Mengapa mengupayakan kelahiran alami itu PENTING?

Mengapa mengupayakan kelahiran alami itu PENTING?

artikel ini adalah lanjutan dari artikel ini (silahkan baca)


ketika saya share di web dan sosial media tentang hal hal yang bisa diupayakan untuk menghindari intervensi dalam proses persalinan, dan juga bercerita tentang birth trauma dan efek jangka panjangnya, beberapa ibu protes dan menghubungi saya dengan berbagai kalimat demikian:



  • “terus kalau ternyata harus operasi , gimana dong?”

  • atau, ada cerita bahwa si ibu sudah berupaya sebaik mungkin agar bisa persalinan normal alami namun endingnya ternyata harus operasi Caesar.

  • Atau ada crita juga,seorang ibu belajar dan mempersiapkan untuk persalinan alami, dan ternyata saat persalinan, si ibu masih panic dan epidural menenangkan ibu yang tegang sehingga leher rahim nya membuka dari 6 cm menjadi 10 cm dalam hitungan menit. (artinya mungkin epidural pada kasus si ibu ini nyata nyata membantunya melahirkan dengan nyaman)


Nah! Mari kita bahas, kenapa tetap saja kita harus mengupayakan persalinan alami dulu, sebelum memutuskan untuk melakukan intervensi.


Karena pada dasarnya, kenapa harus di intervensi dan di lakukan operasi jika memang bisa di upayakan untuk normal alami?


Tentang Operasi Caesar!


Banyak yang tidak benar-benar membicarakan hal ini tetapi operasi caesar sebenarnya termasuk dalam kategori bedah besar seperti operasi bypass jantung. Proses persiapan sebelum operasi caesarpun tidak selalu nyaman, apalagi ibu ibu yang harus operasi Caesar karena gawat janin atau kondisi tertentu, dimana dia harus ditusuk punggungnya (kadang lebih dari 1 kali) untuk di masukin obat bius. Belum lagi ketika si ibu mau gak mau harus tidur terlentang untuk beberapa lama, dan ini rasanya tidak nyaman.


Belum lagi setelah operasi, ibu membutuhkan waktu yang jauh lebih lama untuk bisa sembuh dari luka bekas operasinya.


lebih dari itu, operasi Caesar juga meningkatkan kemungkinan infeksi, dan kemungkinan untuk masuk kembali harus di rawat di rumah sakit berkaitan dengan berbagai komplikasi terkait pembedahan, pembekuan darah, dan masalah medis lainnya. Dan tragisnya lagi, ibu yang sudah pernah operasi caesar dengan anak pertama mereka jauh lebih kecil kemungkinannya mengalami kelahiran vagina pada anak-anak berikutnya (kecuali jika Anda menemukan OB yang sangat pro-VBAC).


Bayi yang lahir melalui operasi caesar berisiko mengalami “pemotongan yang tidak disengaja”, komplikasi pernapasan, kemungkinan alergi (perlu diketahui bahwa penelitian menunjukkan anak anak yang lahir melalui operasi Caesar resiko mempunyai penyakit alergi jauh lebih banyak/tinggi di banding dengan anak anak yang lahir pervaginam silahkan buka disnin: https://www.medbriefnamibia.com/c-section-children-run-increased-risk-of-developing-food-allergies/, kemungkinan peningkatan resiko obesitas (5x lebih beresiko untuk obesitas= bisa di baca di sini: http://allergen-nce.ca/c-sections-and-gut-bacteria-increase-risk-of-childhood-obesity/)bahkan diabetes. Seringkali, operasi cesar yang dijadwalkan melahirkan bayi sebelum mereka cukup bulan, juga menciptakan berbagai komplikasi menempatkan mereka di NICU. Komplikasi termasuk masalah pernapasan, infeksi, penyakit kuning, masalah pencernaan, dan masalah makan.


ketika saya share di web dan sosial media tentang hal hal yang bisa diupayakan untuk mengh Mengapa mengupayakan kelahiran alami itu PENTING?


Pelajari lebih lanjut tentang efek samping jangka pendek dari operasi caesar di https://www.lamazeinternational.org/p/cm/ld/fid=126.


Pentingnya MICROBIOME


Jadi pada dasarnya, ada bakteri baik dan bakteri jahat di dunia. Bakteri yang baik membantu tubuh kita pada dasarnya dengan setiap fungsi manusia. Bakteri jahat menghambat fungsi normal tubuh kita. Para ilmuwan menemukan bahwa sebagai organisme manusia, tubuh kita sebenarnya terdiri dari bakteri sepuluh kali lebih banyak daripada sel manusia yang sebenarnya! (Jadi saya kira secara teknis sabun anti-bakteri adalah sabun anti-manusia? Hehehe ) Kombinasi sel manusia dan bakteri ini disebut Microbiome. Bakteri baik bekerja untuk tubuh kita, fungsi-fungsi yang bahkan tidak ada dalam susunan genetik kita untuk bekerja sendiri. Wow. Tetapi sayangnya para ilmuwan juga menemukan bahwa microbiome ini mulai menghilang. Ada banyak faktor yang berkontribusi terhadap bahaya ini – diet, bahan kimia dalam makanan dan air kita, obsesi kita terhadap sabun anti-bakteri, keterputusan kita dari alam dan kotoran – juga, bagaimana cara  manusia dilahirkan.


 


Ketika seorang bayi melewati saluran vagina ibu, mereka “diunggulkan/dilindungi” dengan bakteri baik penting yang melapisi kulit mereka, memasuki usus mereka melalui proses menelan. Ini adalah awal dari perolehan microbiome pada anak. Jadi Anda dapat membayangkan, dalam kasus bedah cesar, bayi tidak hanya melewatkan benih bakteri baik, paparan awalnya terhadap bakteri adalah pada apa yang ada di ruang operasi – paparan awalnya adalah bakteri buruk .


 


Padahal efek utama microbiome yang sehat adalah pemeliharaan berat badan yang sehat, jantung yang sehat, sistem kekebalan tubuh yang kuat, dan jiwa yang seimbang. Epidemi seperti obesitas, penyakit jantung, intoleransi makanan & alergi, dan penyakit mental seperti depresi dan kecemasan semua memiliki hubungan besar dengan gangguan dan degradasi microbiome manusia.


For more information on the microbiome:


http://www.hmpdacc.org/micro_analysis/microbiome_analyses.php


http://midwifethinking.com/2014/01/15/the-human-microbiome-considerations-for-pregnancy-birth-and-early-mothering/


MENYUSUI/ ASI


Bayi yang lahir melalui operasi caesar atau bayi yang lahir dengan epidural, sering mengalami kesulitan menyusui. Mereka lebih grogi dan kurang tertarik pada payudara dibandingkan bayi yang dilahirkan secara normal. Menyusui dari puting susu (yang mengandung bakteri baik) dan minum ASI (yang mengandung bakteri baik dan jutaan dan satu hal menakjubkan lainnya untuk bayi) keduanya membantu dalam “penyemaian” microbiome bayi. Menyusui juga meningkatkan ikatan antara ibu dan bayi.


apa inti dari Artikel ini?


Melahirkan secara alami memungkinkan bayi untuk memulai proses persalinan ketika bayi sudah berkembang maksimal dan siap untuk keluar dari rahim. Hal ini memungkinkan proses tubuh alami ibu untuk menyelesaikan transmisi nutrisi penting, regulasi sistem, hormon, dan bakteri ke bayi, membantu mempersiapkan kondisi tubuh dan jiwa bayi untuk memulai kehidupan terbaik di luar rahim. Ini juga memungkinkan tubuh ibu kemampuan untuk menyelesaikan proses kehamilan dan terus bekerja bersama dengan hormonnya untuk sembuh dengan baik dan merawat bayinya. Plus itu bisa menjadi pengalaman yang sangat memberdayakan!


Itulah kenapa mengupayakan persalinan alami itu PENTING


 


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Posting Komentar