih sempat ciuman, gak perduli apa kata bidan disana, toh kayanya mereka jg gak ngeh saking sibuknya, hehe. Kontraksi makin kuat sampai terpaksa bidan memasangkan oksigen supaya bisa membantuku mengambil udara dan tenaga untuk jalan lahir bayiku. Tapi disaat momen romantis ini, namanya jg istri sedheng, sempet-sempetnya aku berpesan.. “Kalo mau ngelus-ngelus dahiku jangan sampai kena alis ya pa..” Ada 1 bidan denger dan ketawa sejadi-jadinya Kebetulan ini adalah kelahiran anak kedua ku Jenna’s Birth StoryKebetulan ini adalah kelahiran anak kedua ku Jenna’s Birth StoryKebetulan ini adalah kelahiran anak kedua ku Jenna’s Birth Story


Akhirnya gak lama, dr. Adi masuk ke ruang bersalin dengan tergopoh-gopoh, langsung pake baju steril dan memakai sarung tangan sambil bilang.. “Yuk, tinggal ngeden aja nih..” Kontraksi paling besar akhirnya muncul, disertai desahan, auman dan ekspresi lega serta semangat, dua kali ngeden aja.. Dan lahirlah putri keduaku, Kanani Jenna Mahendra dengan sangat tenang dan gentle pada tanggal 27 April 2016, pukul 16.35. Yup, hanya butuh waktu kurang dari 15 menit untuk melahirkan Jenna.


Tidak perlu adanya episiotomi, dan katanya cuma lecet dikit, akhirnya tetap dijahit 1. Padahal pas imd berlangsung dan tanya ke bidan Jenna beratnya 3,4 kg, lumayan gedhe juga. Di saat itulah saya sadar, afirmasi perineum utuh yg saya panjatkan tiap hari akibat ketidakmampuan diet dan bb bayi sudah terlanjur besar terwujud dengan sangat baik. Jangan sepelekan pentingnya afirmasi positif dan komunikasi yg baik dengan bayi dan tubuhmu, karena nantinya kau akan terkejut apa yg mereka bisa perbuat untuk membantumu.


IMD berlangsung lancar, Jenna juga langsung pandai mencari puting mamanya, walaupun tidak berhasil menggapainya. Bahagia dan lega sekali rasanya. Alis tetap on pas difoto sama suami, walaupun gak sempet touch up lippen karena diharuskan minum terus sepanjang kontraksi berlangsung


Kebetulan ini adalah kelahiran anak kedua ku Jenna’s Birth Story


 


Saya benar-benar membuktikannya bagaimana kekuatan napas perut yg benar dan dalam, pengendalian diri yg kuat adalah kunci dari semua keberhasilan saya hari itu. Aku tahu tubuh dan bayiku sudah siap, aku merasa aku connect sekali dangan tubuh dan bayiku sehingga apapun perasaan yg timbul selama proses persalinan berlangsung itu adalah wujud komunikasi dan kerjasama kami yg baik untuk mewujudkan persalinan yg aman, nyaman dan gentle.


Kebetulan ini adalah kelahiran anak kedua ku Jenna’s Birth Story


Mengapa pengendalian diri itu penting, karena inilah bedanya persalinanku yg pertama dengan yg kedua. Dimana di persalinan pertama pengendalian diriku masih ecek-ecek. Emosi negatif masih dibiarkan mampir saat proses persalinan terjadi. Koneksi antara tubuh, dan bayiku masih belum sesempurna sekarang. Aku merasakan perbedaan yg sangat jauh di kedua proses ini. Hasilnya pun juga sangat mengejutkan, badan dan pikiranku terasa bugar sekali meskipun baru beberapa jam setelah melahirkan, tidak seperti ibu lain yg setelah melahirkan pasti merasa loyo sekali.


 


Aku langsung bisa duduk dengan posisi sesuka hati karena minimnya jahitan di perineumku. Aku bisa bilang abis melahirkan adalah nikmat. Apalagi bisa melihat bayi cantikku yang mempunyai pembawaan tenang sekali, kalem, gak rewel, nangis kalo cuma kalo lagi haus dan sedang pipis atau pup. Gak pernah ngajakin begadang yg sampe bikin lemes ngantuk seharian, menyenangkan skali pokoknya. Asi jg sangat lancar, di hari ketiga bahkan saya sempat mengalami oversupply, dimana ini tidak saya rasakan di kelahiran Gendhis. Sekali lagi, bayi yang dilahirkan dengan tenang dan penuh kesadaran juga pastinya mempunyai hasil yg berbeda.


Kebetulan ini adalah kelahiran anak kedua ku Jenna’s Birth Story


Terakhir kali, aku ingin mengucapkan terimakasih ke beberapa pihak yg telah menjadi bagian dari proses berjalannya cerita dan pengalaman indah ini:


Suami saya tercinta, terimakasih telah menjadi partner yg tidak hanya suportif tapi juga selalu mengingatkan agar saya tetap semangat dan on track untuk mewujudkan gentle birth.


Dr. M. Nurhadi Rahman, SpOG yg telah menjadi nakes yang luar biasa sabar, telaten dan suportif membantu saya dalam mewujudkan persalinan yg indah, nyaman dan aman di kedua anak saya. Saya benar-benar merekomendasikan beliau bagi ibu hamil yg ingin mengalami proses persalinan yg aman, nyaman dan pro gentle birth.


Bidan Yesie Aprillia, sebagai wanita dan nakes yg sangat menginspirasi saya bahwa ibu hamil itu harus cerdas dan mau memberdayakan diri, yg telah mengubah persepsi saya bahwa kehamilan dan proses persalinan itu bisa berjalan sangat indah dan jauh dari kata trauma. Semoga pahala dan berkah yg baik selalu menyertaimu mbak. Sekali lagi terimakasih untuk ilmu dan supportnya selama ini.


Ibuk-ibuk di Laskar Gentle Birth (LGB) yg tentunya tidak muat aku tuliskan namanya satu persatu disini. Terimakasih untuk supportnya, guyonannya, remindernya untuk aku harus selalu ingat ngalis Kebetulan ini adalah kelahiran anak kedua ku Jenna’s Birth Storyhingga saat proses kontraksi berjalan aku masih sempat ngobrol dengan kalian. Percaya atau tidak setiap gelombang cinta datang, yg terbayang wajah kalian sambil bilang “Lemesin aja tsayyy…” 


Dan untuk para ibu hamil lainnya. Jujur aku merasa feel blessed, mungkin gak banyak ibu hamil yg bisa merasakan kenyamanan dan kelancaran di semua proses kelahiran anaknya. Tapi aku yg menjadi salah satunya, mengajak semua ibu hamil, serius..



Berdayakanlah dirimu,belajarlah. Karena proses kelahiran yg indah dan nyaman bukan sesuatu yg mustahil untuk diwujudkan, Namun sesuatu yg memang harus dicapai dengan sepenuh hati.


Karena gentle birth bukan tentang persalinan normal atau caesar, gentle birth adalah sebuah proses bertumbuh dan belajar tidak hanya bagi sang ibu tapi juga untuk sang ayah dan bayi itu sendiri.



Karena sekali lagi, udah gak jaman sekarang hamil asal hamil aja, lahiran asal lahiran aja, tanpa kita tahu apa saja yg mungkin terjadi apabila kita sepenuhnya pasrah kepada nakes dan provider.


Sekian dari cerpen saya yg panjang ini, semangaaat yaa buibuk yg sedang belajar memberdayakan diri, proses tidak akan mengkhianati hasil dan hasil yg akan indah pada waktunya tidak akan pernah kau sesali.


Kebetulan ini adalah kelahiran anak kedua ku Jenna’s Birth Story


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Posting Komentar