Puasa saat Hamil? Apa Resikonya?

Puasa saat Hamil? Apa Resikonya?

Kehamilan adalah salah satu tahap terpenting dan tahapan yang mampu mengubah hidup Anda Puasa saat Hamil? Apa Resikonya?Kehamilan adalah salah satu tahap terpenting dan tahapan yang mampu mengubah hidup Anda, sehingga merawat tubuh Anda selama “fase transisi” ini sangatlah penting.


Moment pra paskah, atau pun juga moment Ramadhan terkadang bertepatan dengan saat Anda sedang hamil.


Jika Anda memutuskan untuk berpuasa saat sedang hamil di moment tersebut (pra paskah  atau Ramadhan), sangat penting untuk memperhatikan dengan cermat sinyal tubuh Anda dari segala keletihan atau kelelahan. Menyadari tentang tahapan kehamilan Anda merupakan faktor yang sangat penting untuk dipertimbangkan ketika membuat keputusan apakah berpuasa atau tidak selama kehamilan Anda.


Kehamilan adalah salah satu tahap terpenting dan tahapan yang mampu mengubah hidup Anda Puasa saat Hamil? Apa Resikonya?


Memang ketika  kita mulai dihadapkan dengan ilmu pengetahuan dan agama dan juga kemantapan hati, seringkali kita menjadi sidikit mengalami kesulitan atau lebih tepatnya “keraguan” untuk melangkah atau mengambil keputusan. Namun sebenarnya semua bisa di selaraskan.

misalnya pada kasus puasa bagi ibu hamil.

kurasa semua agama mempunya kebijakan tersendiri berkaitan dengan hal ini. Yang mana intinya adalah ibu hamil diperbolehkan untuk tidak puasa saat hamil terutama jika ada hal yang harus diperhatikan berkaitan dengan kondisi tubuh dan janinnya.


Namun kasus yang sering terjadi adalah:


“ aku kuat kok!”


“ Aku gak ada keluhan selama puasa kok!”


walaupun satu sisi mungkin memang puasa tidak berdampak keluhan serius pada beberapa ibu, namun ada juga yang sebenarnya ada dampaknya, namun karena si ibu “kekueh/bersikeras” untuk puasa sehingga “tidak menyadari” bahwa tubuhnya sebenarnya “menjerit”


 


itulah kenapa saat Anda memutuskan untuk puasa saat sedang hamil, benar benar dibutuhkan MINDFULNESS dan mungkin Anda harus berkonsultasi dengan provider Anda terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk puasa atau tidak.


Kehamilan adalah salah satu tahap terpenting dan tahapan yang mampu mengubah hidup Anda Puasa saat Hamil? Apa Resikonya?


Nah kali ini saya akan sedikit menyampaikan beberapa tips dan beberapa hal yang semoga saja bermanfaat untukmu.


Kehamilan adalah salah satu tahap terpenting dan tahapan yang mampu mengubah hidup Anda Puasa saat Hamil? Apa Resikonya?


Berkaitan dengan PUASA, sebenarnya tidak ada jawaban yang jelas untuk ini karena tidak ada penelitian tentang bagaimana puasa selama kehamilan dapat mempengaruhi ibu atau bayi. Namun ada Studi yang mengatakan bahwa puasa, terutama selama kehamilan, MUNGKIN memiliki efek jangka panjang bagi bayi di kemudian hari (sumber)


beberapa penelitian juga melaporkan bahwa bayi yang lahir dari ibu yang berpuasa selama kehamilan mungkin harus berurusan dengan implikasi kesehatan di kemudian hari (sumber )


Kehamilan adalah salah satu tahap terpenting dan tahapan yang mampu mengubah hidup Anda Puasa saat Hamil? Apa Resikonya?


Bagaimana Puasa Selama Kehamilan Bisa Mempengaruhi Bayi Di Dalam Rahim?


Meskipun puasa tidak akan memengaruhi bayi dalam kandungan, namun janin Anda  mungkin bisa mendapatkan efek jangka panjang. Penelitian telah mengungkapkan dua hipotesis mengenai efek puasa pada janin (sumber )



  1. Bayi berat lahir rendah: Gizi kurang yang berhubungan dengan puasa selama kehamilan dapat memengaruhi pertumbuhan janin. Juga, organ-organ yang berkembang akan rusak secara permanen. Ini bisa terjadi karena kekurangan nutrisi. Efek samping yang dapat berkembang di kemudian hari termasuk masalah ginjal dan risiko diabetes tipe 2 (yang dapat menyebabkan penyakit jantung koroner).

  2. Gangguan kognitif: Pembatasan nutrisi selama puasa dapat meningkatkan kadar hormon kortisol, yang dapat menyebabkan gangguan kognitif pada anak-anak.


Haruskah ibu Hamil Berpuasa Selama Ramadhan?


Sebenarnya sebaiknya ibu hamil menghindari berpuasa tidak makan minum sejak subuh sampai mahgrib apalagi di musim kemarau. Namun tetap lagi lagi silahkan konsultasikan pada provider Anda. (sumber )


Karena pada dasarnya Hukum Islam juga mengizinkan ibu hamil untuk tidak puasa tetapi menebusnya dengan memberi makan orang miskin atau menyumbangkan makanan kepada seseorang (sumber )


Namun bagi beberapa orang, tetap pengen berpuasa lho!


Nah bagaimana supaya tetap Aman ? Tahap kehamilan Anda adalah faktor yang sangat besar untuk dipertimbangkan ketika membuat keputusan apakah akan berpuasa atau tidak selama kehamilan Anda.


Trimester 1


Selama trimester pertama, banyak ibu hamil yang merasa sulit untuk berpuasa karena gejala mual di pagi hari atau terus-menerus merasa mual. Ada juga kemungkinan peningkatan resiko bayi lahir dengan berat badan lahir rendah ketika anda berpuasa pada trimester 1.


Trimester ke-2


Trimester kedua adalah trimester yang dianggap paling aman dan terbaik untuk puasa karena umumnya merupakan tahap stabil selama kehamilan di mana bayi Anda tumbuh dengan mantap. Namun, Anda membutuhkan 200-300 kalori ekstra per hari pada saat ini sehingga penting untuk memastikan Anda mendapatkannya dari berbuka puasa hingga sahur.


Trimester ke-3


Trimester ketiga dan terakhir kehamilan adalah ketika Anda akan membutuhkan sekitar 400 kalori ekstra per hari di atas kebutuhan dasar yang direkomendasikan. Asalkan Anda dapat mengatur untuk memasukkan kebutuhan gizi Anda ke dalam tubuh Anda dalam periode non-puasa, puasa tidak dianggap sebagai masalah. Jika Anda mengalami gejala refluks, seperti mulas atau gangguan pencernaan, sepanjang trimester ketiga Anda, maka Anda mungkin akan menemukan bahwa puasa jauh lebih tidak terkendali dan harus mendengarkan tanda ini dari tubuh Anda.


Kembar 


Jika Anda hamil kembar, penting untuk mengetahui bahwa Anda membutuhkan nutrisi tambahan (sekitar 150 kalori per hari) untuk setiap bayi. Ini adalah sesuatu yang harus Anda pertimbangkan ketika mempertimbangkan apakah Anda akan dapat memenuhi kebutuhan nutrisi Anda pada jadwal puasa atau tidak.


Masalah utama yang dihadapi sebagian besar wanita ketika mereka memutuskan untuk berpuasa sepanjang kehamilan mereka adalah bahwa mereka tidak memiliki nafsu makan atau minum yang cukup untuk menyehatkan diri mereka sendiri dan bayi mereka dari matahari terbenam hingga subuh.


Kehamilan adalah salah satu tahap terpenting dan tahapan yang mampu mengubah hidup Anda Puasa saat Hamil? Apa Resikonya?


Nah tapi jika tetep bersikeras ingin berpuasa, ini dia tips nya:



  • Sebelum Anda mulai berpuasa, minumlah banyak air dan jus buah segar agar Anda tetap terhidrasi sepanjang hari.

  • Karena tubuh Anda akan kekurangan makanan sepanjang hari, melahap makanan berat (seperti ayam goreng) dengan perut kosong justru tidak terlalu baik untuk bayi Anda.

  • Makanlah dua hingga tiga jenis buah. Carilah yang kaya akan gula dan mineral alami, yang akan membantu menjaga tingkat energy. air kelapa adalah sumber nutrisi yang sangat baik.

  • Hindari berjalan jarak jauh dan menikmati aktivitas fisik ringan lainnya sambil berpuasa agar tidak lelah. Cobalah untuk tetap berada di dalam rumah selama periode puasa. Jadi Anda tidak kepanasan terutama pada musim panas seperti sekarang ini.

  • Tubuh memiliki cara yang baik untuk memberi Anda tanda-tanda ketika ada sesuatu yang salah. Jika Anda mengalami gejala aneh selama periode puasa, segera berbuka puasa.

  • Hindari makanan dengan gula tinggi dan minuman berkafein (seperti teh dan kopi).

  • Hindari segala jenis kegiatan yang menyebabkan stres, dan cobalah untuk tetap tenang. Karena sebenarnya Mereka yang berpuasa justru memiliki tingkat stres yang lebih tinggi.


Kehamilan adalah salah satu tahap terpenting dan tahapan yang mampu mengubah hidup Anda Puasa saat Hamil? Apa Resikonya?


Bagaimana Sebaiknya Anda Mempersiapkan Diri Untuk Puasa?


Perencanaan sangat penting untuk membuat puasa lebih mudah selama bulan puasa , karena tubuh mu sudah siap :



  1. Batasi asupan zat adiktif dan kebiasaan Anda satu hingga dua minggu sebelum Anda mulai berpuasa. Bisa jadi teh, kopi, soda, rokok, atau alkohol. Ini akan mengurangi kemungkinan gejala adiktif yang mungkin Anda alami saat puasa, dan juga mengurangi racun dalam tubuh.

  2. Lakukan perubahan pada diet Anda satu atau dua minggu sebelum Anda mulai berpuasa. Kurangi gula, lemak tinggi, makanan yang dipanggang, cokelat, dan permen. Kurangi konsumsi daging dan produk susu; dan justru mulailah makan lebih banyak buah dan sayuran mentah atau matang.

  3. mUlailah biasakan diri untuk mengkonsumsi banyak cairan termasuk air, jus sayuran dan jus buah. Ini akan menjaga tubuh Anda terhidrasi selama beberapa waktu.

  4. Tidur cukup di malam hari sehingga tubuh terbiasa dengan rutinitas dan melakukan puasa di siang hari.

  5. Lakukan pemeriksaan kesehatan untuk mengetahui apakah ada kemungkinan komplikasi seperti anemia atau diabetes gestasional. Setelah Anda mulai berpuasa, Anda harus melakukan pemeriksaan rutin untuk memantau kadar gula darah.

  6. Bicaralah dengan atasan Anda mengenai manajemen pekerjaan Anda – apakah mengambil pilihan pekerjaan dari rumah atau mengurangi jam kerja sehingga Anda tidak perlu menghabiskan banyak waktu di luar rumah.


Kehamilan adalah salah satu tahap terpenting dan tahapan yang mampu mengubah hidup Anda Puasa saat Hamil? Apa Resikonya?


Apa Tanda Peringatan Saat Berpuasa?


Anda harus mengakhiri puasa ketika Anda mulai mengalami gejala-gejala berikut:



  1. Berat badan menurun atau justru bertambah dengan drastis.

  2. frekuensi buang air kecil berkurang atau urin berwarna gelap yang bisa menjadi tanda dehidrasi.

  3. Konstipasi, gangguan pencernaan, sakit kepala, lesu, demam, mual dan muntah.

  4. Penurunan gerakan bayi atau persalinan seperti rasa sakit

  5. Jika gejalanya tidak mengkhawatirkan, Anda dapat melanjutkan puasa, tetapi saat berbuka puasa, dan makanlah dengan sehat.


Kehamilan adalah salah satu tahap terpenting dan tahapan yang mampu mengubah hidup Anda Puasa saat Hamil? Apa Resikonya?


Apa Cara Terbaik Untuk Berbuka Puasa?



  1. Buka puasa dengan berbagai makanan dan minuman sehat Termasuk karbohidrat kompleks (seperti biji-bijian dan biji-bijian), makanan serat tinggi makanan (sayuran, kacang-kacangan, dan buah-buahan kering). Karena bahan makanan ini mengandung energi tinggi dan mencegah sembelit.

  2. Kurangi makanan manis karena meningkatkan kadar gula darah, dan justru bisa menyebabkan pusing.

  3. Pilih opsi yang lebih sehat seperti buncis dan kentang daripada makanan tinggi lemak dan olahan.

  4. Telur, daging, kacang-kacangan, dan kacang-kacangan juga mengandung tinggi protein yang bagus dan yang mendukung pertumbuhan bayi Anda.

  5. Konsumsi banyak air dan cairan di antara waktu makan, dan hindari minuman berkafein.


Kehamilan adalah salah satu tahap terpenting dan tahapan yang mampu mengubah hidup Anda Puasa saat Hamil? Apa Resikonya?


Saya masih ragu Antara berpuasa atau tidak, lalu Apa yang harus saya lakukan?


Jika Anda tidak yakin melakukan puasa, Anda harus:


Tanyakan provider Anda dan lakukan pemeriksaan kesehatan lengkap.


Dapatkan saran dari pendeta atau ulama Anda untuk membantu Anda membuat keputusan yang tepat.


Coba puasa selama satu atau dua hari dan periksa sendiri apakah Anda bisa bertahan.


Jika kuat dan tak ada masalah kesehatan apapun, silahkan Ambil keputusan yang paling bijak.


 


Selamat berpuasa


 


Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Posting Komentar