Perawatan Perineum Paska Melahirkan

Perawatan Perineum Paska Melahirkan

Perineum adalah area anatomi antara uretra Perawatan Perineum Paska MelahirkanPerineum adalah area anatomi antara uretra, saluran yang membawa urin dari kandung kemih, dan anus. Pada wanita, vagina termasuk area di perineum. Area ini mengalami banyak stres dan perubahan selama kehamilan dan persalinan, dan perlu perawatan khusus sesudahnya.


Perineum adalah area anatomi antara uretra Perawatan Perineum Paska Melahirkan


Beberapa wanita mengalami pengguntingan perineum/jalan lahir yang disebut episiotomi ketika mereka melahirkan bayi. Tindakan ini ini dilakukan untuk mempercepat proses persalinan, walaupun intervensi ini bukanlah merukana keharusan, namun sebagian besar provider seringkali melakukan intervensi ini secara rutin terutama kepada para ibu yang baru pertama kali melahirkan. (dibuat menjadi semacam Standart Operating Prosedur).


Tindakan episiotomy, robekan alami pada perineum dan tindakan penjahitan perineum paska melahirkan sering sekali menjadi moment yang cukup traumatic bagi para ibu.


Bahkan beberapa ibu menyatakan bahwa rasa sakit saat di jahit perineumnya melebihi rasa sakit saat mengalami proses kontraksi dan melahirkan bayi itu sendiri.


Cedera pada vagina dan perineum selama proses persalinan dapat menyebabkan pembengkakan, memar, atau kumpulan darah di bawah kulit yang disebut hematoma. Setiap cedera ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan hingga rasa sakit yang parah.


Hematoma kecil / ringan biasanya hilang tanpa pengobatan. Hematoma yang nyeri dan besar mungkin membutuhkan drainase (proses pembuangan) darah yang terkumpul di dalamnya. Jika banyak pembengkakan jaringan terjadi di sekitar uretra, buang air kecil mungkin sulit. Jika ini terjadi, tabung kecil yang disebut kateter dapat dimasukkan ke dalam kandung kemih sampai buang air kecil bisa dilakukan dengan mudah dan nyaman.


Laserasi adalah lecet hingga robekan pada perineum. ini dapat diperbaiki dengan penjahitan, tetapi pada robekan yang hanya derajat 1 atau lecet saja biasanya akan sembuh sendiri tanpa dilakukan penjahitan (hanya perawatan perineum saja).


Sedangkan pada luka episiotomy, setelah proses penjahitan selesai maka saat luka episiotomi sembuh, itu dapat membentuk bekas luka. ibu yang memiliki luka belkas episiotomy yang lalu harus benar benar hati hati dan mempersiapkan diri dan tubuhnya dengan baik supaya luka tersebut tidak kembali terbuka ketika proses persalinan mendatang.


Setelah bayi lahir, seorang ibu akan mengeluarkan cairan yang disebut lokia yang mengalir dari vagina. Pada awalnya, lokia ini akan terlihat merah namun ketika mulai sembuh, lokia akan menjadi putih atau bahkan jernih, seperti lendir.


Perineum adalah area anatomi antara uretra Perawatan Perineum Paska Melahirkan


Lalu bagaimana perawatan luka perineum jika di lakukan di rumah?



  • Setelah melahirkan bayi, perineum harus tetap bersih. Pengeluaran Lochia dapat memakan waktu sekitar hingga empat minggu, jadi pembalut harus sering diganti.

  • Jangan gunakan tampon setelah melahirkan. Tampon dapat menyebabkan infeksi. Dan setelah melahirkan (apalagi saat Anda pulang kerumah), tanyakan kepada provider Anda apakah masih ada tampon yang terpasang. Jangan sampai Anda pulang dengan tidak menyadari ada tampon di dalam vagina Anda.

  • Mandilah dua kali sehari. Anda juga bisa berendam dengan sitz bath yaitu ; Anda duduk merendam area perineum dan pantat Anda dengan air hangat yang di tambahkan denga beberapa ramuan untuk healing/menyembuhkan luka.

  • Buang air kecil bisa menyakitkan setelah melahirkan. Menyemprotkan air hangat di atas perineum saat buang air kecil dapat meringankan rasa sakit. Setelah selesai buang air kecil, tepuk lembut perineum Anda dengan tissue atau kain katun kering dan lembut.

  • sitz bath dingin membantu mengurangi pembengkakan dan ketidaknyamanan setelah melahirkan. Duduk di kom isi air suhu hangat atau kamar, dan kemudian secara bertahap tambahkan es batu ke air. Ini mencegah rasa tidak nyaman dan tiba-tiba dari air es pada kulit. Rendam selama 20 menit setiap kali, hingga tiga hingga empat kali sehari. Setelah dua hingga tiga hari pertama, lakukan sitz bath hangat supaya meningkatkan aliran darah ke perineum.

  • Wasir adalah vena yang membesar di dinding anus. ini sering terjadi selama kehamilan dan sering hilang tanpa pengobatan setelah melahirkan. Wasir bisa berdarah setelah buang air besar. Jika wasir menyakitkan, segera obati supaya dapat mengurangi ketidaknyamanan.

  • Usahakan untuk Tetap terhidrasi dengan baik dengan minum banyak air. Hindari konstipasi dengan mengonsumsi makanan kaya serat seperti buah dan sayuran segar.

  • Menggunakan bantal “donat” tiup saat duduk atau berbaring dapat membantu mengurangi tarikan pada bekas luka episiotomi.

  • Latihan kegel memperkuat dan meratakan otot-otot panggul dan mengurangi nyeri perineum. Latihan kegel adalah gerakan kecil otot vagina yang mirip dengan gerakan yang Anda lakukan jika Anda mencoba untuk berhenti buang air kecil.

  • Hindari hubungan seksual sampai Anda tidak lagi merasakan nyeri perineum. Sebagian besar provider merekomendasikan istirahat sampai empat minggu setelah melahirkan, tetapi tidak ada pedoman yang jelas. Jika Anda memang benar benar ingin berhubungan seksual gunakan pelumas dan pastikan pelumas ini larut dalam air supaya henghindari iritasi dan rasa ketidaknyamanan.


Perineum adalah area anatomi antara uretra Perawatan Perineum Paska Melahirkan


Kapan Sebaiknya Anda Mengunjungi provider untuk Masalah Perineum Pasca melahirkan?


Jika Anda baru saja melahirkan bayi, hubungi provider  Anda jika salah satu gejala berikut terjadi:



  • Keputihan berbau busuk dari vagina Anda

  • Rasa sakit terbakar dengan buang air kecil

  • Berkemih/ buang air kecil lebih sering dari biasanya

  • Tidak bisa menahan buang air kecil, tetapi hanya akan sedikit

  • Pendarahan vagina, seperti bercak yang berkepanjangan

  • Nyeri yang parah di perineum, panggul, atau perut bagian bawah

  • Demam tinggi

  • kentut atau keluar tinja melalui vagina

  • jahitan terbuka

  • herpes


Jika Anda baru saja melahirkan bayi, pergilah ke rumah sakit jika salah satu gejala berikut terjadi:



  • Demam tinggi

  • Mual dan muntah

  • Nyeri perut atau panggul yang parah

  • Pendarahan vagina berat (perendaman melalui lebih dari satu pad setiap jam)


Perawatan Tindak Lanjut dan Perawatan Perineal Pascapartum


Temui provider Anda sekitar empat hingga enam minggu setelah melahirkan. lakukan pemeriksaan fisik lengkap, termasuk pemeriksaan panggul, dubur, dan payudara. Hubungi dokter Anda lebih cepat jika Anda memiliki pertanyaan atau kekhawatiran.


Semoga bermanfaat


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Posting Komentar